Recent Posts

    Gara-Gara Salib Yang Tergantung Rumah, 'Pahlawan' Ini Batal Menerima Hadiah


    Pemerintah China menggunakan segala cara untuk menyembunyikan sebuah tindakan heroik dari seorang penyelamat hanya karena penyelamat itu memiliki sebuah salib di rumahnya.

    Pada awal Juli 2018, ketika sedang berjalan di sepanjang sisi kolam di desanya, Li Shoufa tiba-tiba mendengar tangisan minta tolong. Ketika dia mendekati suara itu, dia menemukan bahwa dua anak dari desanya, di kota Pingchangguan, di bawah yurisdiksi kota Xinyang, provinsi Henan, China tengah, jatuh ke dalam kolam. Kedua orang tuanya berusia 60-an, telah melompat untuk menyelamatkan anak-anak ... namun keempatnya mulai tenggelam di kolam sedalam enam meter.


    Li Shoufa segera melompat masuk, menarik keempat korban itu dari air dengan bantuan penduduk desa lainnya yang segera tiba di lokasi, tiga di antaranya selamat.

    Secara alami, berita tentang kepahlawanan Li Shoufa menyebar ke seluruh wilayah setempat. Namun, pemerintah kota enggan mempublikasikan masalah ini - media lokal hanya melaporkan tindakan keberanian - meskipun Li Shoufa mengumpulkan pujian dari hampir semua orang.

    Pada 10 Juli 2018, dua wartawan, setelah menemukan nama pahlawan itu, datang untuk mewawancarai Li Shoufa untuk Berita Malam Xinyang; berita itu beredar luas secara online. Sebuah lembaga swasta menawarkan kepada Li Shoufa 10.000 Yuan (sekitar Rp 20.000.000,-), yang akan diserahkan kepadanya oleh pemerintah setempat.

    Pejabat pemerintah akhirnya, dan dengan enggan, pergi ke rumah Li Shoufa. Namun mereka menolak untuk menyerahkan hadiah karena, seperti yang mereka katakan, "Ada salib di rumah Anda, jadi masalah ini [menerima hadiah] akan sulit untuk ditangani."

    Istri Li Shoufa adalah seorang Kristen. Sejak pejabat pemerintah setempat mengetahui hal ini, mereka tidak mau melaporkan penyelamatan heroik Li Shoufa di depan umum.


    "Pemerintah menindak paksa keyakinan agama tahun ini. Begitu ada sesuatu yang menyangkut agama, itu seperti memukul saluran tegangan tinggi," kata seorang penduduk desa. "Begitu otoritas yang lebih tinggi mengetahui tentang salib di rumah Li Shoufa, itu akan membuktikan bahwa pemerintah kota tidak melakukan pekerjaan dengan baik dalam menghilangkan kepercayaan agama dan membongkar salib. Pejabat pemerintah kota akan kehilangan pekerjaan mereka. Dalam keadaan seperti itu, bagaimana pemerintah dapat mempublikasikan tindakan heroik seorang Kristen?”

    Baca juga: 100+ Orang Kristen di China Ditangkap, Dibawa Dari Rumah dan Jalanan

    Beberapa penduduk desa menyarankan agar Li Shoufa melaporkan tindakan kepahlawanannya kepada otoritas yang lebih tinggi karena menurut peraturan negara, Li Shoufa pantas menerima gelar kehormatan dan hadiah uang. Tetapi setelah melaporkan masalah ini ke departemen terkait di kota Pingchangguan, tidak ada jawaban yang diterima.

    Setelah mendengar tentang ini, sekretaris kota Pingchangguan marah dan menuntut agar semua laporan tentang Li Shoufa dihapus. Permohonannya juga tidak diajukan ke otoritas yang lebih tinggi.

    Baca juga: Pemerintah China Menghancurkan Megagereja Dengan Dinamit

    "Jika Anda ingin menjadi pahlawan dan menginginkan hadiah, maka cepatlah dan singkirkan salib," kata seorang pejabat pemerintah setempat. "Jika Anda tidak mengikuti Partai Komunis, itu akan memperlakukan Anda seperti tahanan politik. Percaya kepada Tuhan tidak hanya memengaruhi hal ini [mendapatkan hadiah] tetapi di masa depan, bahkan anak-anak Anda akan terpengaruh ketika bersekolah dan mencari pekerjaan."


    "Hadiah" semacam ini jelas tidak terduga oleh Li Shoufa dan keluarganya.

    Beberapa penduduk desa mengatakan bahwa untuk menerima hadiah yang layak diterimanya, putra Li Shoufa berusaha dua kali untuk secara diam-diam mengganti salib ibunya dengan foto Mao Zedong. Akibatnya, keluarga terlibat dalam perselisihan yang tidak menyenangkan terkait masalah ini.

    Hingga saat ini, Li Shoufa dan keluarganya masih belum menerima hadiah 10.000 Yuan.

    (bitterwinter.org)

    Belum ada Komentar untuk "Gara-Gara Salib Yang Tergantung Rumah, 'Pahlawan' Ini Batal Menerima Hadiah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel