Recent Posts

    Pendeta Meksiko Ini Sudah Bersiap Mati, Namun Tuhan Melakukan Hal Ajaib


    Di Meksiko, penganiayaan terhadap para pemimpin gereja dan jemaatnya semakin meningkat. Perjuangan yang sedang berlangsung melawan kejahatan terorganisir mempengaruhi semua orang Meksiko, terutama kelompok-kelompok yang paling rentan di daerah pedesaan, yakni kelompok minoritas Kristen.

    Orang-orang Kristen seperti para pemimpin gereja yang secara aktif terlibat dalam transformasi masyarakat merupakan ancaman terhadap kartel narkoba dan kelompok kriminal lainnya. Di Juarez, tepat di seberang El Paso, Texas, para pemimpin gereja telah menjadi sasaran para pemimpin kelompok.


    "Kamu tidak tahu dengan siapa kamu sedang bermain ..."

    Seorang pendeta gereja (nama dirahasiakan) dari kota Juarez di perbatasan Meksiko mengira itu mungkin menjadi kata-kata terakhir yang akan dia dengar, sembari menatap kosong pada sebuah laras senapan yang mengarah kepadanya.
    Ketika pemimpin gereja itu sedang berniat melaksanakan tugasnya, seorang pembunuh bayaran memasuki rumahya. Ketika pendeta itu berlutut di lantai, dia mendengar pria itu menarik pelatuknya.

    Ajaibnya, pistol itu gagal menembak.

    Bingung, pembunuh bayaran itu memukul pendeta sampai pingsan dan mencuri dompetnya, lalu meninggalkan rumah.

    PEMIMPIN GEREJA TARGET DARI PERSEKUSI

    Kisahnya terdengar seperti adegan dari sebuah film. Tetapi bagi pendeta ini dan juga yang lainnya, penganiayaan terhadap mereka, keluarga mereka dan gereja mereka adalah kenyataan tragis.


    Serangan itu terjadi hanya beberapa hari setelah pembunuhan sesama pendeta setempat Eduardo Garcia. Dia dikejar dan ditembak oleh penyerang tak dikenal yang diyakini sebagai anggota perdagangan narkoba. Mobilnya akhirnya berbelok ke halte, dan kemudian mobil lain, sebelum berhenti.
    Selama periode kekerasan yang sangat mengerikan pada tahun 2009, Garcias kehilangan putra mereka yang berusia 24 tahun, Abraham, yang dibunuh juga oleh para tersangka pemimpin narkoba.

    "Rasa sakit yang kami rasakan benar-benar kuat. Kami tidak akan berharap pada siapa pun ... Kami telah memutuskan untuk mencoba menyelamatkan kota, tetapi saya tidak pernah membayangkan kami akan menjadi bagian dari statistik."

    Eduardo Garcia, memegang foto istri dan almarhum putranya, ditembak enam kali (World Watch Monitor).
    Kedua pemimpin gereja itu kemungkinan menjadi target karena pekerjaan restoratif gereja mereka dengan masyarakat, yang oleh kartel narkoba dianggap sebagai penghalang bagi upaya perdagangan mereka.

    “Yang dapat saya katakan adalah bahwa dengan pekerjaan yang kita lakukan sebagai gereja, kita telah mempengaruhi kegiatan kelompok-kelompok yang terlibat dalam perdagangan narkoba dan juga kejahatan terorganisir,” kata pendeta yang selamat dari serangannya. "Kami tidak yakin apa yang akan terjadi selanjutnya."

    Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah kematian karena kekerasan di Meksiko telah meningkat secara dramatis. Menurut Lembaga Statistik dan Geografi Nasional, pada tahun 2017 terdapat lebih dari 30.000 kasus pembunuhan di Meksiko, angka tertinggi dalam catatan sejak statistik pertama kali dikumpulkan pada tahun 1997.
    Di kota-kota seperti Ciudad Juarez, di negara bagian Chihuahua - salah satu tempat paling kejam di negara ini - 80 persen pembunuhan terkait dengan industri obat-obatan.

    Pada bulan Juni saja, ada 177 pembunuhan di Juarez, menurut pihak berwenang kota - enam setiap hari.

    SEBUAH ANCAMAN BAGI KARTEL NARKOBA



    Sementara kekerasan mempengaruhi semua orang, mempraktikkan kehidupan Kristen secara aktif sangat rentan, kata analis Amerika Latin Open Doors, Dennis Petri. Mengingat bahwa sebanyak 90 persen populasi Meksiko akan diidentifikasi sebagai orang Kristen, Petri mengatakan kepada World Watch Monitor bahwa penting untuk tidak terlalu melihat identitas seseorang sebagai seorang Kristen, tetapi lebih pada perilaku yang dihasilkan dari keyakinan Kristen mereka.

    “Setiap kali seorang Kristen mulai terlibat dalam pekerjaan sosial - misalnya, mendirikan klinik rehabilitasi narkoba atau mengorganisir kerja pemuda - yang merupakan ancaman langsung terhadap kegiatan dan kepentingan kejahatan terorganisir karena itu membuat pemuda menjauh dari mereka. Ini ancaman langsung terhadap pasar mereka."
    Petri menyebutkan satu pemimpin gereja yang dibunuh karena mendirikan sebuah klinik rehabilitasi narkoba dan kemudian menolak untuk menutupnya meskipun ada ancaman. Dia juga mengutip contoh seorang pemimpin gereja yang membentuk tim sepak bola untuk anak laki-laki yang rentan, beberapa di antaranya bekerja sebagai informan untuk kartel. Ketika seorang bocah memberi tahu kartel bahwa ia tidak lagi ingin menjadi informan, ia terbunuh.

    PERSEPSI KEKAYAAN

    Sebuah contoh yang lebih jelas tentang mengapa orang Kristen aktif menjadi sasaran empuk kartel narkoba Meksiko berasal dari persepsi bahwa gereja dan para pemimpin mereka memiliki banyak uang, sehingga jemaat menawarkan sumber uang tunai yang siap pakai. Kartel dapat dengan mudah masuk, mengunci pintu dan menyuruh jemaat untuk mengosongkan kantong mereka.

    Chito Aguilar, 62 tahun, seorang mantan pengedar narkoba yang sekarang memimpin sebuah gereja, mengatakan kepada World Watch Monitor: "Mereka mengatakan, 'Ya, jika di sebuah gereja ada 50 atau 100 orang yang membawa persembahan mereka, itu lebih banyak dan lebih mudah daripada uang yang mereka dapatkan dengan merampok sebuah toko serba ada.' Delapan orang masuk ke dalam gereja, dan satu atau dua akan tetap di pintu sementara yang lain mulai mengumpulkan arloji, cincin, dompet ... semuanya."


    BERDOA BERSAMA PEMIMPIN GEREJA DI MEKSIKO

    • Berdoalah untuk para pemimpin Kristen yang menjadi sasaran. Berdoalah untuk keberanian, agar mereka tetap berjuang untuk jiwa-jiwa melalui pekerjaan komunitas dan kaum muda yang sangat dibutuhkan. Mohonlah supaya Tuhan melindungi mereka dan keluarga mereka dan menguatkan mereka dalam menghadapi kesulitan yang semakin besar.
    • Berdoalah untuk belas kasihan dan rahmat Tuhan. Berdoalah untuk pemerintah di Chiapas, Hidalgo, dan Oaxaca secara khusus.
    • Meksiko adalah salah satu negara paling kejam di dunia. Berdoalah untuk perlindungan fisik bagi orang percaya yang dianiaya di Meksiko.
    • Berdoalah untuk hati mereka yang terlibat dalam kartel narkoba yang menculik, meneror, dan bahkan membunuh orang-orang Kristen yang menghalangi pekerjaan ilegal mereka. Doakan agar mereka mengenal Yesus dan mereka akan mendorong perubahan positif di Meksiko.

    (opendoorsusa.org)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Meksiko Ini Sudah Bersiap Mati, Namun Tuhan Melakukan Hal Ajaib"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel