Recent Posts

    Pendeta Andrew Brunson Pulang ke AS: 'Puji Syukur Pada Tuhan!'


    Pendeta Amerika Andrew Brunson akhirnya dibebaskan setelah dua tahun dipenjara dengan tuduhan yang palsu. Ini merupakan sebuah berita yang hebat!

    Pada Oktober 2016, sebagai bagian dari paranoia karena ketakutan diikuti upaya kudeta yang gagal, pemerintah Turki menangkap pendeta Amerika Andrew Brunson dan menuduhnya melakukan spionase serta membantu musuh-musuh Turki. Pendeta Brunson, seorang pendeta Presbiterian dan lulusan Wheaton College, telah memimpin sebuah jemaat Kristen di negara yang sangat Islami ini selama lebih dari 20 tahun.


    Mengatakan tuduhan itu palsu adalah untuk mengecilkan apa yang jelas bagi semua orang kecuali pihak berwenang Turki. Pada kenyataannya, Brunson menjadi sandera dalam gerakan mantap Turki menuju Islamisme yang lebih radikal. Tidak hanya ia diancam dengan hukuman seumur hidup, tetapi juga digunakan sebagai pion politik. Turki menuntut agar dalam pertukaran dengan Brunson, Amerika menyerahkan ulama yang dipindahkan ke sana,  Fethullah Gulen, seorang ulama Muslim yang sekarang tinggal di Pennsylvania, dan yang dinyatakan oleh Presiden Turki Erdogan berada di balik kudeta militer yang gagal pada tahun 2016.

    Tetapi Presiden Trump dan pemerintahannya tidak tertarik untuk tawar-menawar. Sebagai gantinya, AS memberikan sanksi pada Turki, anggota NATO, yang merupakan sebuah aksi yang oleh BBC disebut "belum pernah terjadi sebelumnya." Karena hubungan Turki dan AS memburuk, sekali lagi, seperti yang dilaporkan BBC, sanksi dan tarif yang membebani mereka mempengaruhi mata uang lira Turki, memicu inflasi, dan membawa ekonomi Turki ke jurang krisis ekonomi.

    Menyadari bahwa hubungan yang membaik dengan AS mungkin menjadi hal yang baik, Turki melepaskan Pendeta Brunson dari kurungan pada hari Jumat, dengan menyatakan "perilaku baik" dan waktu yang dijalani dalam penahanan yang menunggu persidangan dijadikan alasan untuk membiarkan dia pergi tanpa menemukannya "tidak bersalah."


    Sepanjang cobaan itu, Pendeta Brunson mempertahankan bahwa ia tidak bersalah. "Mari perjelas," tulisnya, "Saya di penjara bukan karena apa pun yang saya lakukan salah, tetapi karena siapa saya — seorang pendeta Kristen."

    "Saya sangat merindukan istri dan anak-anak saya. Namun saya percaya ini benar: Merupakan suatu kehormatan untuk menderita bagi Yesus Kristus, seperti yang telah banyak orang lakukan sebelum saya. Saya berterima kasih yang sedalam-dalamnya untuk semua orang di seluruh dunia yang berdiri bersama dan berdoa untuk saya."

    Terima kasih Tuhan, yang telah mendengar doa-doa umat-Nya.

    Dan sebagaimana yang Ed Stetzer dan saya bahas di "BreakPoint This Week," ini adalah cara lain di mana Presiden Trump telah memenuhi janjinya untuk memajukan kebebasan beragama di luar negeri dan di sini di negeri sendiri.

    Seperti yang disebutkan oleh Ed dan saya, kami awalnya ragu pada tahun 2017 ketika presiden mengeluarkan perintah eksekutif pertamanya tentang kebebasan beragama. Seperti apa yang banyak orang sebut "seseorang yang tidak berarti" pada saat itu. Tetapi sekarang jelas bahwa itu adalah langkah kecil pertama dalam memajukan kebebasan beragama.

    Baca juga: Pendeta Amerika Yang Pernah Dipenjara di Turki Prihatin Meningkatnya Permusuhan Terhadap Orang-Orang Kristen di Amerika


    Paling tidak, kita dapat mengatakan bahwa pemerintahan ini memiliki prioritas kebijakan dalam dan luar negeri yang sangat berbeda dari pemerintahan sebelumnya. Dari mandat HHS hingga peningkatan hak-hak LGBT sebagai prioritas kebijakan luar negeri utama, hingga cobaan berat Pendeta Kristen Saeed di Iran, jelas bahwa kebebasan beragama bukanlah prioritas utama untuk pemerintahan sebelumnya.

    Di sisi lain, ditunjuknya Sam Brownback sebagai Duta Besar AS untuk Kebebasan Beragama Internasional, pembentukan Divisi Hati Nurani dan Kebebasan Beragama di HHS, Departemen Luar Negeri yang pertama kali menjadi Kementerian untuk Memajukan Kebebasan Beragama, dan tindakan yang sekarang jelas dan berani. Ketika negara-negara lain — bahkan sekutu militer — secara terang-terangan melanggar hak asasi manusia ... menunjukkan bahwa pemerintahan ini mengumpulkan cukup banyak catatan tentang kebebasan beragama.

    Tentu saja, segalanya berubah dengan cepat di Washington. Pemerintahan datang, dan pergi. Kita harus ingat bahwa kebebasan kita semata-mata tergantung pada Pemberi kebebasan, dan bahwa panggilan kita mungkin suatu hari akan menghadapi diskriminasi, penderitaan, dan bahkan penganiayaan. Jika itu adalah hak kita, semoga kita menghadapinya dengan keberanian dan keyakinan seperti yang dilakukan Pendeta Brunson.

    Baca juga: Dituntut 35 Tahun Penjara, Pendeta Andrew Brunson: "Saya telah Berdoa untuk Turki selama 25 tahun"


    Tentu saja, orang-orang Kristen di seluruh dunia sedang menghadapi penganiayaan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Maka, kami bersukacita bahwa penderitaan Pastor Brunson kini telah berakhir. Syukur kepada Tuhan.

    BreakPoint adalah pelayanan pandangan dunia Kristen yang berupaya membangun dan memberi sumber daya bagi gerakan orang-orang Kristen yang berkomitmen untuk hidup dan membela pandangan dunia Kristen di semua bidang kehidupan. Dimulai oleh Chuck Colson pada tahun 1991 sebagai siaran radio harian, BreakPoint memberikan perspektif Kristen tentang berita dan tren dewasa ini melalui radio, media interaktif, dan cetak.

    (Sumber: christianheadlines.com)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta Andrew Brunson Pulang ke AS: 'Puji Syukur Pada Tuhan!'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel