Recent Posts

    Pemerintah Tiongkok Hapus Perintah Pertama Dari 10 Perintah Allah


    “Jangan ada padamu allah lain di hadapan-Ku.” Ini adalah Perintah Pertama dalam daftar Sepuluh Perintah yang Allah berikan kepada umat-Nya.

    Dalam Alkitab, Sepuluh Hukum adalah hukum penting pertama yang diperkenalkan Allah, melalui Musa, kepada bangsa Yahudi.


    Semua orang yang menyembah Kristus tahu bahwa menempatkan Hukum tersebut di atas adalah penting.

    Dilaporkan pada tanggal 1 November, sekitar 30 pejabat dari “tim inspeksi patroli” pusat untuk pengawasan agama dan United Front Work Department dari kota Luoyang dan Kabupaten Luoning, tiba di gereja di desa Dongcun yang sedang menggelar kebaktian untuk melakukan inspeksi.

    Baca juga: Kedua Pendeta Ini Dipaksa Menyerahkan Lebih Dari 1 Juta US Dollar, Uang Persembahan dari Jemaat

    Seorang pejabat yang memeriksa gereja berhenti di depan mimbar dan menunjuk ke arah Perintah Pertama dari Sepuluh Hukum yang ditampilkan di dinding.

    "Ini harus dihapus," katanya.

    Setelah mengatakan itu, pejabat pemerintah segera menghapus perintah itu.

    Pemimpin gereja dan orang-orang percaya sangat menentang penghapusan perintah. "Ini tidak pantas. Mereka memalsukan firman dari Tuhan! Itu menentang Tuhan!" protes dari salah satu jemaat.

    "Xi Jinping menentang pernyataan ini," kata seorang pejabat. “Siapa yang tidak mau bekerja sama? Jika ada yang tidak setuju, mereka berperang melawan negara. "

    Pejabat itu juga memperingatkan gereja: “Ini adalah kebijakan nasional. Anda harus memiliki pemahaman yang jelas tentang situasi ini. Jangan melawan pemerintah. "

    Orang-orang percaya menurunkan tanda Sepuluh Perintah pada hari itu. Kemudian, personel dari United Front Work Department kabupaten mengambil foto itu dan melaporkannya kepada atasan mereka.


    Seorang anggota gereja mengenang, “Pada bulan Agustus, salib gereja secara paksa dibongkar oleh pemerintah. Sekarang, Sepuluh Perintah telah diubah menjadi 'Sembilan Perintah'. Di negeri ini, mempraktikkan keyakinan Anda adalah sulit." Yang lain berkata, "Mereka berusaha merusak iman kita dan membuat kita mengkhianati Tuhan."

    SITUASI SEMAKIN MEMBURUK BAGI UMAT KRISTEN DI TAHUN 2019

    Penurunan salib dan insiden ini, selain penangkapan lebih dari 100 orang percaya dan pada bulan lalu penutupan Gereja Perjanjian Hujan Awal di Chengdu dan Gereja Rongguili di kota pelabuhan Guangzhou - keduanya gereja rumah bawah tanah terkemuka di Cina - terus menandakan perubahan signifikan bagi umat Kristen dan gereja-gereja Cina pada tahun 2019.

    Baca juga: 100+ Orang Kristen di China Ditangkap, Dibawa Dari Rumah dan Jalanan

    Bukan sejak Revolusi Kebudayaan Tiongkok yang dipimpin oleh Mao Zedong, gereja di Tiongkok melihat tingkat penganiayaan ini. Tahun lalu, negara melarang penjualan Alkitab, memperkenalkan versi baru Alkitab yang direvisi oleh Partai Komunis Tiongkok dan mengharuskan "nilai-nilai sosialis inti" diajarkan sebagai doktrin di semua gereja.

    "Situasi di Tiongkok kemungkinan akan terus meningkat ketika Partai Komunis Cina meningkatkan kekuatannya dan berfokus pada nasionalisme" kata CEO Open Doors David Curry.


    "Akan ada lebih banyak tekanan pada Tubuh Kristus di Cina," Curry melanjutkan. “Pemerintah sedang berusaha untuk memaksa gereja-gereja yang tidak terdaftar. Gereja-gereja yang terdaftar, mereka menyetujui khotbah, hal-hal semacam ini, perlahan-lahan meningkatkan panas dan menjadikannya gereja 'Cina', bukan gereja Yesus."

    Sejak mulai menjabat pada akhir 2012, Xi Jinping terus meningkatkan kekuatannya. Dalam pertemuan Kongres Partai Komunis bulan Oktober 2017, ia diberikan masa jabatan lain, dan partai menempatkan kebijakannya dalam konstitusi Tiongkok, memberikannya tingkat kewenangan yang sama di negara itu dengan mantan pemimpin Cina Mao Zedong. "Pikiran Xi Jinping" kini telah diperkenalkan sebagai kekuatan penuntun bagi Tiongkok. The New York Times melaporkan tindakan itu "mengirim sinyal yang jelas kepada para pejabat di seluruh Tiongkok bahwa mempertanyakan Xi dan kebijakannya akan menjadi bidah ideologis."

    Menjelang Kongres, analis World Watch List (unit penelitian Open Doors) Thomas Muller mengatakan bahwa peningkatan pemikiran Xi cocok dengan pola meningkatnya pembatasan agama.

    "Garis pemikiran yang dipilih ditekankan dengan memperkenalkan merek 'pemikiran politik' Presiden Xi Jinping ke dalam konstitusi Partai, mengikat ideologi lebih dekat dengan kultus kepribadian yang mulai tumbuh di sekitarnya," jelas Muller. “Menyesuaikan diri dengan pola ini adalah sebuah buku yang baru-baru ini diterbitkan oleh Central Party School, menuntut agar semua siswa belajar dari pengalaman Presiden Xi saat remaja ketika Revolusi Kebudayaan.


    "Ketika penekanan pada ideologi Komunis dan kultus kepribadian yang muncul di sekitar Presiden Xi semakin kuat, pihak berwenang akan bertindak lebih kuat terhadap semua 'ideologi' lain yang tidak cocok dengan sistem ini, termasuk agama Kristen."

    XI JINPING: 'YESUS TIDAK BISA MENOLONG KAMU'

    Pada November 2017, The Washington Post memuat laporan mengerikan (14 November 2017) dari Cina Tenggara: Ribuan penduduk desa diberitahu bahwa Yesus tidak bisa meolong mereka dari penyakit atau kemiskinan, dan hanya Xi Jinping yang bisa, sehingga mereka harus menghapus gambar agama dan menggantinya dengan gambar Xi.

    Laporan lain dari South China Morning Post mengutip Qi Yan, ketua kongres rakyat Huangjinbu: “Banyak orang pedesaan tidak tahu apa-apa. Mereka pikir Tuhan adalah penyelamat mereka ... Setelah pekerjaan kader kami, mereka akan menyadari kesalahan mereka dan berpikir: Kita seharusnya tidak lagi mengandalkan Yesus untuk bantuan, melainkan kepada partai."

    Baca juga: "Dari Pemanggil Setan Menjadi Pelayan Tuhan" - Yesus Hadir Dalam Mimpinya di Saat Sedang Berada di Tepi Jurang Kematian

    Meningkatnya kultus kepribadian di sekitar Xi (dia bahkan disebut dalam pers sebagai "Pemimpin Besar" - terminologi yang tidak digunakan sejak pemerintahan Mao Zedong) dan penekanan pada pengentasan kemiskinan oleh Partai Komunis telah menyebabkan Cina dapat memposisikan dirinya dan para pemimpinnya melawan Kekristenan.

    BERDOA BERSAMA GEREJA DI CINA



    Gereja di Cina membutuhkan doa dan dorongan kita untuk berdiri teguh. Sebaliknya, kita juga dapat belajar dari orang-orang Kristen yang teguh ini seperti Pendeta Gereja Perjanjian Hujan Awal, Wang Yi yang sekarang mempertaruhkan hidup mereka untuk melawan apa yang disebut Yi “penganiayaan Partai Komunis Tiongkok terhadap gereja, perampasan iman manusia dan kebebasan hati nurani."

    Baca juga: Sekolah Minggu Dilarang Pemerintah China, Orang-Orang Kristen di Wenzhou Punya Cara Untuk Tetap Mengajar Anak-Anak Tentang Yesus

    Tuhan telah memberikan kepada Tubuh global Kristus hak istimewa dan tanggung jawab untuk berlutut dan bergabung dalam doa yang sungguh-sungguh bagi gereja di Cina.

    Baru-baru ini, salah satu mitra pelayanan lokal kami yang bekerja untuk melengkapi para pemimpin gereja di Cina menawarkan wawasan ini: “Situasi di Tiongkok selalu berubah. Jangan terlalu cepat untuk mengambil kesimpulan tentang apa yang dibutuhkan Tiongkok. Berdoalah untuk kebijaksanaan bagi para pemimpin. Berdoalah dengan kami.” Ia membagikan kebutuhan doa khusus bagi para pemimpin gereja dan gereja di Cina:

    • Ketabahan. Berdoalah bagi orang-orang Kristen Tionghoa dan para pemimpin gereja agar tabah menahan tekanan yang meningkat dan tindakan penganiayaan yang kejam.
    • Pemberdayaan. Berdoalah agar Tuhan memberdayakan gereja-Nya di Cina untuk mencapai generasi berikutnya.
    • Hikmat. Berdoalah agar para pemimpin di gereja-gereja Cina memiliki hikmat untuk mengetahui cara menangani tekanan yang mereka alami.
    • Pekerja untuk menuai. Berdoalah agar Tuhan mengirim banyak pekerja untuk menanam dan memelihara benih yang pada akhirnya akan menghasilkan buah Kerajaan yang berlimpah.
    • Perlindungan. Berdoalah agar Tuhan melindungi hak dan kemampuan umat-Nya di Cina untuk menyembah-Nya.
    • Intervensi supranatural di hati para pemimpin. Berdoalah agar Xi Jinping dan pejabat Partai lainnya akan mendengar suara Roh Kudus dan menaruh kepercayaan mereka kepada Yesus.
    • Keberanian orang-orang percaya. Berdoalah agar pilihan yang diberikan antara ketaatan dan makanan, orang-orang percaya akan memiliki kebijaksanaan dan keberanian.
    (Opendoors)

    Belum ada Komentar untuk "Pemerintah Tiongkok Hapus Perintah Pertama Dari 10 Perintah Allah"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel