Recent Posts

    Murtad dan Cari Suaka, Rahaf Mohammed al-Qunun Kabur Dari Arab Saudi


    Seorang wanita Arab Saudi berusia 18 tahun yang mengatakan bahwa dia dilecehkan oleh keluarganya dan merasa nyawanya terancam jika dideportasi pulang ke rumah telah terbang dari Bangkok menuju Kanada, yang telah memberikan suaka padanya, kata para pejabat.

    Perkembangan yang bergerak cepat mengakhiri minggu yang penting bagi Rahaf Mohammed al-Qunun. Dia melarikan diri dari keluarganya saat mengunjungi Kuwait dan terbang ke Bangkok, di mana dia membarikade dirinya di sebuah hotel bandara untuk menghindari deportasi dan menarik perhatian dunia dengan memasang kampanye media sosial untuk suaka.


    Dia telah meninggalkan Islam, yang dapat dijatuhi hukuman mati di Arab Saudi, dan dalam wawancara selama beberapa hari terakhir berbicara tentang pelecehan fisik dan psikologis yang dideritanya di tangan saudara laki-laki dan ayahnya.

    Baca juga: Bagaimana Organisasi Kristen Membantu Pelarian Seorang Pembelot dari Korea Utara

    Kasusnya menyoroti penyebab hak-hak perempuan di Arab Saudi, di mana beberapa perempuan yang melarikan diri dari pelecehan oleh keluarga mereka kedapatan mencoba mencari suaka di luar negeri dalam beberapa tahun terakhir dan kembali ke rumah. Aktivis hak asasi manusia mengatakan banyak kasus serupa tidak dilaporkan.

    Qunun terbang ke Toronto melalui Seoul, Korea Selatan, menurut kepala polisi imigrasi Thailand, Surachate Hakparn. Ini dikonfirmasikan oleh Qunun yang tweet gambarnya di atas pesawat, dengan tulisan "negara ketiga - saya berhasil".

    "Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada orang-orang karena mendukung saya dan menyelamatkan hidup saya," tulis Qunun. “Sungguh, saya tidak pernah memimpikan cinta dan dukungan ini. Anda adalah percikan yang akan memotivasi saya untuk menjadi orang yang lebih baik."


    Berbicara pada konferensi pers pada hari Jumat malam, Surachate mengatakan Qunun "bersemangat, dia tersenyum dan sehat," dan berniat meningkatkan bahasa Inggris-nya ketika dia tiba di Kanada. Surachate mengkonfirmasi bahwa dia telah bertemu dengan ayah Qunun, yang membantah telah menyalahgunakan putrinya tetapi mengatakan dia mungkin merasa "diabaikan" sebagai salah satu dari sepuluh anak.
    Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, mengatakan dia senang menawarkan suaka karena "Kanada adalah negara yang memahami betapa pentingnya membela hak asasi manusia dan membela hak-hak perempuan di seluruh dunia dan saya dapat mengkonfirmasi bahwa kami telah menerima permintaan PBB."

    Beberapa negara lain, termasuk Australia, telah melakukan pembicaraan dengan badan pengungsi PBB untuk menerima Qunun, kata Surachate sebelumnya. "Dia memilih Kanada. Ini keputusan pribadinya," katanya.


    Keputusan itu kemungkinan akan memperburuk hubungan Kanada yang sudah buruk dengan Arab Saudi, yang tahun lalu melarang duta besar Kanada untuk Riyadh setelah Ottawa mengkritik pemerintah Saudi karena menahan aktivis perempuan.

    Baca juga: Dipaksa Gabung ISIS, Gadis 15 Tahun ini Lolos Setelah 5 Tahun Ditawan

    Kantor komisaris tinggi PBB untuk pengungsi menyambut keputusan Kanada. “Tindakan cepat selama seminggu terakhir dari pemerintah Thailand dalam menyediakan tempat perlindungan sementara dan memfasilitasi penentuan status pengungsi oleh UNHCR, dan dari pemerintah Kanada dalam menawarkan pemukiman darurat ke Qunun dan mengatur perjalanannya adalah kunci keberhasilan penyelesaian kasus ini.” Kata agen itu dalam sebuah pernyataan.

    Phil Robertson, wakil direktur Asia untuk Human Rights Watch, mengutip "keberanian dan ketekunan Qunun," menambahkan: "Ini adalah kemenangan bagi semua orang yang peduli tentang menghormati dan mempromosikan hak-hak perempuan, menghargai kebebasan kaum muda untuk menempa cara mereka sendiri, dan pemerintah dituntut beroperasi dalam terang dan bukan kegelapan. "

    Qunun dihentikan pada 5 Januari di bandara Suvarnabhumi, Bangkok, oleh polisi imigrasi yang melarangnya masuk dan menyita paspornya. Setelah membatasi diri di kamar hotel bandara, kampanye media sosialnya menarik cukup banyak dukungan publik dan diplomatik untuk mendorong para pejabat Thailand untuk mengakui dia sementara di bawah perlindungan para pejabat PBB, yang memberikan status pengungsi pada hari Rabu.

    Ayah Qunun tiba di Bangkok pada hari Selasa, tetapi putrinya menolak untuk bertemu dengannya. Surachate mengatakan sang ayah, yang namanya belum dirilis, membantah secara fisik menyalahgunakan Qunun atau mencoba memaksanya menikah, yang merupakan salah satu alasan pelariannya.

    Baca juga: Diculik oleh Teroris di Uganda, Anak-anak Ini Ditemukan Setelah 3 Tahun

    Surachate mengatakan ayah Qunun menginginkan putrinya kembali tetapi menghormati keputusannya. “Dia punya 10 anak. Dia mengatakan anak perempuan itu kadang-kadang merasa diabaikan,” katanya.


    Pejabat Kanada enggan berkomentar lebih jauh sampai dia mendarat dengan aman di Kanada.

    Kasus Qunun ini telah menjadi perhatian internasional terkait dengan berbagai halangan yang dihadapi perempuan di Arab Saudi, dan saat ini Riyadh juga sedang menghadapi pengawasan ketat sehubungan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul dan konsekuensi kemanusiaan dari perangnya di Yaman.

    (theguardian.com)

    Belum ada Komentar untuk "Murtad dan Cari Suaka, Rahaf Mohammed al-Qunun Kabur Dari Arab Saudi"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel