Recent Posts

    Dua Bersaudara Kristen Pakistan Dijatuhi Hukuman Mati Atas Penistaan Agama


    Pengadilan Pakistan minggu lalu menjatuhkan hukuman mati pada dua bersaudara Kristen atas penistaan agama.

    Sejak penangkapan mereka pada tahun 2014, Qaisar dan Amoon Ayub telah ditahan di Distrik Jail Jhelum, di provinsi Punjab, 200 km utara Lahore, karena diduga memposting "materi tidak sopan" di situs web mereka, menurut AsiaNews.


    Demi alasan keamanan, keduanya ditahan di penjara karena pengumuman hukuman mereka pada 13 Desember oleh Hakim Javed Iqbal Bosal dari Distrik Talagang Jhelum.

    Kisah mereka berawal dari tahun 2011 ketika Qaisar, setelah bertengkar di kantornya, mulai menerima ancaman pembunuhan dan dua bersaudara itu harus melarikan diri dari negara itu. Mereka ditangkap dengan tuduhan penistaan ​​setelah kembali empat tahun kemudian, seperti yang dilaporkan AsiaNews pada saat itu.

    Baca juga: Serangan Bom Bunuh Diri di Sebuah Gereja di Pakistan Menewaskan 8 Orang dan Melukai Sedikitnya 44 Orang

    Qaisar mengatakan dia telah menutup akunnya pada tahun 2009 tetapi seorang teman Muslim entah bagaimana bisa mengambil kembali situs web itu secara online sambil menyimpannya dalam nama Qaisar, menurut AsiaNews.

    Centre for Legal Aid, Assistance and Settlement (CLAAS-UK) yang telah mewakili dua bersaudara, mengatakan bahwa mereka berencana untuk mengajukan banding atas hukuman tersebut, dan membawanya ke Pengadilan Tinggi Lahore.


    Pakistan berada di peringkat #5 dari Daftar 50 Negara Paling Berbahaya Bagi Umat Kristen dari World Watch List Open Doors 2019.

    "Dalam kasus ini hakim Pengadilan tidak menerapkan akal budinya dan menghukum terdakwa dengan cara yang sangat sembrono," kata pusat tersebut di situs webnya.

    "Ini adalah situasi yang sangat disayangkan," kata direktur pusat Nasir Saeed. "Karena ancaman dari garis keras, pengadilan yang lebih rendah menyerahkan tanggung jawab mereka ke pengadilan yang lebih tinggi dan kemudian butuh bertahun-tahun untuk membuktikan bahwa terdakwa tidak bersalah."

    Baca juga: Pendeta Meksiko Ini Sudah Bersiap Mati, Namun Tuhan Melakukan Hal Ajaib

    "Kami telah melihat ini dalam kasus Asia Bibi baru-baru ini, yang juga dihukum oleh pengadilan rendah dan butuh bertahun-tahun untuk mencapai Mahkamah Agung untuk mendapatkan keadilan," katanya. "Aku takut sekarang Qasir dan Amoon harus menunggu bertahun-tahun untuk mendapatkan keadilan."


    Aasiya Noreen, seorang wanita Kristen Pakistan yang dikenal sebagai Asia Bibi, dibebaskan oleh pengadilan tertinggi negara itu pada Oktober atas tuduhan penistaan ​​agama, yang menyebabkan dia dijatuhi hukuman mati, meskipun tidak pernah dikenakan.

    Baca juga: Asia Bibi Dibebaskan Dari Penjara, Namun Dicekal Keluar Dari Negara

    Teruslah berdoa untuk Qaisar dan Amoon Ayub untuk mendapatkan keadilan saat mereka mengajukan banding atas kasus ini.

    (believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Dua Bersaudara Kristen Pakistan Dijatuhi Hukuman Mati Atas Penistaan Agama"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel