Recent Posts

    Berkat Sebuah Aplikasi Alkitab, Gereja di Kamp Pengungsi Uganda Bertumbuh


    Seorang pendeta yang melarikan diri dari perang saudara di Sudan Selatan telah diperlengkapi untuk mendirikan gereja baru berkat aplikasi ponsel.

    Pendeta Alex Sokiri dan istrinya Harriet melarikan diri dari serangan bersenjata di kota mereka di Kajo Keji di Sudan Selatan pada Juli 2016, meninggalkan semua harta benda mereka di belakang. Mereka melakukan perjalanan lebih dari 30 km berjalan kaki ke Kamp Pengungsi Morobi di Uganda Utara di mana mereka, dan orang-orang dari gereja dan komunitas mereka sendiri, berjuang untuk beradaptasi dengan kehidupan di kamp yang sekarang telah menjadi rumah mereka selama dua tahun terakhir.


    Menurut Harriet: 'Ketika kami datang ke kamp, hidup terlalu sulit. Beberapa orang datang kepada kami ingin bunuh diri karena mereka telah meninggalkan segalanya. Kami tidak bisa melupakan anggota kami di gereja. Sebagai pemimpin kita harus mengumpulkan mereka dan memberi nasihat kepada mereka apa yang harus dilakukan. Pertama-tama kami memulai persekutuan di bawah pohon, dari sana kami mulai mengumpulkan kayu-kayu dan membangun bangunan kecil untuk kami beribadah.

    Baca juga: Kisah Aldi Novel Adilang, Terapung 49 Hari di Samudra Pasifik "Mendapat Kekuatan dari Alkitab"

    Alex mengumpulkan para pendeta lain dari seberang perkemahan dan bangunan gereja kecil didirikan untuk membantu orang-orang berkumpul dalam komunitas yang saling mendukung. Dia mengatakan ada banyak masalah kesehatan mental dan tingkat bunuh diri yang tinggi.

    Baca juga: Pengungsi Irak yang Buta Ini Mampu Menghafal 87 Pasal Alkitab

    “Mereka datang ke sini tanpa apa-apa, tidak ada makanan, tidak ada tempat berlindung, mereka tidur di bawah pohon, sehingga mereka benar-benar trauma dan patah semangat. Kami mendorong mereka dengan Firman, memulihkan harapan mereka," katanya.

    Setelah melarikan diri tanpa harta, dia mendapati hilangnya segala buku teologinya sangat menyulitkan dia. Namun, aplikasi eVitabu yang dikembangkan oleh African Pastors Fellowship, yang dimuat ke dalam tablet bertenaga surya, memungkinkannya untuk mengakses berbagai sumber daya teologis dan versi Alkitab yang darinya ia dapat mengajar, menyiapkan khotbah, dan menginspirasi serta melengkapi sesama pendeta di kamp.


    "Aplikasi itu memberi saya pedoman untuk mempersiapkan khotbah saya untuk anggota gereja." tambahnya. "Kami mulai mengembangkan sangat banyak ide melalui pembacaan aplikasi itu, karena kami dapat membaca tentang konseling, kami dapat membaca tentang pertanian, kami dapat membaca tentang penghijauan gereja. Jadi, aplikasi itu membawa banyak sekali perubahan dalam hidup dan kehidupan kita di kamp pengungsi."

    eVitabu
    Alex dan Harriet menggunakan eVitabu untuk sumber daya praktis dan teologis.
    Aplikasi itu juga memberi dia dan Harriet ide-ide untuk proyek pelayanan pemuda. Dia berkata: "Di eVitabu kami mulai membaca bagaimana kami bisa menyatukan komunitas, dan bagaimana kami bisa melakukan penjangkauan. Kami membentuk dua klub di kamp pengungsian yang menyatukan semua pemuda yang mengalami trauma. Mereka tidak memiliki pekerjaan untuk dilakukan di kamp dan mereka terlibat dalam kegiatan kriminal, jadi kami mengumpulkan mereka melalui olahraga."

    Baca juga: Ditolak Oleh Saudara Sendiri, Orang-orang Rohingya yang Percaya Yesus Ini Lari ke India

    Saat ini sekitar 100 pemuda menghadiri program yang sedang berjalan, yang sekarang memiliki tim sepakbola anak perempuan dan laki-laki.


    Harriet telah menjangkau wanita di komunitas gereja mereka dan dengan menggunakan beberapa ajaran praktis di app, mereka telah menciptakan sebuah kebun kecil.

    Geoff Holder, manajer program APF, baru-baru ini bertemu Harriet dan Alex di kamp pengungsi di Uganda. Dia berkata: "Alex adalah salah satu dari hampir 100 pendeta di seluruh Afrika Timur yang sudah menggunakan aplikasi eVitabu APF untuk membantu menjangkau komunitas terpencil dan pedesaan di sekitar mereka dan mengubah kehidupan. eVitabu memiliki potensi untuk memungkinkan ribuan pemimpin gereja di pedesaan mengakses materi pelatihan berkualitas tinggi yang mungkin untuk pertama kalinya. Menariknya juga menyediakan platform yang unik untuk suara gereja Afrika. Para pemimpin Afrika dapat menggunakan eVitabu untuk mengunggah dan membagikan materi mereka sendiri dengan para pemimpin gereja lainnya, sehingga semua orang mendapatkan manfaat."

    Baca juga: Walau Dipenjara Karena Iman, Pendeta Iran ini Bertekad Terus Menyebarkan Firman

    Diperkirakan bahwa lebih dari 3 juta gereja di negara berkembang dipimpin oleh orang-orang dengan sedikit atau tanpa kualifikasi untuk tanggung jawab itu. Di Afrika, diperkirakan sebanyak 90 persen pendeta tidak pernah menerima pelatihan satu hari pun. eVitabu, yang berarti 'buku-buku' dalam bahasa Swahili, adalah alat perintis yang dirancang khusus untuk mendukung gereja Afrika.

    Aplikasi eVitabu mencakup studi tentang pertumbuhan pribadi, spiritual, dan pastoral; Alkitab audio dalam bahasa lokal; kursus teologi dari pusat terkenal internasional; video ceramah oleh para pemimpin Kristen; toolkit dan panduan pengembangan masyarakat tentang kesehatan keluarga, kepemimpinan, advokasi, pembangunan perdamaian, dan pertanian berkelanjutan.


    Untuk mendukung pekerjaan APF, untuk belajar lebih banyak atau untuk berdoa bagi misinya di Afrika kunjungi: www.africanpastors.org

    (Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Berkat Sebuah Aplikasi Alkitab, Gereja di Kamp Pengungsi Uganda Bertumbuh"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel