Recent Posts

    711 Hari Sejak Penculikan Raymond Koh, Sampai Sekarang Masih Misterius


    Pada bulan Februari 2017, ada sebuah kisah dramatis dari Malaysia: penculikan Pendeta Raymond Koh dengan sebuah operasi presisi-militer.

    Penculikan itu tertangkap di CCTV dan sungguh mengejutkan publik. Hal itu mendorong sebuah teriakan untuk menemukan Pendeta Koh sebelum sesuatu terjadi padanya.


    Selama beberapa hari, berita utama penuh dengan cerita. Sejak itu, kata Floyd Brobbel dari Voice of the Martyrs Canada, “Sangat sedikit yang disampaikan. Tampaknya ada beberapa hal di pengadilan, sebagaimana ada satu orang ditangkap. Namun, tampaknya orang itu benar-benar tidak tahu apa-apa di balik penculikan itu dan hanya berusaha mencari uang dengan mengatakan, 'Bayar tebusan, dan Pastor Raymond akan dibebaskan'. Itu tampaknya hanya penipuan."

    Baca juga: Sudah Setahun, Pendeta Malaysia Diculik di Siang Bolong, Sang Istri Memohon Pembebasannya

    Raymond Koh tampaknya telah menghilang. Tidak ada komunikasi yang dilaporkan lainnya dari para penculik. Bukan berarti dia dilupakan. Brobbel berkata, "Istri Pendeta Koh telah mendesak pemerintah Malaysia untuk terlibat langsung. Saya percaya bahwa ada beberapa pembicaraan tentang hal itu terjadi. Namun, sejauh yang kami tahu, sangat sedikit yang dikatakan tentang Pendeta Koh dan keberadaannya sejak penculikannya pada Februari 2017."


    Sampai saat itu, Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Malaysia (SUHAKAM) bulan lalu menyimpulkan penyelidikannya terhadap kasus ini, dan menurut World Watch Monitor, istri Pendeta Koh mengatakan ada kelegaan yang telah berakhir dan bahwa ia mengharapkan ‘resolusi segera’.

    Isteri Raymond Koh yang masih mengharapkan keajaiban
    Namun, roda keadilan bergerak lambat, dengan itu membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk bergerak menuju hasil. Kelompok pengawas kebebasan beragama seperti Voice of the Martyrs dan Open Doors telah mengindikasikan bahwa orang Kristen Malaysia terkadang merasa seperti mereka warga negara kelas dua, karena diskriminasi agama.

    Baca juga: 100+ Orang Kristen di China Ditangkap, Dibawa Dari Rumah dan Jalanan

    Baca juga: Doakan Pastor Tun, Diculik di Daerah Konflik Rohingya, Sampai Sekarang Masih Hilang

    Ketika ditanya apakah itu mungkin berkaitan dengan kecepatan respon pemerintah dalam situasi Pendeta Koh, Brobbel menawarkan pemikiran ini: "Ini adalah skenario yang terjadi di negara-negara lain di mana orang Kristen dianiaya, di mana mungkin pemerintah tidak memiliki keterlibatan langsung dalam penganiayaan, tetapi duduk di sela-sela dan tidak benar-benar melakukan apa pun untuk membatasi itu. Ini sepertinya menjadi masalah di sini dengan Pendeta Koh."


    SUHAKAM akan mempresentasikan temuan dan rekomendasinya kepada Parlemen tahun ini. Walaupun itu adalah kabar baik, masih belum ada informasi tentang keberadaan atau kondisi Raymond Koh. Di tengah ketidaktahuan, kita harus berdoa, desak Brobbel. Berdoalah untuk keluarganya bahwa, di tengah-tengah ini, akan ada kedamaian yang melampaui semua pengertian. Bagi Pendeta Koh, “Kami telah mendengar banyak kasus orang Kristen diculik atau ditangkap, dijebloskan ke penjara, dan mendapati bahwa, ketika mereka dibebaskan, mereka sebenarnya sangat efektif dalam membagikan Injil dengan tahanan mereka atau para penculik mereka. Jadi saya berdoa agar Pendeta Koh masih hidup dan dia melakukan apa yang harus dia lakukan: dia adalah pendeta. Berdoalah agar dia dapat membagikan Injil dengan orang-orang yang dia kontak."

    (mnnonline.org)

    Belum ada Komentar untuk "711 Hari Sejak Penculikan Raymond Koh, Sampai Sekarang Masih Misterius"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel