Recent Posts

    Natal Merupakan Sebuah Kejahatan di Lima Negara Ini


    Perlahan-lahan, kelima teman itu pergi ke toilet wanita yang mereka gunakan setiap hari. Mereka melihat ke belakang. Tidak ada yang mengikuti mereka. Dengan bau yang tidak sedap dalam ruangan, mereka berkumpul di sudut. Berbicara dengan bisik, mereka berdiri dengan tenang. Seorang wanita dengan lembut bernyanyi. Yang lainnya memimpin doa singkat.

    Tahun demi tahun, inilah Natal yang dialami orang-orang percaya ini di kamp kerja paksa Korea Utara. Penuh resiko, mereka mempertaruhkan hidup mereka untuk berkumpul bersama untuk berdoa dan bernyanyi, merenungkan kedatangan Juruselamat mereka — 2.000 tahun yang lalu dan suatu hari di masa depan yang mereka semua harapkan akan segera datang.


    Bagi jutaan orang percaya seperti ini, perayaan kelahiran sang Juruselamat harus menjadi Natal rahasia yang sarat risiko. Mereka tahu bahwa ada perang pada Natal — dan seperti apa perang itu.

    Sementara kita senantiasa melihat pohon Natal di setiap sudut, orang percaya yang dianiaya mungkin tidak pernah melihat satu pun hiasan Natal. Jikalau mereka melakukannya, itu hanya dalam perayaan rahasia karena di beberapa negara Natal adalah ilegal dan dilarang mentah-mentah. Merayakan Natal akan berpotensi didenda, ditangkap dan dipenjarakan.

    RISIKO KEMATIAN DI KOREA UTARA


    Di Korea Utara, Kekristenan adalah ilegal — orang percaya harus merayakan Natal dengan penuh kerahasiaan di hutan dengan beberapa orang Kristen; di rumah dengan lilin dan berbisik; atau di wc penjara dan kamp kerja paksa.

    "Hebatnya, banyak orang Kristen Korea Utara mempertaruhkan segalanya untuk berkumpul di Hari Natal dan mengenang pengharapan kelahiran pertama dibawa ke dunia," kata juru bicara Open Doors. "Pertemuan biasanya hanya oleh dua orang di bangku taman yang menggumamkan doa dan pujian dengan tenang."

    "Bagi beberapa orang, terlalu berbahaya untuk berbicara, jadi mereka hanya berkumpul bersama selama beberapa menit untuk memberi semangat. Jika seluruh keluarga percaya, mereka dapat mengatur perayaan Natal. Namun, mereka harus merahasiakannya dari para tetangga."


    Tahun lalu, pemimpin Korea Utara Kim Jung Un melarang perayaan Natal dan sebagai gantinya mewajibkan orang-orang untuk merayakan neneknya, Kim Jong-suk, yang lahir pada Malam Natal pada tahun 1919. Istri pertama dari pemimpin pendiri negara Kim Il Sung yang dipuja oleh Korea Utara sebagai "Ibunda Revolusi yang Suci".

    Baca juga: Di Korea Utara Tanggal 25 Desember Bukan Dirayakan Sebagai Hari Kelahiran Yesus Melainkan Hari Kelahiran Sang Nenek

    Pengungsi Korea Utara John Choi memberi kita wawasan tentang bagaimana penampilan Korea Utara pada bulan Desember: "Natal? Apa itu?" katanya. "Itulah yang akan dikatakan rata-rata orang Korea Utara jika Anda dapat bertanya tentang Natal kepada mereka. Semua orang di Korea Utara tahu hari ulang tahun dari tiga Kims (para pemimpin Korea Utara sejak permulaannya) —tetapi mereka tidak tahu siapakah Yesus Kristus atau bahwa Natal adalah hari kelahiran Yesus Kristus."

    Baca juga: Kisah John Choi: "Bagaimana Tuhan Selamatkan Saya dari Kamp Penjara Korea Utara"

    PERAYAAN SECARA RAHASIA DI ARAB SAUDI


    Di Arab Saudi, gereja, salib dan pertemuan Kristen dalam bentuk apa pun ilegal di seluruh negeri. Tidak ada gereja dan bahkan penggunaan simbol agama apa pun dilarang. Apalagi pohon Natal ataupun dekorasi Natal. Bagi keluarga Kristen, Natal harus dirayakan secara rahasia.

    Dan untuk setiap orang Kristen yang bertobat dalam keluarga Muslim (konversi adalah ilegal dan dapat dihukum cambukan, penjara, bahkan mati), mereka sering dipaksa untuk menyembunyikan iman mereka, bertindak seolah seorang Muslim yang tidak merayakan Natal - merayakan Yesus hanya diam-diam dalam hati mereka.

    Baca juga: Natal di Sebuah Negara Tertutup: Kabar Gembira dari Arab Saudi


    Sementara hukum negara "mengizinkan" orang Kristen untuk merayakan secara pribadi, pertemuan masih ditargetkan oleh aparat. Pada Desember 2012, media Arab melaporkan bahwa pasukan polisi Arab Saudi - Mutaween - menyerbu sebuah rumah pribadi, menangkap lebih dari 40 tamu karena "merencanakan untuk merayakan" Natal.

    Tiga tahun kemudian pada bulan Desember 2015, desas-desus tentang meningkatnya pesta Natal rahasia mendorong media pemerintah untuk menekankan bahwa merayakan Natal dilarang, menunjukkan bahwa bagi Muslim bahkan untuk menyambut non-Muslim dengan pesan Natal pada dasarnya "mendukung keyakinan mereka."

    Namun, orang dalam dan ahli mengklaim ada peningkatan jumlah orang Kristen rahasia di Arab Saudi - dan bahwa semakin banyak penduduk Saudi yang merayakan Natal.

    “Jumlah pengikut Kristen dari Islam dan agama lainnya meningkat, bersama dengan keberanian mereka dalam membagikan iman baru mereka,” kata CEO Open Doors David Curry. “Tetapi mereka harus berhati-hati. Banyak penganiayaan bisa datang dari keluarga atau masyarakat, ketimbang dari pemerintah.”

    LARANGAN NATAL DI SOMALIA


    Di Somalia, Natal dilarang pada tahun 2015 — enam tahun setelah negara itu mengadopsi Hukum Syariah. Setiap tahun, ada pengumuman yang mengingatkan warga bahwa perayaan Natal itu ilegal.


    Pada 2015, pemerintah "memperingatkan" warga Somalia terhadap perayaan Natal, mengatakan itu hanya untuk orang Kristen.

    Baca juga: Billy Graham: 3 Tips Menjadikan Kristus Sebagai Pusat dalam Perayaan Natal

    “Ini masalah iman. Liburan Natal dan pemukulan genderangnya tidak ada hubungannya dengan Islam, ”Sheikh Mohamed Kheyrow, direktur kementerian agama Somalia, mengatakan di radio negara. Dia menambahkan bahwa kementerian telah mengirim surat kepada polisi, intelijen keamanan nasional dan pejabat di ibu kota Mogadishu, menginstruksikan mereka untuk "mencegah perayaan Natal."

    Pada tahun yang sama, walikota Mogadishu mengatakan kepada Reuters: “Natal tidak akan dirayakan di Somalia karena dua alasan; semua orang Somalia adalah Muslim, dan tidak ada komunitas Kristen di sini. Alasan lainnya adalah keamanan. Natal adalah untuk orang Kristen. Bukan untuk Muslim. "

    Bagi orang Somalia, pelarangan Natal tahun 2015 dihantam dari masa gejolak tahun 2011 ketika militan Islam al-Shabab menguasai Mogadishu. Salah satu deklarasi kelompok ekstremis adalah melarang perayaan Natal.

    TIADA POHON NATAL DI TAJIKISTAN


    Di Tajikistan yang mayoritas Muslim, tidak ada yang secara terbuka merayakan Natal karena telah dilarang. Keputusan pada tahun 2015 oleh kementerian pendidikan di bekas republik Soviet melarang menampilkan Natal secara publik, khususnya di sekolah-sekolah dan universitas. Itu termasuk kembang api, jamuan makan dan pemberian hadiah, serta "pemasangan pohon Natal baik yang hidup maupun buatan."


    Sejak 2013, Tajikistan telah secara progresif mengikis perayaan Natal yang mengarah ke undang-undang terbaru ini. Pada tahun 2014, negara itu melarang Bapa Natal versi Rusia (Sinterklas). Undang-undang lebih banyak berasal dari pemerintah yang membatasi yang juga membatasi latihan bebas Islam daripada masyarakat Muslim.

    TETAP FOKUS PADA YESUS DI NEGARA MAYORITAS MUSLIM - BRUNEI


    Di Brunei, sebuah negara yang kaya minyak di pulau Kalimantan, siapa pun yang tertangkap secara ilegal merayakan Natal bisa menghadapi lima tahun penjara dan denda $20.000; memiliki Alkitab di negara mayoritas Muslim ini akan membuat Anda dibui sembilan tahun. Bahkan sesuatu yang sederhana seperti memakai topi Santa akan membuatmu dipenjara. Tidak seperti Tajikistan, larangan Natal datang langsung dari rezim Islam yang ketat.

    Pada 2015, Kementerian Agama Brunei merilis pernyataan yang mengatakan, "Langkah-langkah penegakan ini ... dimaksudkan untuk mengontrol tindakan merayakan Natal secara berlebihan dan terbuka, yang dapat merusak aqidah komunitas Muslim."

    Pernyataan itu juga mengatakan bahwa setiap perayaan publik dapat "mempengaruhi iman Islam" dari orang-orang Muslim di Brunei.

    Populasi negara 420.000 jiwa terdiri dari 67 persen Muslim, 13 persen Buddha dan 10 persen Kristen. Non-Muslim dapat secara pribadi merayakan Natal di rumah mereka tetapi harus terlebih dahulu melapor kepada pihak berwenang. Namun, peringatan itu mengirimkan pesan yang halus kepada orang Kristen yang sedang diawasi pemerintah.

    “Saya baru-baru ini menanggalkan semua dekorasi Kristen dari dinding kantor saya untuk menghindari kecurigaan dari pihak berwenang,” kata James, seorang pemimpin gereja di Brunei, setelah keputusan dikeluarkan. "Saya tidak takut, saya berhati-hati."


    Di negara pro-Muslim dan anti-Kristen ini, orang Kristen Brunei tidak terkejut dengan langkah itu.

    "Hal ini tidak membuat banyak perbedaan dalam ibadah kami di gereja dan perayaan pribadi di rumah, itu sudah sesuatu yang telah dipraktekkan selama bertahun-tahun," kata seorang Kristen Brunei kepada The Straits Times. Perbedaan utama, katanya, adalah kurangnya dekorasi Natal komersial dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.

    “Itu mengambil sebagian dari atmosfer ... tetapi kita sebagai orang Kristen tetap fokus pada sukacita yang datang dari Tuhan daripada faktor eksternal.”

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Natal Merupakan Sebuah Kejahatan di Lima Negara Ini"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel