Recent Posts

    100+ Orang Kristen di China Ditangkap, Dibawa Dari Rumah dan Jalanan


    Lima belas hari sebelum Natal, salah satu gereja rumah terbesar di China digerebek oleh polisi setempat pada 10 Desember. Serangan itu berlanjut selama beberapa hari terakhir, mengakibatkan penangkapan lebih dari 100 orang Kristen, termasuk pemimpin gereja Wang Yi. Dia adalah salah satu pendeta paling terkenal di Tiongkok.

    Early Rain Covenant Church adalah gereja rumah yang tidak terdaftar di Chengdu, ibu kota provinsi Sichuan barat Cina. Dilaporkan, anggota gereja dibawa paksa dari rumah mereka dan jalanan. South China Morning Post juga melaporkan bahwa anggota gereja mengatakan mereka dianiaya ketika berada dalam tahanan polisi.


    Gereja rumah terkemuka tersebut memiliki sekitar 500 jemaat, tetapi pertemuan mingguannya tersebar di lebih dari selusin titik pertemuan di sekitar Chengdu, menarik lebih dari 800 jemaat setiap minggu, menurut para pemimpin gereja. Itu juga memiliki sekitar 100 siswa seminari dan sebuah sekolah dasar yang melayani sekitar 40 anak.

    Baca juga: Pemerintah Tiongkok Hapus Perintah Pertama Dari 10 Perintah Allah

    Sementara sebagian besar gereja rumah Protestan di Tiongkok beroperasi di bawah tanah, jemaat Early Rain secara terbuka mempraktikkan iman mereka, memposting khotbah secara online dan menginjil di jalanan.

    'DENGAN SUKACITA MEMBAYAR HARGA'

    Keluarga Pendeta Wang menerima pemberitahuan kemarin bahwa dia telah ditangkap dan dituduh “membangkitkan subversi terhadap kekuasaan negara.” Istri Wang, Jiang Rong, ditangkap ketika sedang berada di rumah ibu mertuanya pada hari Minggu malam. Pada 12 Desember, keberadaannya tidak diketahui.

    Sejak pasangan itu ditangkap, ibu Wang yang berusia 73 tahun, Chen Yaxue, mengatakan bahwa dia telah berada di bawah pengawasan 24 jam, bersama dengan putra Wang yang berusia 11 tahun.


    "Mereka mengikuti kami kapan pun dan di mana pun kami pergi," katanya kepada South China Morning Post. "Saya sangat sedih dan bingung, tidak yakin harus berpikir apa sekarang. Saya hanya ingin membawa cucu saya ... untuk lari dari semua kegilaan ini."

    Pastor Wang, mantan aktivis hak asasi manusia dan sarjana konstitusional, telah sangat vokal tentang pendapatnya tentang peraturan agama baru China yang diterapkan pada bulan Februari tahun ini. Aturan membatasi pekerjaan dakwah dan amal, menindak pendidikan agama untuk anak di bawah umur, membatasi pengumpulan sumbangan, dan melarang memposting beberapa konten berbasis agama secara online. Mereka juga meminta gereja untuk mendaftar pada pemerintah, yang memberdayakan para pejabat untuk menyensor khotbah, memilih atau menolak pendeta, dan sebaliknya mengganggu ibadah. Pemerintah juga telah mulai memasang teknologi pengenalan wajah di banyak gereja yang terdaftar.

    Baca juga: Pemerintah China Menghancurkan Megagereja Dengan Dinamit


    Tahun lalu Pastor Wang, menulis bahwa “mengesahkan Regulasi adalah langkah mundur bagi aturan hukum di bidang agama” dan mengkritik peraturan tersebut sebagai “kejahatan dari sudut pandang kepercayaan agama, ilegal dari sudut pandang konstitusi, dan bodoh dari sudut pandang politik. "

    Pendeta terkenal itu, yang bertemu dengan Presiden George Bush di Gedung Putih pada 2006, mendesak umat Kristen untuk menentang peraturan agama dengan cara yang legal dan tanpa kekerasan.

    Dua hari setelah dia ditangkap dan dibawa pergi, anggota gereja merilis surat terbuka yang dia tulis pada bulan September – memberikan instruksi bahwa itu akan dipublikasikan jika dia hilang selama lebih dari 48 jam.

    Dalam surat itu, Pastor Wang mengatakan dia akan menggunakan metode tanpa kekerasan untuk mempertahankan imannya dan menentang undang-undang yang dia katakan bertentangan dengan Alkitab dan Tuhan, termasuk yang memungkinkan tindakan keras terhadap gereja.

    “Juruselamatku Kristus juga menuntutku untuk dengan sukacita membayar semua harga karena melanggar hukum yang jahat,” tulis Wang.


    Menurut kode kriminal Tiongkok, dakwaan yang dihadapinya dapat mengakibatkan hukuman hingga lima tahun, bahkan hingga 15 tahun dalam kasus yang ekstrem.

    Baca juga: Kedua Pendeta Ini Dipaksa Menyerahkan Lebih Dari 1 Juta US Dollar, Uang Persembahan dari Jemaat

    KUOTA DARI PENANGKAPAN ORANG-ORANG KRISTEN

    Gereja Perjanjian Hujan Awal (Early Rain Covenant Church) adalah gereja yang paling baru diserbu sejak China memulai apa yang telah menjadi tindakan keras pemerintah terhadap gereja-gereja China.

    Majalah kebebasan beragama Bitter Winter baru-baru ini melaporkan bahwa kantor polisi di sebuah kota di Timur Laut Tiongkok sedang dievaluasi berdasarkan jumlah orang Kristen yang mereka tangkap.

    Baca juga: Universitas China Melarang Perayaan Natal


    Seorang petugas polisi dari Dalian, sebuah kota pelabuhan di Provinsi Liaoning, dekat perbatasan Korea Utara, mengatakan kepada majalah itu bahwa stasiunnya telah menerima pemberitahuan dari Biro Keamanan Nasional yang, sebagai bagian dari rencana penilaian kinerja, menetapkan berapa banyak orang Kristen yang harus mereka tangkap. Petugas mengatakan bahwa semua stasiun di kota telah menerima rencana serupa, menilai kinerja stasiun dengan sistem evaluasi 100 poin.

    Petugas polisi senior berisiko kehilangan pekerjaan mereka jika kuota tidak terpenuhi, kata petugas itu kepada majalah itu, menambahkan bahwa dia tidak ingin menangkap orang Kristen tetapi takut konsekuensinya jika dia tidak melakukannya.

    Petugas itu mengatakan bahwa stasiun-stasiun saling berdagang, "membeli" nama-nama orang Kristen yang ditangkap sekitar $70 dari stasiun lain yang telah mencapai target mereka.

    (Opendoors)

    Belum ada Komentar untuk "100+ Orang Kristen di China Ditangkap, Dibawa Dari Rumah dan Jalanan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel