Recent Posts

    Misionaris AS ini Ditembak Mati, Sang Istri Pun Mengampuni dan "Tidak Memiliki Kepahitan dalam Jiwanya Terhadap Siapapun"


    Janda dari seorang misionaris Amerika yang ditembak mati di Kamerun bulan lalu mengatakan dia telah memaafkan pembunuh suaminya, bahwa dia tidak memiliki kepahitan terhadap pembunuh suaminya.

    Charles Truman Wesco, 44 ​​tahun, tewas pada 30 Oktober setelah ditembak di kepala saat berada di mobilnya ketika sedang melakukan perjalanan di luar kota Bamenda di Kamerun selama pertempuran antara separatis bersenjata dan tentara.


    Stephanie sejak itu bersumpah untuk memaafkan si pembunuh, mengatakan bahwa dia "tidak memiliki kepahitan dalam jiwanya terhadap siapa pun".

    Wesco meninggalkan istrinya Stephanie dan delapan anak mereka. Ratusan orang memenuhi gereja South Bend pada hari Senin untuk upacara peringatan untuk menghormati dan mengenang kehidupan Wesco.

    Baca juga: Anak dan Menantunya Dibunuh ISIS, Ibu Ini Memaafkan Pelakunya dan Berdoa untuk Mereka

    Pasangan itu dan anak-anak mereka berada di negara itu hanya beberapa minggu ketika Wesco ditembak mati, yang diduga terperangkap dalam bentrokan antara separatis dan pemerintah.

    Fakta kematiannya masih sangat samar, dengan pejabat pemerintah yang menyalahkan penembakan pada separatis yang berbahasa Inggris, yang berusaha mendirikan negara mereka sendiri di utara negara Afrika tengah itu.

    Baca juga: Misionaris yang Disiksa oleh ISIS di Penjara, Membawa 40 Jiwa Kepada Kristus | Petr Jasek

    Namun, yang lainnya, telah menunjukkan jari kepada pasukan pemerintah yang berbahasa Prancis. Namun, terlepas dari identitas si pembunuh, Stephanie telah memutuskan untuk menunjukkan kasih karunia Yesus Kristus. Selama khotbah yang disampaikan oleh Pendeta Randy King yang disampaikan di upacara peringatan Wesco hari Senin, pendeta itu mengatakan bahwa “Saudari Stephanie (istri Wesco)” telah “memasuki karunia Tuhan” dalam pengampunannya terhadap si pembunuh. "Dia benar-benar telah mengampuni pembunuh Charles," tambahnya. "Dia tidak memiliki kepahitan dalam jiwanya terhadap siapa pun."


    “Dia, anak-anaknya dan keluarga besarnya telah berdoa dengan rajin untuk orang yang telah mengambil kehidupan Charles,” tambah pendeta itu. “Kami tidak tahu nama orang itu. Tetapi saya berdoa sebagai seorang misionaris ke Kamerun bahwa saya atau saudara laki-lakinya, Ben Sinclair, suatu hari mungkin memiliki kesempatan untuk bertemu dengan pembunuh Charles untuk mengungkapkan pengampunan kami kepadanya dan dalam kasih, berusaha untuk menuntunnya kepada pertobatan dan iman kepada Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat-nya bahwa dia mungkin juga menerima pengampunan Tuhan atas apa yang dia lakukan.”

    Baca juga: Seorang Pendeta India Ditemukan Tewas dengan Kondisi Terpenggal

    King juga mengungkapkan bahwa setelah kematian Wesco, seorang dokter Kristen Kamerun “membungkuk dan mengucapkan terima kasih kepada Stephanie karena dia dan kesediaan suaminya untuk datang ke Kamerun untuk mati demi bangsanya.”

    Wesco dan keluarganya telah dikirim ke negara Afrika pada misi oleh Believers Baptist Church di Warsawa, Indiana, dan tinggal di pinggiran kota Bamenda, yang telah menjadi sarang untuk bentrokan bersenjata kekerasan antara komunitas Anglophone dan pemerintah pusat.

    Baca juga: Ditembak Saat Melayani di Gereja  Pendeta Ini Memilih untuk Memaafkan Pelaku. Alasannya adalah...


    Akun Go Fund Me telah disiapkan untuk memberi dukungan bagi keluarga Wesco. “Dana akan digunakan untuk membantu keluarga dalam perjalanan keluar dari Afrika, biaya pemakaman, biaya hidup, dll. Seberapapun akan membantu. Keluarga menjual semua harta mereka di AS untuk pergi ke Afrika dan mereka akan memiliki banyak kebutuhan ketika mereka kembali,” menurut situs web.

    Berdoalah untuk Nyonya Stephanie dan delapan Anak-anaknya sehingga mereka menemukan penghiburan dan kedamaian di dalam Kristus Yesus ketika mereka menghadapi kematian suami atau ayah mereka.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Misionaris AS ini Ditembak Mati, Sang Istri Pun Mengampuni dan "Tidak Memiliki Kepahitan dalam Jiwanya Terhadap Siapapun""

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel