Recent Posts

    Asia Bibi Dibebaskan Dari Penjara, Namun Dicekal Keluar Dari Negara


    Aasiya Noreen atau lebih dikenal dengan nama Asia Bibi, seorang perempuan Kristen Pakistan, yang telah dijatuhi hukuman mati, akhirnya dibebaskan dari penjara seminggu setelah Mahkamah Agung membatalkan vonis hukuman mati atas penistaan agama.

    Asia Bibi, 53 tahun, dinyatakan bersalah atas penistaan agama pada tahun 2010 dengan dakwaan telah menistakan Islam setelah tetangga keberatan meminum air dari gelas Asia Bibi karena dia non-Muslim. Asia Bibi menyangkal telah melakukan penistaan agama.


    Dilaporkan, perintah pembebasannya tiba Rabu di penjara di pusat kota Multan tempat dia ditahan, kata seorang pejabat penjara kepada AFP. Asia diterbangkan ke bandara dekat Islamabad tetapi berada dalam tahanan perlindungan karena ancaman terhadap hidupnya, kata tiga pejabat kepada Reuters.

    Kasus ini sangat sensitif dan Menteri Informasi Fawad Hussein mengatakan bahwa wartawan telah "sangat tidak bertanggung jawab" dalam melaporkan dia telah meninggalkan negara itu tanpa konfirmasi resmi.

    Baca juga: Membela Diri Dari Serangan Gembala Fulani, 5 Orang Kristen Dihukum Mati

    Pengacara Bibi, Saif-ul-Mulook, yang melarikan diri dari negara itu setelah putusan Mahkamah Agung dan minggu ini mencari suaka di Belanda mengkonfirmasi bahwa ia tidak lagi di penjara. Berbicara dari Belanda kepada wartawan AFP, pada hari Rabu, 7 November, Mulook berkata, "Saya telah diberitahu bahwa dia berada di pesawat, tetapi tidak ada yang tahu di mana dia akan mendarat."

    Juga pada 7 November, presiden Parlemen Eropa men-tweet bahwa Asia telah meninggalkan penjara dan telah dipindahkan ke tempat yang aman.

    ANCAMAN DAN TUNTUTAN TLP

    Vonis bebas Asia Bibi, memicu kemarahan kelompok partai Islam garis keras TLP. yang mengancam akan melakukan demonstrasi besar-besaran jika pembebasan tidak ditarik, seperti dilaporkan dari Reuters, 8 November 2018. Mereka menyerukan kematian Asia - bahkan mengancam hakim Mahkamah Agung yang memerintah, mendukungnya, mengatakan mereka "pantas dibunuh."


    Orang-orang Kristen merasa terancam. Para ekstremis ingin membalas dendam atas nama Islam. Dalam pandangan mereka, seseorang harus membayar untuk membiarkan Asia bebas. Minggu lalu setelah keputusan itu, seorang Kristen setempat menyuarakan kekhawatirannya:


    "[Para ekstremis] menginginkan darah. Jadi apa yang akan terjadi ketika mereka turun ke jalan? Kami khawatir mereka akan menyerang gereja. Kita harus percaya pada Tuhan. Dia berdaulat dan Raja kita," katanya.

    Pemimpin TLP Qari Muhammad Salaam juga mengajukan petisi untuk peninjauan kembali terhadap putusan Mahkamah Agung, menghendaki keputusan hakim dibatalkan. Akhir pekan lalu, dalam upaya untuk mengakhiri protes, pemerintah Pakistan mencapai kesepakatan dengan TLP, menyetujui tuntutan khusus, termasuk melarangan Asia meninggalkan negara itu dan tidak menentang banding Salaam. Seorang juru bicara TLP mengatakan pembebasannya melanggar kesepakatan dengan pemerintah Perdana Menteri Imran Khan untuk mengakhiri protes.

    BERDOA UNTUK GEREJA DI PAKISTAN

    Tidak diketahui pada titik ini bagaimana ekstrimis di Pakistan akan merespons pembebasannya dari penjara. Fakta bahwa pemberitaan tentang dia meninggalkan penjara keluar, sangat berbahaya bagi dia dan keluarganya. Perkembangan ini menuntut kita untuk mencari Tuhan, menjadi perantara bagi saudara-saudari kita. Adalah sangat penting bagi kita untuk berdoa dan mencari perlindungan bagi Asia, keluarganya dan mereka yang melindungi serta memperjuangkan kebebasannya.

    Baca juga: Pendeta Meksiko Ini Sudah Bersiap Mati, Namun Tuhan Melakukan Hal Ajaib

    Kita juga dapat berdoa dengan orang-orang Kristen di Pakistan yang sudah menjadi target di negara yang berpenduduk 96 persen Muslim. Orang-orang Kristen di negara itu telah memberi tahu mitra Open Doors bahwa mereka dilecehkan dalam pekerjaan mereka. Pekan lalu, seorang percaya berbagi bagaimana penganiayaan mempengaruhi putranya yang masih kecil di sekolah.


    "Kemarin saya pergi untuk menjemput putra saya yang masih kecil, Brian," seorang ayah Kristen berbagi. “Saya menunggu 15 menit. Brian selalu keluar dari sekolah menunggu di pintu gerbang. Kali ini dia membutuhkan waktu 15 menit untuk keluar: dia sangat takut. Dia bersembunyi di lemari alat tulis kelasnya. Dia menunggu sampai anak-anak pergi dan kemudian berlari ke gerbang. Dia tidak tahu mengapa sekolah itu dibatalkan hari itu, tetapi dia mendengar kepala sekolah berkata 'Anak-anak Kristen harus pulang.'

    “Gurunya menjawab, 'Tidak, anak-anak Kristen tidak bisa menjadi satu-satunya yang ketinggalan pelajaran. Semua orang harus pulang." 15 menit itu adalah yang terpanjang dalam hidupku," katanya. "Aku gemetaran saat menunggunya."

    Baca juga: Bebas Dari Hukuman Mati, Asia Bibi Akan Meninggalkan Pakistan dan Berkumpul dengan Keluarga

    (Opendoors)

    Belum ada Komentar untuk "Asia Bibi Dibebaskan Dari Penjara, Namun Dicekal Keluar Dari Negara"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel