Recent Posts

    Rekaman Suara Leah Sharibu Meminta Bantuan: Memberi Harapan


    Keluarga dari Leah Sharibu, gadis Kristen berusia 15 tahun yang diculik oleh Boko Haram, mengonfirmasi bahwa pesan audio baru dari gadis tersebut yang meminta bantuan adalah benar.

    Rekaman yang berdurasi 35 detik ini pertama kali dibagikan oleh jurnalis Nigeria Ahmad Salkida dari TheCable dan dirilis pada hari Senin.



    Sharibu, yang diculik pada bulan Februari saat serangan Boko Haram di sebuah sekolah perempuan di Dapchi, negara bagian Yobe, memohon:


    "Saya Leah Sharibu, gadis yang diculik di GGSS Dapchi. Saya menyerukan kepada pemerintah dan orang-orang yang beritikad baik untuk campur tangan untuk membebaskan saya dari situasi saya saat ini. Saya juga memohon kepada para anggota masyarakat untuk membantu ibu saya, ayah saya, adik laki-laki saya, dan saudara-saudara saya."

    "Tolong bantu saya keluar dari kesulitan saya. Saya memohon Anda untuk memperlakukan saya dengan belas kasih, saya menyerukan kepada pemerintah, terutama presiden, untuk mengasihani saya dan mengeluarkan saya dari situasi yang serius ini. Terima kasih."

    Baca juga: Ibunda Gadis yang Diculik Boko Haram: "Jangan Bosan Berdoa Untuknya"

    Berita tentang remaja itu menghebohkan seluruh dunia ketika dia tidak dibebaskan bersama 110 orang lainnya karena dia menolak untuk melepaskan imannya kepada Yesus Kristus.

    International Christian Concern, salah satu dari banyak kelompok yang telah mengadvokasi pembebasan Leah Sharibu, mengatakan bahwa keluarganya telah mengonfirmasi bahwa itu adalah suaranya dalam rekaman tersebut.

    Tetapi Presiden Muhammadu Buhari belum menjangkau mereka.


    "Pemerintah belum menghubungi [kami] sejak dia diculik dan bahkan hari ini mereka belum menghubungi [kami]," kata orang tua.

    Mereka menambahkan bahwa mereka "menghargai [semua orang] yang bekerja untuk memastikan pembebasannya. [Kami] terus meminta lebih banyak tekanan untuk diberikan pada pemerintah sampai dia dibebaskan."

    Baca juga: Diculik oleh Teroris di Uganda, Anak-anak Ini Ditemukan Setelah 3 Tahun

    Nathan Sharibu, ayahnya, mengatakan kepada BBC Pidgin bahwa dia senang mengetahui bahwa putrinya masih hidup.

    "Saya benar-benar dikuatkan karena mendengar kata-kata putri kesayangan saya," katanya.

    Dia mengungkapkan bahwa baik "Kristen maupun sebagian Muslim ... berdoa untuk anak saya."

    "Kami sangat, sangat sedih dalam keluarga. Saya berharap mereka akan lebih menekan tentang pembebasannya," tambahnya.

    Baca juga: Sudah Setahun, Pendeta Malaysia Diculik di Siang Bolong, Sang Istri Memohon Pembebasannya

    Kelompok teroris yang menahan Sharibu juga dikenal atas penculikan 276 siswi dari kota Chibok pada tahun 2014, yang menyebabkan diluncurkannya kampanye #BringBackOurGirls.


    Sementara banyak yang telah dibebaskan, setidaknya 100 orang diyakini masih berada di bawah tahanan Boko Haram, dengan ketakutan mereka mungkin telah menikah dengan pejuang Muslim.

    Sementara itu, Penasihat Khusus untuk Presiden pada Kepala Media dan Publisitas, Femi Adesina, mengatakan bahwa tidak dapat diketahui kapan Sharibu akan dibebaskan.

    Baca juga: Dipaksa Gabung ISIS, Gadis 15 Tahun ini Lolos Setelah 5 Tahun Ditawan

    "Untuk berapa lama lagi, saya pikir pertanyaan itu hanya bisa dijawab oleh Tuhan. Saya percaya bahwa Tuhan sayang pada gadis muda itu dan akan memastikan bahwa dia dilindungi," kata Adesina pada program Televisi Saluran, Sunrise.

    "Saya pikir ketika klip itu yang kami verifikasi, setidaknya satu akan memastikan bahwa itu adalah miliknya dan ketika itu dipastikan, kita semua harus senang bahwa dia masih hidup," tambahnya.

    "Kapan dia akan kembali? Dengan rahmat Tuhan, pemerintah sedang mengerjakannya dan kami yakin dia akan kembali."

    Baca juga: Korut Bebaskan Tiga Tahanan Kristen AS Jelang Pertemuan Trump dan Kim Jong Un

    Nathan Johnson, manajer regional ICC untuk Afrika, juga mengatakan bahwa "luar biasa" mendengar bahwa gadis itu masih hidup.


    "Kami telah berharap dan berdoa untuk mendengar bahwa dia selamat, dan akan terus berdoa dan bekerja untuk pembebasannya. Sekarang saatnya bagi Presiden Buhari untuk menunjukkan bahwa dia benar-benar akan bekerja untuk menyelamatkan Leah dari tangan yang jahat," ia mendesak.

    (Sumber: .christianpost.com)

    Belum ada Komentar untuk "Rekaman Suara Leah Sharibu Meminta Bantuan: Memberi Harapan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel