Recent Posts

    Pendeta, Istri, dan 3 Anak Dibakar Hidup-Hidup oleh Gembala Fulani di Nigeria


    Sekelompok orang bersenjata yang dicurigai sebagai gembala Fulani telah membakar seorang pendeta dan keluarganya hidup-hidup dan menghancurkan sebanyak 95 rumah dalam serangan terhadap sebuah desa di Negara Bagian Plateau di Nigeria.

    Pdt. Adamu Gyang Wurim, istri dan tiga anaknya dibunuh dalam serangan yang terjadi di daerah pemerintah daerah Barkin Ladi. Para pelaku juga dikatakan telah membakar gereja Wurim, menurut Daily Post Nigeria.


    Wurim adalah seorang gembala di Gereja Kristus dan juga menggembalakan sebuah gereja di desa Abonong di Distrik Foron. Outlet berita Nigeria mencatat bahwa pendeta dan keluarganya tewas ketika mereka sedang berlindung di rumah mereka selama serangan itu. Orang-orang bersenjata membunuh mereka dengan membakar rumah mereka.

    Baca juga: Membela Diri Dari Serangan Gembala Fulani, 5 Orang Kristen Dihukum Mati

    "Ada serangan di daerah pemilihan saya oleh tersangka gembala Fulani yang menewaskan delapan orang termasuk seorang pendeta dan istrinya serta tiga anak-anak yang dibakar di desa Abonong dan juga satu orang yang tewas di Dorowa sementara dua orang masih hilang," kata Gyendeng.

    Isaac Choji, saksi mata serangan itu, mengatakan kepada surat kabar harian Nigeria The Nation bahwa orang-orang bersenjata datang dalam jumlah besar dan mengepung rumah pendeta.

    Setelah menyulut rumah pendeta dan bangunan lain dengan api, Choji berkata, orang-orang bersenjata itu menunggu untuk memastikan bahwa tidak ada yang selamat dengan melarikan diri dari rumah yang dibakar. Saksi mengatakan bahwa seorang tetangga perempuan juga ditembak oleh orang-orang bersenjata. Dia terluka dan dibawa ke rumah sakit terdekat.

    The Nation melaporkan bahwa Wurim dan keluarganya semuanya dimakamkan di kuburan yang sama oleh anggota gereja dan kerabat.


    Thomas Tsok, ketua cabang Foron dari Gerakan Pemuda Berom, mengatakan kepada The Guardian bahwa para penyerang bersenjatakan parang dan senapan AK47. Mereka dikatakan telah menyerbu desa pendeta sekitar jam 8 malam dan menembakkan senjata mereka secara sporadis.

    "Mereka pertama menembak dua pria muda yang berjalan keluar dari desa mereka untuk pergi mengisi baterai telepon mereka di rumah pendeta, menewaskan satu dan melukai yang lain," kata Tsok seperti dikutip.

    Baca juga: Seminari Katolik Diserang Gembala Fulani, Seorang Pastor Tertembak

    Kekerasan terhadap pendeta, keluarga dan desanya menjadi semakin umum di Nigeria.

    Seperti diberitakan sebelumnya, ribuan orang Kristen telah tewas pada tahun lalu dan banyak orang percaya lainnya telah kehilangan gereja, rumah maupun orang-orang yang mereka cintai.

    Bulan lalu, Asosiasi Kristen Nigeria dan kepala denominasi gereja di Negara Bagian Plateau menyatakan bahwa "lebih dari 6.000 orang, sebagian besar anak-anak, wanita dan orang tua telah cacat dan tewas dalam serangan di malam hari oleh pejuang Fulani bersenjata" pada tahun 2018.

    Awal musim panas ini, gembala Fulani membunuh 120 orang Kristen meninggalkan pemakaman ayah salah satu pendeta Gereja Kristus di Negara Bagian Plateau.

    Para pemimpin memohon PBB dan komunitas internasional untuk campur tangan untuk melindungi komunitas yang rentan dari kekerasan yang diyakini dilakukan oleh para gembala Fulani - sebuah komunitas penggembala nomaden.

    Ada beberapa perdebatan, namun, apakah serangan oleh para gembala Fulani bersifat religius. Pemerintah Nigeria dan beberapa media Barat berpendapat bahwa serangan Fulani terhadap komunitas tertentu hanyalah bentrokan antara petani dan penggembala ternak.

    Baca juga: Militan Fulani Merajalela. Gereja Diserang, 19 Orang Jemaat Tewas


    Namun, yang lain - seperti Masyarakat Internasional untuk Kebebasan Sipil & Aturan Hukum - mempertahankan bahwa jihadislah yang telah menyebarkan jihad di komunitas Fulani.

    Emeka Umeagbalasi, ketua dewan Intersociety, mengatakan kepada The Christian Post bulan ini bahwa ada bukti yang menunjukkan bahwa kekerasan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok Fulani bertujuan adalah untuk memunahkan agama Kristen dari wilayah tersebut.

    Umat Kristen di negara ini juga harus waspada akan keberadaan kelompok teroris Boko Haram di bagian timur laut negara ini. Boko Haram adalah kelompok yang berafiliasi dengan ISIS di Irak dan Suriah yang bahkan lebih mematikan.

    Baru-baru ini, Leah Sharibu, seorang gadis Kristen berusia 15 tahun yang diculik oleh Boko Haram pada bulan Februari, suaranya dapat didengar dalam rekaman audio yang baru dirilis di mana ia meminta bantuan.

    Sharibu dilaporkan di antara sekelompok lebih dari 100 teman sekelas yang diculik oleh para teroris dari sekolah mereka awal tahun ini. Sementara teman-teman sekelasnya kemudian dibebaskan, Sharibu dilaporkan masih ditahan karena penolakannya untuk meninggalkan imannya di dalam Kristus.

    Nigeria menempati urutan ke-14 sebagai negara terburuk di dunia bagi orang Kristen, menurut World Watch List 2018 Open Doors.

    Baca juga: Ibunda Gadis yang Diculik Boko Haram: "Jangan Bosan Berdoa Untuknya"


    Awal bulan ini, penyerang menyerbu sebuah gereja di wilayah pemerintah daerah Igabi di negara bagian Kaduna dan membunuh seorang pendeta Baptis dan menculik istrinya.

    Serangan di Kaduna terjadi hanya beberapa hari setelah seorang pendeta Katolik dibunuh oleh perampok ketika sedang berbelanja di sebuah toko kelontong dekat ibukota negara Abuja.

    (Sumber: Christianpost)

    Belum ada Komentar untuk "Pendeta, Istri, dan 3 Anak Dibakar Hidup-Hidup oleh Gembala Fulani di Nigeria"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel