Recent Posts

    Kesaksian Menakjubkan Alexis Mason, Seorang Mantan Ateis Militan


    Suatu malam ketika saya sedang membaca Alkitab dengan tujuan mematahkannya, saya tiba-tiba merasakan suatu kehadiran datang kepada saya, hangat dan dingin pada saat yang bersamaan. Di saat itu, hati nurani berkata kepada saya: "Alexis, engkau adalah orang berdosa, namun Saya mengampuni engkau, karena Saya mengadopsi engkau sejak hari ini sebagai anak Saya”.

    Bacalah kesaksian Alexis Mason yang penuh kuasa di bawah ini:


    Di sekolah masa kecil saya di Inggris, pada suatu hari percakapan berubah menjadi seputar agama. Saya ingat bahwa selama perdebatan, seorang teman sekelas mengklaim bahwa semua orang percaya kepada Tuhan. Sementara seluruh kelas mengangguk, saya pun berdiri teguh di luar dari konsensus ini. Tidak.. Saya sudah menyatakan dengan sungguh-sungguh, saya tidak percaya kepada Tuhan!

    Baca juga: Dari Atheis Yang Teguh Menjadi Seorang Teolog Yang Tangguh | Guillaume Bignon

    Tindakan pembangkangan ini mengisi saya dengan kebanggaan yang luar biasa. Seperti anak yang akan mengatakan dengan sadar bahwa keberadaan Sinterklas adalah dongeng, saya sangat gembira untuk merasa bahwa saya lebih maju daripada teman sekelas saya; yaitu engkau masih dalam keyakinanmu, tetapi saya telah melampaui itu!

    Saya tumbuh dalam keluarga ateis

    Karena saya belum dibaptis dan belum menerima ajaran agama, dunia saya benar-benar tertutup bagi Kristianisme. Bahkan peristiwa-peristiwa Kristen tidak memiliki makna keagamaan bagi saya. Natal dalam pikiran saya hanya mewakili hadiah; Paskah hanyalah sebuah acara yang ditujukan untuk cokelat; dan hari Minggu bagi saya bukan hari istimewa bagi Tuhan tetapi kesempatan untuk tidur larut malam. Di meja makan kami, kata "Tuhan" tidak pernah diucapkan. Topik di momen yang langka ini dilihat di bawah sebuah sudut pandang kritis dan itu hanya untuk mengkritik passeisme dari Gereja Kristen.

    Baca juga: "Ingin Melihat Yesus" Membuatnya Benar-Benar Melihat Yesus - Kisah Ali Sayed dalam "The Cost: My Life on a Terrorist Hit List"

    Di sekolah, pelajaran sejarah terfokus pada versi reaksioner ini: bukankah Kristenisme yang meluncurkan Inkuisisi, menggerakkan Perang Salib dan membakar Galiléo, dengan cara lain telah mengajarkan kekerasan dan mengutuk kemajuan sains? Mengenai orang-orang Kristen yang saya temui di sini dan di sana, mereka tidak dapat menjelaskan kepada saya kepercayaan mereka dan mereka hanya memberi saya sebuah kesaksian yang samar tentang hal itu yang tidak memuaskan saya sama sekali.


    Oleh karena itu, obsesi, kepercayaan, dan intoleransi, menurut pendapat saya, kata-kata kunci dari agama ini yang saya ambil sebagai peninggalan dari masa lalu, ditakdirkan lenyap demi usia ilmiah dan positivis.

    Saya belajar Filsafat

    Terpesona oleh filsafat dalam format keenam saya, saya memutuskan untuk mempelajari subjek ini di Universitas Strasbourg. Pada saat itu, saya disebut sebagai seorang nihilis: karena tidak ada Tuhan Kreatif, dan dengan demikian tidak ada niat di balik Semesta, tidak ada yang bisa masuk akal.

    Kemanusiaan, yang muncul secara kebetulan, akan hilang dengan cara yang sama. Faktanya, saya merasa sangat dekat dengan karakter Dostoïevski, yang dalam novel “Les frères Karamazov” menyatakan : “Jika Tuhan tidak ada, maka semuanya diperbolehkan”.

    Baca juga: Tertarik Kepada Salib, Pemuda Muslim Ethiopia 'Murtad': "Salib Menjadi Tiket Gratis ke Surga"

    Ketika saya sedang mengembara di dunia ini, dengan pandangan yang skeptis dan kecewa, mempertanyakan segala sesuatu termasuk moralitas, Mike menghentikan saya di akhir mata kuliah Filsafat. Ketika kami menjadi akrab, saya menemukan bahwa dia adalah seorang Protestan. Bagaimana Anda bisa menjadi seorang Kristen sebagaimana saya tanyakan kepadanya, jika bukan karena kebencian hidup, frustrasi atau mencari dunia yang penuh dengan fantasme?

    Penjelasan yang menohok keras

    Dengan stabil, Mike memberikan saya penjelasan mana yang benar dan rasional. Untuk pertama kalinya, saya telah bertemu dengan seorang Kristen yang merenungkan keyakinannya dan memberikan alasan yang tepat. Selama satu tahun, kami melalui persekutuan yang baik, mencoba dengan debat-debat yang penuh gairah untuk saling mempertobatkan, saya menarik dia ke visi saya tentang dunia tanpa Tuhan dan Mike menjangkau saya ke Kristenisme.


    Dengan mengikuti Mike, saya bergerak secara progresif dari nihilisme sederhana menjadi ateisme militan: ketika dia berpikir saya berpikir, mungkin saya dapat menemukan cara untuk menyelamatkannya; sejak saat itu, saya memutuskan untuk mengikutinya di mana-mana, dalam kelompok-kelompok doa dan pertemuan orang-orang percaya di mana dia menghadiri secara teratur. Saya merasa berkewajiban untuk menyadarkan semua orang Kristen yang saya temui ini.

    Saya membuka Alkitab untuk membongkarnya

    Dengan keinginan besar untuk menang, saya memutuskan untuk menyerang sumber kepercayaan mereka, dengan kata lain, membuka Alkitab mereka, membacanya dengan hati-hati dan mengumpulkan kontradiksi-kontradiksi mereka. Setelah saya menyelesaikan pekerjaan ini, Mike dan teman-temannya akan membuka mata mereka dan mengenali kesalahan mereka.

    Baca juga: Presiden Filipina Duterte: "Saya Akan Mundur Jika Ada Yang Bisa Membuktikan Tuhan Itu Ada"

    Suatu malam selama musim panas 2005, ketika saya sedang membaca Alkitab dengan tujuan mematahkannya, saya tiba-tiba merasakan suatu kehadiran datang kepada saya, hangat dan dingin pada saat yang bersamaan. Di saat itu, hati nurani berkata kepada saya: "Alexis, engkau adalah orang berdosa, namun Saya mengampuni engkau, karena Saya mengadopsi engkau sejak hari ini sebagai anak Saya”.

    Juli 2005, ketika saya mengalami kehadiran Yesus yang pengasih dan penuh belas kasih, merupakan awal dari pertobatan saya.

    Baca juga: Bintang Film Dewasa Ini Meninggalkan Profesinya Setelah Ditegur Roh Kudus

    Dari pencerahan ini dan sampai saya dibaptiskan, saya telah mengubah hubungan saya dengan yang lain, cara saya melihat dunia dan memikirkannya. Menurut temanku Mike, bahkan penampilanku, sebelumnya gelap dan tersiksa, berubah menjadi lebih cerah.


    Namun, pertobatan ini telah memulai lebih awal dari pencarian saya daripada pencapaiannya. Keinginan memberikan dasar yang rasional untuk pengalaman yang saya jalani, saya memilih untuk mencurahkan penelitian filosofis saya ke hubungan antara nalar dan Kristen.

    Setelah Gelar Master saya tentang bukti keberadaan Allah saya kantongi, saya bertanya dalam doa saya alternatif ini: apakah saya melanjutkan dengan cara akademis atau saya akan memberi tahu publik tentang kekayaan pemikiran Kristen. Di arah kedua inilah Tuhan memimpin saya. Karena di sana, di semua media, saya mencoba mengingat bahwa jika Allah memberikan diri-Nya melalui sarana pengalaman, Dia juga dapat membiarkan diri-Nya ditemukan dengan cara penalaran.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Kesaksian Menakjubkan Alexis Mason, Seorang Mantan Ateis Militan"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel