Recent Posts

    Pemimpin Hindu Menuntut Semua Orang Kristen Meninggalkan India dalam Sebuah Publikasi Video


    Sebuah video yang beredar luas di media sosial menunjukkan seorang pemimpin Hindu kontroversial mengancam akan menggunakan kekerasan untuk mengusir umat Kristen jika mereka tidak meninggalkan India.

    Video itu, diposting pada 26 Mei, menunjukkan pemimpin Hindu Om Swami Maharaj dan sekelompok orang dengan jumlah sekitar 20 orang membawa spanduk dan plakat dengan gambar Paus Fransiskus, dekat Katedral Hati Kudus di New Delhi, menurut laporan situs berita Katolik UCAN.

    Dalam video tersebut, Maharaj menyebarkan di tanah spanduk yang menampilkan gambar Paus dan kemudian, dengan beberapa orang lain, menginjak-menginjaknya, sambil meneriakkan slogan "Bunuh Paus Fransiskus".



    Pemimpin Hindu menuduh umat Kristiani India mempromosikan terorisme dan maoisme dan menuntut mereka untuk meninggalkan India. Dalam pidatonya, Maharaj mengatakan bahwa jika orang Kristen tidak keluar secara sukarela, maka mereka akan diusir dengan kekerasan.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Berusaha Membakar Seorang Suami Hidup-Hidup di Gereja bersama dengan Tubuh Istrinya yang Meninggal

    Menurut World Watch List, sebuah analisis yang diterbitkan tahun 2018, oleh Open Doors yang mendokumentasikan penganiayaan umat Kristiani di seluruh dunia, India menduduki peringkat 11 di antara 50 negara teratas paling berbahaya bagi orang Kristen.

    Respons Umat Kristen

    Video terang-terangan ini telah menarik perhatian kelompok-kelompok Kristen di India tengah yang melaporkannya ke polisi, meminta mereka menghentikan peredarannya.

    Richard James, juru bicara Rashtriya Isai Mahasangh, forum Kristen Nasional Oikumenis yang bermarkas di negara bagian Madhya Pradesh, mengatakan polisi telah diperingatkan tentang video tersebut.

    "Pertunjukan kebencian publik semacam ini terhadap kelompok atau pemimpin agama mana pun tidak akan diizinkan dalam masyarakat yang beradab," kata James.

    Jaideep Prasad, inspektur jenderal polisi di Bhopal (ibukota negara Madhya Pradesh India), mengatakan bahwa petugasnya "tidak akan mengizinkan siapa pun menyebarkan perselisihan di antara orang-orang dengan video semacam itu," namun video tersebut belum juga dihapus.



    Madhya Pradesh merupakan salah satu negara bagian yang diatur oleh Partai Bharatiya Janata (BJP)  pro-Hindu.

    “Saya sudah menginstruksikan para pejabat  melakukan apa yang diperlukan untuk memastikan perdamaian,” kata Prasad pada 29 Mei.

    Uskup Theodore Mascarenhas, sekjen Konferensi Waligereja India, percaya bahwa video itu terkait dengan surat pastoral yang dikeluarkan oleh Uskup Agung Anil Couto di Delhi yang oleh para pemimpin BJP telah dikecam sebagai anti-nasional.

    Surat itu meminta umat Katolik  berdoa menjelang pemilu 2019 karena India menghadapi “masa depan politik yang bergejolak yang mengancam demokrasi negara itu.”

    Baca juga: Pendeta Hindu Penantang Tuhan Yesus Menjadi Penginjil | Kosh Dahal

    “Video itu adalah sebuah penyimpangan dan tidak diharapkan,” kata Uskup Mascarenhas, yang menegaskan bahwa itu sama sekali tidak mewakili pendapat mayoritas umat Hindu di India.

    Pekan lalu, pembicara pada konferensi yang menandai empat tahun pemerintahan Perdana Menteri India, Narendra Modi menyerukan tindakan bersama untuk menegakkan konstitusi negara dan hak-hak dasar.

    Menggambarkan iklim religius saat ini di India, Profesor Ganesh Narayan Devy, seorang sarjana keragaman agama dan bahasa India, mencatat bahwa siapa pun yang menyatakan pandangan bertentangan dengan nasionalisme Hindu dianggap "anti-nasional."


    Konferensi ini juga menyajikan bagaimana di tahun 2017 terjadi peningkatan sebesar 20 persen dalam jumlah insiden kekerasan terhadap orang Kristen.

    (Sumber: opendoors | ucanews)

    Belum ada Komentar untuk "Pemimpin Hindu Menuntut Semua Orang Kristen Meninggalkan India dalam Sebuah Publikasi Video"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel