Recent Posts

    Membela Diri Dari Serangan Gembala Fulani, 5 Orang Kristen Dihukum Mati


    Umat Kristen di Nigeria marah karena lima orang Kristen dijatuhi hukuman mati pekan lalu atas pembunuhan terhadap seorang gembala Fulani, namun tidak ada satu pun Fulani yang telah menerima hukuman yang sama untuk kematian ratusan atau bahkan ribuan, orang Kristen di negara tersebut.

    Media setempat melaporkan bahwa Pengadilan Tinggi Yola menjatuhkan hukuman mati terhadap lima orang di Kodomun dengan digantung karena telah membunuh seorang gembala Fulani, sebagai aksi mempertahankan diri atas kekerasan terhadap orang-orang Kristen di daerah tersebut.


    Alex Amos, Alheri Phanuel, Holy Boniface, Jerry Gideon, dan Jari Sabagi divonis bersalah atas tuduhan persekongkolan kriminal dan pembunuhan, setelah mereka menyerang tiga orang gembala Fulani dan menewaskan salah satu dari mereka, Adamu Buba. Mayat Adamu Buba ternyata telah dilemparkan ke sungai.

    Supreme Council of Bishops, juga dikenal sebagai Dewan Uskup Dunia, telah secara langsung menulis surat kepada Presiden Muhammadu Buhari, memintanya untuk menyelamatkan lima orang Kristen tersebut.

    Baca juga: Militan Fulani Merajalela. Gereja Diserang, 19 Orang Jemaat Tewas

    Para uskup mengatakan dalam surat bahwa Nigeria "telah menderita pertumpahan darah yang tak terhitung jumlahnya dari pembunuhan, percideraan, trauma warga yang tidak bersalah di sekitar timur laut, negara-negara bagian utara tengah dan Sabuk Tengah, sebagai akibat dari serangan yang sering dilakukan oleh para pejuang milisi gembala yang tidak ada hentinya," sebagaimana dilaporkan oleh The Guardian.

    Para gembala Fulani telah melakukan serangan yang terus meningkat terhadap orang Kristen dan warga sipil lainnya selama beberapa bulan terakhir, menewaskan ratusan orang percaya setiap bulan tahun ini, menurut International Christian Concern dan kelompok pengawas penganiayaan lainnya.

    Baca juga: Seminari Katolik Diserang Gembala Fulani, Seorang Pastor Tertembak

    Sementara itu, mantan Menteri Penerbangan, Femi Fani-Kayode, mengatakan bahwa lebih dari 5.300 orang Kristen telah meninggal pada tahun 2018 saja.


    Kayode berbicara menentang hakim yang telah menghukum orang-orang Kristen, yang menurutnya membela diri dari "teroris Fulani." Dia juga bertanya-tanya apakah "Nigeria adalah negara apartheid di mana para gembala berada di atas hukum."

    "Para jihadis yang telah membunuh penginjil RCCG karena berkhotbah di Abuja, dibebaskan. Orang-orang yang membunuh Bridget, istri Pastor Deeper Life di Kano, dibebaskan," kata politisi itu, menunjuk ke sejumlah kasus pembunuhan oleh milisi Muslim Fulani.

    Baca juga: Istri Pendeta Ini Dijatuhi 5 Tahun Penjara Karena "Membahayakan Keamanan Nasional"

    Surat para uskup, yang dikirim dari Kantor Pusat Episkopal Dunia di Texas, dan disalurkan melalui Kantor Pusat Episkopal Afrika, Lagos, menegaskan bahwa Nigeria tidak menegakkan keadilan.

    "Hingga saat ini tidak ada keadilan yang memadai yang dijatuhkan pada mereka yang telah menghilangkan kehidupan dan harta benda," tulis mereka, mengacu pada serangan Fulani terhadap desa-desa.

    Ia menambahkan bahwa "apa yang dituntut negara kita Nigeria saat ini, dalam demokrasi kita yang baru lahir adalah perdamaian dan ketenangan, dan bukan sebaliknya."

    Orang Kristen terus menghadapi serangan hampir setiap hari di beberapa daerah, seperti Nigeria tengah.


    Minggu lalu, dua pria Kristen digorok mati oleh para gembala radikal saat mereka sedang pulang ke rumah setelah beribadah di gereja Evangelical Church Winning All di desa Kwall, negara bagian Plateau.

    Baca juga: Menolak Menyangkal Yesus, Gadis ini Tidak Dilepaskan oleh Boko Haram

    "Para gembala Fulani terus membunuh orang-orang Kristen yang tidak bersalah di desa-desa kami, namun pemerintah Nigeria belum mengambil tindakan proaktif untuk mengakhiri serangan yang terus-menerus itu," kata seorang penduduk, Zango.

    (Sumber: christianpost.com)

    Belum ada Komentar untuk "Membela Diri Dari Serangan Gembala Fulani, 5 Orang Kristen Dihukum Mati"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel