Recent Posts

    Secara Ajaib, Yesus Sembuhkan Kanker Wanita yang 'Tidak Dapat Disembuhkan'


    Dia didiagnosis mengidap multiple myeloma, sebuah kanker sel plasma di sumsum tulang, yang dianggap tidak dapat disembuhkan. Tetapi dengan kuasa doa dan iman yang berpusat kepada Kristus, Tuhan mendatangkan kesembuhan ajaib yang membuat para dokternya heran.

    "Mereka mengatakan saya hanya memiliki 3-5 tahun untuk hidup," kata Tecla Miceli. "Itu mengerikan dan saya takut setengah mati," katanya. Tecla dibesarkan di Sisilia dan pada usia 16 tahun dia bersama orang tuanya datang ke AS.

    Untungnya, dia menemukan kankernya pada tahap awal. Tecla menolak kemoterapi sehingga dokter setuju untuk memantau perkembangan kanker dengan survei tulang dan tes darah setiap 60 hari.


    “Ahli onkologi melakukan spinal dan hasilnya pada 17 tingkat plasma darah dan ambangnya adalah 5,” kata Gary LaFerla, putranya, yang menemani ibunya ke kunjungan dokter. Pada 17%, dokter bersedia menunggu kemoterapi.

    Tetapi setelah tiga tahun memantau Tecla, dokter melihat peningkatan yang mengkhawatirkan pada sel kanker. "Itu kanker yang berkembang penuh, setidaknya 27% dalam darahnya," kata Gary.

    Baca juga: Kesaksian Darlene Zschech, Sembuh dari Kanker Berkat Baca Mazmur 91

    Tumbuh sebagai Katolik KTP, Tecla dilahirkan kembali melalui pengaruh Gary dan saudara perempuannya Laura, yang aktif di Calvary Chapel di Costa Mesa, California.

    Nicky Cruz, mantan anggota geng yang menjadi penginjil, bekhotbah ketika Tecla mengunjungi Calvary Chapel untuk pertama kalinya. Tergerak oleh pesannya, dia merasa terdorong untuk maju. “Saya merasakan api besar di hati saya mendorong saya untuk naik ke sana,” dia menceritakan.

    “Saya menerima Kristus tetapi saya tidak tahu apa yang saya lakukan. Saya pulang ke rumah dan saya merasa berbeda. Saya tidak pernah ingin berbuat dosa lagi. Keesokan paginya saya bangun dengan senyuman di wajah saya dan saya merasa sangat damai. ”

    Tecla akhirnya memahami kata-kata putrinya sebelumnya. "Untuk pertama kalinya saya benar-benar mengerti apa yang dimaksud Laura ketika dia memberi tahu saya tentang kedamaian Tuhan yang memenuhi hati orang percaya baru dan bagaimana langit tampak lebih biru dan rumput lebih hijau."


    “Sepanjang penyakit saya, Laura berdoa bersama saya setiap hari dan memberi saya kata-kata positif dan penuh dorongan iman kepada Yesus.”

    Kepercayaan Tecla menjadi komponen penting saat dia menghadapi krisis kesehatan yang mematikan. "Kanker ini memakan tulang dari dalam dan mereka akan runtuh," kata Gary. "Itu bisa sangat menyakitkan."

    Setelah 36 bulan, pemindaian kepala Tecla sekarang menunjukkan lesi kanker yang menutupi tengkoraknya. "Dia lemah sepanjang waktu, banyak tidur, tidak bisa bergerak banyak," kenang Gary. “Dia memiliki darah di seluruh lengan dan kakinya. Dia sangat kekurangan darah.

    "Ini jenis kanker yang mengerikan."

    Para dokter Tecla menginginkan sebuah biopsi sumsum tulang dari tulang belakangnya sebelum mereka memulai kemoterapi.

    "Saya memiliki satu minggu penuh untuk berpikir dan berdoa dan membatu sepanjang waktu," kata Tecla. “Saya tidak tahu apakah saya menginginkan kemo atau apakah saya harus mati secara alami. Saya menangis sepanjang waktu."

    Suatu malam, sang putra Gary makan malam bersama ibunya karena dia sedang terbang keluar dari Orange County keesokan paginya.


    Setelah makan, dia berkata, “Bu, mari berlutut dan berdoa.” Mereka berdua berlutut bersama. “Ibu, mazmur penuh dengan janji-janji Tuhan. Saya ingin Ibu membaca semuanya dan berdiri di atas janji-janji Allah. Kami akan berdoa untuk Ibu. ”

    Tecla menghabiskan seluruh minggu di terasnya membaca mazmur dan berdoa. “Itu saja yang saya lakukan. Saya berdoa agar Tuhan menyembuhkan saya. ”

    Dia mencurahkan isi hatinya kepada Tuhan: Saya tahu saya telah melakukan semuanya, saya sudah menikah, punya anak, cucu, selesai kuliah, tetapi saya belum siap untuk mati. Jika Engkau menyembuhkan saya, saya akan menceritakan keajaiban-Mu kepada siapa pun yang ingin mendengarkan, katanya kepada Tuhan.

    Malam itu - tak lama sebelum pengujian sumsum tulang - dia memiliki mimpi yang luar biasa.

    “Saya berada di luar sebuah pasar dan memperhatikan bahwa saya memiliki kereta yang diisi sampai penuh dengan roti-roti yang panjang. Saya mencoba memberikan beberapa tetapi hanya beberapa yang mengambilnya.”

    Kemudian dia mendapati dirinya tergantung di langkan selebar satu kaki, 30 kaki di atas tanah. “Saya menunduk, berpikir saya akan jatuh. Semua orang ini mencari. Aku tergantung di langkan, tapi tanganku memegang paku besar dengan tangan kananku.”

    Dia pikir dia akan jatuh dan pasti akan mati. “Kemudian saya menyadari paku yang saya pegang perlahan-lahan menciptakan sebuah celah dan meluncur ke bawah. Itu perlahan membawa saya ke lantai. Ketika saya mencapai lantai saya menangis karena itu adalah keajaiban.


    “Ini sebuah keajaiban, tidakkah kamu tahu itu adalah keajaiban,” dia berteriak ketika dia mendarat dengan selamat. “Tuhan itu nyata. Apakah kamu tidak percaya padaku?” Dia mengambil keranjang belanja dan mulai menawarkan roti kepada orang-orang. Beberapa mengambil roti dan sebagian tidak.

    Baca juga: Wanita Muslim Kogi: "Yesus Menampakkan Diri kepada Saya & Mengatakan Dia akan Selamatkan Saya" | Audu Ramotu

    Tecla terbangun keesokan paginya dengan perasaan damai yang sempurna. “Saya mengerti roti itu adalah Roti Kehidupan,” katanya.

    Yesus menyatakan, “Akulah roti hidup; barangsiapa datang kepada-Ku, ia tidak akan lapar lagi, dan barangsiapa percaya kepada-Ku, ia tidak akan haus lagi.” (Yohanes 6:35)

    Beberapa hari kemudian, Tecla menjalani tes sumsum tulang, prosedur yang menyakitkan yang membutuhkan obat penenang yang kuat, tetapi dia terbangun dengan tenang dan yang mengejutkan, ia tidak merasakan sakit setelah tes.

    Gary dan Tecla pergi menemui dokter untuk membahas hasilnya. Kemoterapi pertamanya akan dimulai pada hari Senin berikutnya.

    Ahli onkologi memiliki ekspresi yang tidak biasa di wajahnya saat janji mereka dimulai. "Anda tahu betapa bermasalahnya industri ini," ia memulai. "Lihat ini. Saya penasaran. Saya sudah tahu kita di 27-32, jadi dia kena kanker.

    “Tapi lihat tes yang saya ambil dari tulang belakang ... ini kembali pada 5 atau 6. Itu tidak mungkin. Plasma darah tidak pernah memendek. Ini adalah aksioma kedokteran. Mereka pasti telah membuat sebuah kesalahan di lab,” katanya, menggeleng tak percaya.

    Salah satu siswa Tecla kebetulan seorang ahli radiologi, yang yakin bahwa pemindaian tengkorak Tecla terbaru adalah sebuah kesalahan.

    Baca juga: Dipaksa Gabung ISIS, Gadis 15 Tahun ini Lolos Setelah 5 Tahun Ditawan

    Kedua dokter berhasil terhubung melalui telepon selama penunjukan. Dokter onkologi menutup telepon dan berkata, "Yah, ini benar-benar mengejutkan saya ... saya tidak setuju tetapi saya tidak tahu harus berkata apa."

    "Apakah kamu percaya pada Tuhan?" Tanya Tecla.

    "Ya," jawabnya.

    Kemudian Tecla pun memberi tahu dokter tentang mimpinya dan doa-doanya untuk kesembuhannya.

    Dokter menatap mereka berdua dengan keheranan yang mencengangkan dan kemudian berkata, "Dalam 25 tahun praktek saya belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya."


    Dokter akhirnya mengakui bahwa semua angkanya turun, lebih rendah daripada ketika dia pertama kali didiagnosis. Tecla mulai menangis dan Gary takjub.

    "Dokter menyebutnya anomali - caranya menjelaskan suatu keajaiban," kenang Gary. "Tapi dia juga mulai menangis karena dia benar-benar tersentuh olehnya."

    Baca juga: Arkeolog Temukan Patung Usia 2.800 Tahun, Diyakini Sebagai Rupa Raja Dalam Alkitab

    Ketika dokter kembali tenang, dia berkata, "Kamu bebas untuk pergi dan menjalani hidupmu ... Aku akan terus memantau tes darahmu."

    Sejak saat itu, semua tesnya bersih.

    "Itu adalah keajaiban," seru Tecla. “Baik putra dan putri saya dan keluarga mereka masing-masing dari gereja mereka berdoa untuk saya sepanjang waktu dan saya ingin berterima kasih kepada mereka semua."

    “Doa bekerja dan Tuhan benar-benar mendengar!”

    (Sumber: godreports.com)

    Belum ada Komentar untuk "Secara Ajaib, Yesus Sembuhkan Kanker Wanita yang 'Tidak Dapat Disembuhkan'"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel