Recent Posts

    Perdamaian untuk Korea? Harapan dan Doa untuk Saudara-Saudari Kita yang Teraniaya


    Pekan lalu, para pemimpin Korea Utara dan Korea Selatan bertemu secara pribadi dan bersumpah untuk memulai negosiasi yang dapat mengarah pada apa yang hanya beberapa bulan yang lalu tampaknya sama sekali tidak mungkin: akhir resmi untuk Perang Korea; dan denuklirisasi semenanjung Korea.

    Kim Jong-un, diktator pembunuh Korea Utara, berjanji untuk menutup situs uji nuklir utamanya pada bulan Mei dan menyatakan, "Saya berharap kita akan hidup bersama segera sebagai jalan baru ke depan. Kami tidak akan pernah mengulangi kesalahan masa lalu."


    Sekarang, mari kita mulai dengan apa yang seharusnya jelas: kata-kata seorang diktator pembunuh tidak pernah bisa dipercaya. Bahkan, sisi yang lebih sinis dari saya berpikir bahwa alasan utama Kim begitu bersemangat untuk berbicara mungkin adalah runtuhnya situs uji coba nuklirnya pada bulan September.

    Meski begitu, apakah dunia berani berharap bahwa sesuatu yang lebih sedang terjadi?

    Terlalu dini untuk berpikir bahwa Korea Utara siap "memukul pedang mereka menjadi mata bajak, dan tombak mereka menjadi pisau pemangkas." Sejak Perang Korea yang berdarah, Korea Utara secara konsisten tetap berada di antara hot spot global. Hanya tiga bulan yang lalu, utusan AS Robert Wood memperingatkan bahwa 'Kerajaan Pertapa' itu merupakan "ancaman yang mendesak dan tak terduga bagi Amerika Serikat, sekutu dan mitra,"

    Dan apa pun postur baru mereka ke dunia di luar perbatasan mereka, Korea Utara telah menjadi ancaman yang lebih mematikan bagi rakyatnya sendiri, terutama orang Kristen. Seperti yang dikatakan rekan Eric Metaxas tahun lalu, mungkin ada 350.000 orang Kristen bawah tanah yang hidup di antara 24 juta orang Korea Utara, dengan lebih dari 100.000 dari mereka dikurung di penjara atau kamp kerja paksa, menghadapi penyiksaan, bahkan kematian. Korea Utara secara konsisten diakui oleh organisasi-organisasi seperti Open Doors sebagai penganiaya negara Kristen terburuk di dunia.

    Sebaliknya, Korea Selatan yang dinamis dan makmur adalah salah satu negara paling ramah Kristen di dunia, dengan kemungkinan 50.000 gereja Protestan dan 15 juta orang Kristen. Terlebih lagi, Korea Selatan mengirim lebih dari 21.000 misionaris ke 175 negara.

    Meskipun sulit membayangkan kedua negara bersatu kembali dalam waktu dekat, prospek sederhana bahwa dua negara dapat bekerja sama untuk menghindari kebakaran nuklir atau konvensional yang telah mengancam kedua negara begitu lama adalah layak untuk menjadi harapan dan doa kita.


    Apa yang jauh lebih sulit untuk dibayangkan adalah bahwa perkembangan baru menuju perdamaian akan membawa sedikit kebebasan bagi warga Korea Utara, atau peningkatan akses ke misionaris Kristen. Namun, doa dan rencana kita untuk tujuan ini harus dilanjutkan. Dengan demikian, kita akan bergabung dengan saudara-saudari kita di Korea Selatan, yang telah dengan setia berdoa dan merencanakan selama beberapa dekade, meminta Tuhan untuk campur tangan, untuk mengizinkan para hamba-Nya menyeberangi perbatasan dan membagikan Injil dengan saudara-saudara mereka yang tercerabut, untuk membawa bantuan kemanusiaan, memulai, memulai kembali, dan mendorong gereja di tanah di Korea Utara.

    Pada wajahnya, dengan apa yang kita ketahui sekarang, kedengarannya tidak masuk akal. Tidak ada yang tahu pasti apa yang akan dilakukan Kim Jong-un. Yah, Tuhan tahu, dan bahkan lebih lagi, Tuhan sedang bekerja. Rencananya tidak pernah akan digagalkan.

    Bahkan sepintas flip melalui Alkitab mengingatkan kita bahwa jika Tuhan dapat menyelamatkan umat Israel dari Mesir dan Babel, Dia juga mampu memanggil pengikut-pengikut-Nya dari Korea hari ini.

    (Sumber: christianheadlines.com)

    Belum ada Komentar untuk "Perdamaian untuk Korea? Harapan dan Doa untuk Saudara-Saudari Kita yang Teraniaya"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel