Recent Posts

    Militan Fulani Merajalela. Gereja Diserang, 19 Orang Jemaat Tewas


    Seperti yang telah dilaporkan, kekerasan terhadap orang Kristen di Nigeria Utara terus meningkat ketika para pejuang militan Muslim Fulani menyerang desa-desa dan gereja-gereja, membunuh dan membakar segalanya di sepanjang perjalanan mereka.

    Kami memiliki laporan bahwa pada hari Selasa, 24 April, orang-orang bersenjata yang diyakini sebagai gembala Fulani menyerbu sebuah gereja Katolik di komunitas Ukpor-Mbalom, di Gwer East Local Government Area di Benue State. 19 orang terbunuh, termasuk dua imam yang memimpin kebaktian.


    Menurut sumber setempat, para jemaat berkumpul di Gereja St. Ignatius sekitar pukul 05.30 pagi untuk misa pagi mereka ketika serangan itu terjadi. Misa baru saja dimulai dan jemaat masih berdatangan untuk mengikuti misa ketika suara tembakan dengan cepat memenuhi udara. Orang-orang bersenjata itu menewaskan 19 nyawa, termasuk Pastur Joseph Gor dan Felix Tyolaha. Beberapa orang lainnya juga menderita luka tembak.

    Baca juga: Seminari Katolik Diserang Gembala Fulani, Seorang Pastor Tertembak

    Menurut polisi setempat, setelah menyerang gereja, orang-orang bersenjata turun ke komunitas Kristen dan menghancurkan lebih dari 60 rumah, lahan pertanian dan lumbung makanan.

    SERANGAN DI NEGARA BAGIAN BENUE

    Dalam beberapa bulan terakhir, serangan yang dilakukan oleh militan pejuang Fulani telah terjadi berulang kali di Benue dalam beberapa bulan terakhir. Sejak diperkenalkan sebuah undang-undang kontroversial yang melarang penggembalaan terbuka oleh para penggembala di negara bagian itu pada bulan November 2017, serangan-serangan terus terjadi hampir setiap hari.

    Pada bulan Januari 2018, 80 orang tewas dan 80.000 dipaksa melarikan diri dalam serentetan kekerasan di negara bagian tersebut. Pemakaman pada 11 Januari untuk 73 korban di Makurdi, ibu kota Benue, disiarkan langsung.

    Salah satu serangan paling mematikan yang terjadi di Nigeria dalam beberapa tahun terakhir terjadi di Benue pada 21 Februari 2016, ketika lebih dari 500 penduduk desa dibantai dan lebih dari 7.000 orang mengungsi dari 10 desa.

    Sebagai reaksi terhadap pembantaian terbaru minggu ini, wakil gubernur Benue, Benson Abuonu, mengatakan negara itu "dikepung."

    "Kami telah diserang dari segala penjuru, dan ini tidak bisa diterima," katanya. "Apa yang terjadi ... adalah serangan terhitung, terencana dan dieksekusi dengan baik."

    Baca juga: Seorang Mahasiswi Nigeria Ditangkap Gara-Gara Berpindah Agama

    “Mereka pasti telah mengambil waktu mereka; mereka mencapai target mereka dan mereka mendapatkan apa yang ingin mereka lakukan. ”


    SIAPAKAH MILITAN FULANI?

    Pada tahun 2015, Indeks Terorisme Global (Global Terrorism Index) menggambarkan militan Fulani sebagai kelompok teroris paling mematikan keempat di dunia.

    Dua tahun kemudian, Indeks Terorisme Global 2017 menyatakan bahwa pejuang militan Fulani telah melakukan lebih banyak serangan dan bertanggung jawab atas lebih banyak kematian di Nigeria pada tahun 2016 daripada Boko Haram. Pada tahun 2016, laporan menunjukkan bahwa para gembala telah bertanggung jawab atas 60.000 kematian sejak tahun 2001. Pada tahun lalu saja, militan Fulani telah menghancurkan lebih dari 50 desa dan selama empat bulan terakhir telah menewaskan 516 orang Kristen.

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Militan Fulani Merajalela. Gereja Diserang, 19 Orang Jemaat Tewas"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel