Recent Posts

    Kisah John Choi: "Bagaimana Tuhan Selamatkan Saya dari Kamp Penjara Korea Utara"


    Baru-baru ini seseorang mengajukan sebuah pertanyaan kepada saya: “Seperti apa rasanya memiliki kebebasan menjalani kehidupan Kristen secara terbuka?”

    Pertanyaan yang tampaknya mudah ini membawa saya kembali ke pusat penahanan Korea Utara di mana saya hampir meninggal 14 tahun yang lalu. Saya baru berusia lima belas tahun saat itu. Saya ditangkap karena berusaha melarikan diri dari negara itu.


    Meskipun saya bahagia dan bebas sekarang, hidup saya menjadi keras dan gelap. Saya telah mengubur banyak kenangan, tetapi beberapa 'pemicu' pasti membawa memori itu kembali kepada saya.

    Beberapa minggu yang lalu, saya melakukan penelitian tentang gulag Korea Utara — dan tiba-tiba saya menemukan diri saya kembali di pusat penahanan Korea Utara. Malam itu, ketika saya pergi tidur di negara bebas saya, saya tidak bisa memejamkan mata, takut akan apa yang akan saya lihat.

    Tapi aku mendengarnya.

    Saya mendengar tahanan lain berteriak dan menangis.

    Penjara di Korea Utara tidak sunyi, tidak sama sekali.

    Menulis tentang topik ini sulit, tetapi saya ingin Anda tahu bagaimana rasanya.

    Lima puluh orang berdesakan di sel penjara saya. Para penjaga memaksa kami duduk di lantai sepanjang waktu. Kami duduk saling membelakangi. Satu tahanan lain di belakang saya meninggal pada malam hari. Penyebab kematian? Penyiksaan? Kelaparan? Penyakit? Kurangnya perawatan medis? Semua yang disebut di atas.

    Baca juga: Kisah Hea Woo Menjadi Kristen Yang Radikal, "Memimpin Gereja Rahasia Dalam Penjara"


    Dua polisi datang dan menyeretnya keluar seperti menyeret binatang yang mati. Tahanan bukanlah manusia di Korea Utara.

    Ketika saya masih kecil, saya melihat banyak kematian di jalanan. Banyak yang meninggal karena kelaparan dan ditinggalkan di luar. Tetapi pada usia 15 tahun, ketika saya berada di sel penjara Korea Utara, dan tahanan di belakang saya meninggal, itu adalah pengalaman baru yang mengejutkan.

    Saya diliputi rasa takut. Takut akan kematian. Rasa takut diseret seperti tahanan lainnya.

    Ada ratusan tahanan seperti saya di pusat penahanan intelijen ini. Itu berarti bahwa semua tahanan –seperti saya – ditangkap di Tiongkok atau dalam perjalanan menuju Tiongkok. Para penjaga perlu menginterogasi kami sehingga hukuman kami bisa ditentukan.

    Bahkan sebelum penangkapan saya, saya telah melihat banyak tragedi.

    Baca juga: 5 Fakta Memilukan Tentang Kamp Penjara Korea Utara


    Pernah saya dipaksa menyaksikan eksekusi publik. Setelah tentara selesai, saya berlari untuk memungut peluru-peluru kosong. Kemudian, saya merasa bersalah pada diri saya sendiri.

    Mengapa saya membagikan semua ini? Karena Anda perlu tahu dari mana saya berasal untuk memahami betapa saya menghargai kebebasan.

    Saya dibebaskan dari penjara setelah saya hampir mati karena penyiksaan. Itu adalah keajaiban. Tuhan menggunakan penjaga untuk membebaskan saya. Akhirnya, saya melarikan diri kedua kalinya ke China dan kali ini — terlepas dari banyak rintangan dan bahaya — saya mencapai Korea Selatan dengan selamat. Sekarang saya tinggal di Inggris, dan saya bisa belajar dan bekerja dalam masyarakat demokratis yang bebas.

    Di Korea Utara, kebebasan adalah sebuah konsep, sebuah ide. Di sini kebebasan adalah kehidupan sehari-hari saya. Saya bisa berjalan ke gereja tanpa ditahan. Saya bisa membaca Alkitab dan tidak takut mata-mata. Saya bisa berdoa, bernyanyi dan beribadah, mengetahui bahwa Tuhan dan orang lain dapat mendengarkan saya. Saya tidak perlu takut.

    Sebuah Penjara di perbatasan Korea Utara di Dandong

    Baca juga: Lebih Dari 75% Orang Kristen Korea Utara Mati Dalam Penganiayaan


    Tetapi ini lebih dari sebuah kebebasan. Saya memiliki kemerdekaan untuk mengekspresikan diri dengan cara apa pun yang saya inginkan.

    Dan apa yang harus dikatakan tentang kebebasan kesempatan? Di Korea Utara, negara memutuskan segalanya untuk Anda. Tetapi di sini kita memiliki kemungkinan untuk menemukan dan menciptakan peluang.

    Dari prinsip-prinsip ini menimbulkan buah kebebasan: konstitusi demokratis, lalulintas ekonomi bebas, kegiatan politik dan sosial.

    Saya harap Anda memahami dari kisah saya betapa hebatnya karunia kebebasan dan demokrasi yang Anda terima. Saya menghargai karunia itu lebih dari kehidupan itu sendiri. Tuhan menyelamatkan saya dari Korea Utara dan memberi saya karunia itu. Saya tidak akan menyimpannya untuk diri saya sendiri.

    ~ John Choi.
    *Foto hanya ilustrasi untuk alasan keamanan.

    (Sumber: Open Doors)

    1 Komentar untuk "Kisah John Choi: "Bagaimana Tuhan Selamatkan Saya dari Kamp Penjara Korea Utara""

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel