Recent Posts

    "Dari Persekutor Menjadi Pengikut Kristus". Kisah Mantan Muslim Bertemu Yesus selama Ramadhan


    Dan apabila kamu berseru dan datang untuk berdoa kepada-Ku, maka Aku akan mendengarkan kamu; apabila kamu mencari Aku, kamu akan menemukan Aku; apabila kamu menanyakan Aku dengan segenap hati (Yeremia 29:12-13)

    Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, baginya pintu dibukakan. (Matius 7:7)


    Firman Allah dalam Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru menunjukkan kepada kita bahwa Allah kita ingin melihat semua ciptaan-Nya mengenal dan percaya kepada-Nya melalui Yesus Kristus. Dan ketika kita mencari Dia dan Kerajaan-Nya, kita akan menemukan Dia. Sementara di bulan suci Ramadhan yang sering merupakan bulan tekanan yang meningkat bagi orang Kristen yang imannya lebih menonjol dari biasanya selama waktu ini, Tuhan terus bekerja di dalam hati orang-orang dan membawanya kepada-Nya. Selama Ramadhan, banyak umat Islam akan dengan sungguh-sungguh mencari Tuhan melalui ibadah dan puasa serta memberikan sedekah.

    Di Asia Tengah, orang-orang Kristen, terutama mantan Muslim, hidup di bawah persekusi yang meningkat dari berbagai pihak, dari kediktatoran hingga budaya sekitarnya yang umumnya didominasi oleh Islam. Dalam banyak konteks ini, menjadi pengikut Yesus sangat sulit. Tetapi kita tahu bahwa Tuhan tidak dapat dihambat oleh para diktator atau budaya - Yesus memiliki kekuatan untuk masuk ke dalam konteks apa pun dan mengubah hati dan kehidupan.

    Baca juga: Kisah Reena: Dibully Teman-Temannya, Disekap Ekstremis, Disentuh oleh Tuhan

    DARI PERSEKUTOR MENJADI PENGIKUT KRISTUS

    Beberapa tahun yang lalu, orang-orang Kristen, terutama yang berasal dari latar belakang Muslim, adalah target No. 1 bagi Abdul (bukan nama sebenarnya), seorang Muslim yang taat di Kazakhstan. Dia menganggap mereka "pengkhianat dari iman yang sebenarnya."

    "...pengkhianat yang saya maksudkan adalah orang Kristen dengan latar belakang Muslim," katanya.


    Abdul tidak memiliki masalah dalam menentang dan menganiaya orang Kristen. Dia seperti banyak orang Muslim yang berpuasa selama Ramadhan yang dengan sengaja menentang orang Kristen, menghujam mereka dengan pertanyaan-pertanyaan tentang iman mereka dengan tujuan membuat mereka tersandung dan bahkan membuat mereka menyangsikan iman mereka.

    Tahun lalu selama Ramadhan, Abdul melangkah lebih jauh untuk mengekspresikan pengabdiannya kepada Islam. Dia memutuskan untuk berkunjung ke gereja Baptis lokal di daerah itu dengan tujuan semata-mata untuk mengganggu "pengkhianat iman yang sesungguhnya."

    “Saya pergi ke kebaktian gereja selama Ramadhan karena saya menganggap diri saya seorang Muslim yang taat,” katanya. "Saya [ingin] membuktikan iman saya kepada Allah."

    Abdul berjalan melewati pintu gereja, duduk dan mulai membuat rencananya. Tetapi ketika kebaktian gereja dimulai dan pendeta mulai berkhotbah, Abdul tidak dapat memaksakan dirinya untuk melakukan apa yang dia rencanakan di sana. Dia tidak bisa membuat dirinya berdiri dan menyebabkan keributan. Khotbah pendeta yang dia dengar terlalu banyak menyentuhnya.

    "Untuk pertama kalinya saya mendengar tentang Tuhan yang mengasihi saya," katanya. "Saya tidak pernah tahu Tuhan Yang Mahakuasa mengasihi saya meskipun saya tidak sempurna."

    Baca juga: Seorang Mahasiswi Nigeria Ditangkap Gara-Gara Berpindah Agama


    Kebenaran yang mengejutkan dan menyembuhkan dari Allah yang mencintai ciptaan-Nya tanpa syarat mulai menghapuskan rasa bersalahnya seumur hidup.

    “Pemikiran seperti itu [dicintai meskipun saya tidak sempurna] tidak pernah masuk ke dalam pikiran saya sebelumnya. Saya selalu merasa bersalah. Saya merasa bahwa saya harus mendapatkan perhatian-Nya.”

    Kata-kata yang didengar Abdul hari itu berfokus pada cinta kasih, belas kasihan, dan pengampunan, yang menggapai hati para persekutor (penganiaya). Dan kemudian terjadi sesuatu yang tidak pernah dia duga: air mata, doa kepada Yesus, pertobatan dan sukacita. Duduk di gereja itu, di gereja Baptis, orang yang mengabdikan hidupnya untuk menganiaya orang Kristen berubah menjadi pengikut Kristus. Kisah Abdul tidak berbeda dengan mantan penganiaya orang Kristen lainnya yang 2.000 tahun yang lalu menulis kata-kata yang kita baca dan pegang hari ini:

    "Aku telah disalibkan dengan Kristus; namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku."

    Abdul mengatakan: “Saya tidak pernah ingin kembali lagi kepada iman Muslim.”

    KRISTUS YANG MENYEMBUHKAN

    Seperti Abdul, Fatimah juga seorang Muslim yang taat dari Asia Tengah hingga Ramadan tahun lalu. Di Chechnya yang berpenduduk mayoritas Muslim tempat ia tinggal, persekusi terhadap orang Kristen terus meningkat.


    Setiap malam selama lebih dari lima tahun, Fatimah telah berdoa memohon pertolongan dan penyembuhan. Ketakutan dan kecemasan telah mengambil alih, yang telah menyebabkan mimpi buruk terus-menerus dan malam tanpa tidur.

    “Ibadah Muslim tidak menolong saya,” kata Fatimah.

    Mengetahui bagaimana dia menderita, salah satu temannya, Indira, datang menemui Fatimah selama Ramadhan tahun lalu. Indira memberi tahu temannya tentang Yesus yang dia temukan. Kemudian dia mengundang Fatimah untuk datang ke persekutuan Kristen - sebuah kelompok rumah rahasia.

    “Selama beberapa minggu, saya menolak untuk pergi,” kenang Fatimah. “Saya menganggap diri saya Muslim dan takut bahwa itu akan menjadi pengkhianatan terhadap Islam untuk bertemu orang Kristen, terutama selama bulan suci Ramadhan.

    “Tapi saya tidak bisa lagi menangani kondisi [emosional] saya dan memutuskan untuk pergi. Semua yang saya dengar dalam pertemuan itu menyentuh hati saya, tetapi saya menolak untuk menerima Yesus, karena saya tidak ingin bersalah karena telah meninggalkan Islam. Setelah dua minggu, saya mengerti bahwa iman [Muslim] saya tidak dapat menolong saya. Saya tahu saya perlu melakukan sesuatu atau iblis akan membunuh saya. Saya pergi lagi ke kelompok rumah dan mengundang Yesus ke dalam hati saya dan meminta Dia untuk menyembuhkan saya dan kehidupan saya.”

    Pengalaman itu, sungguh mengejutkan, katanya.

    “Saya pikir saya merasa bersalah karena mengkhianati Islam,” dia menjelaskan, “tetapi tidak ada rasa bersalah. Ketika saya pulang, saya merasakan kedamaian dan sukacita. Malam itu, saya tidur sangat nyenyak — tidak ada mimpi buruk, tidak ada ketakutan dan tidak ada pikiran buruk."

    “Dan saya tidak bisa berhenti berpikir: Bagaimana jika teman saya Indira tidak mengunjungi saya pada Ramadhan ketika saya berada dalam kondisi kritis?” Sekarang saya berdoa agar orang tua saya menerima Yesus. Saya tahu bahwa adalah mungkin bagi Dia untuk menyentuh hati mereka meskipun mereka adalah Muslim.”

    DALAM NAMA YESUS

    Di daerah lain di Asia Tengah di Turkmenistan, Hadijah (bukan nama sebenanya) juga berterima kasih untuk teman yang peduli. Dia adalah seorang ahli perawatan kesehatan darurat di desanya. Suaminya, seorang Muslim yang taat, memaksa Hadijah untuk berdoa dan berpuasa selama Ramadhan. Dalam pikirannya, ia akan mendapat lebih banyak kebaikan di mata Allah jika ia dapat mengajar istrinya bagaimana menjadi seorang "Muslim yang baik."

    Baca juga: Tidak Ada yang Tahu Tentang Imannya yang Misterius, Bahkan suaminya Sendiri


    Mengetahui bahwa suami Hadijah menindasnya, teman Kristen Hadijah datang mengunjunginya selama Ramadan tahun lalu dan akhirnya membagikan imannya dan Injil kepada temannya yang sedang sakit. Hadijah belajar dari temannya bahwa dia dapat berdoa kapan saja dalam nama Yesus dan bahwa Tuhan akan mendengarnya dan menjawab.

    “Itu adalah wahyu yang luar biasa,” kata Hadijah, “bahwa Tuhan dan Pencipta yang Agung dapat berbicara kepada saya! Itu sangat menyentuh saya.”

    Tapi apa selanjutnya? Hadijah masih tinggal dengan seorang suami yang memaksanya untuk berpartisipasi dalam ritual Muslim.

    Hadijah tahu bahwa membuat pengakuan publik adalah keputusan yang fatal. “Suami saya akan membunuh saya jika saya murtad,” katanya.

    Ketika waktu sholat berikutnya tiba, Hadijah menyebarkan tikar dan berlutut sendirian di ruangan untuk mengucapkan doanya. Tetapi dia merasa dia tidak bisa berdoa seperti yang dia lakukan sebelumnya. Sebagai gantinya, Hadijah mengambil Injil (Perjanjian Baru dalam bahasa Turkmen) dan mulai membaca Kitab Suci.

    Tiba-tiba, suaminya masuk. Hadijah hanya bisa menyembunyikan buku itu dengan gaun panjangnya. Hadijah berpura-pura mengucapkan doa-doa Muslim, tetapi ketika suaminya keluar, dia pun berdoa dalam nama Yesus.


    “Sekarang saya berdoa dalam nama Yesus setiap hari,” katanya dengan tenang namun penuh sukacita. “Sekarang saya suka berdoa begitu banyak dan melakukannya kapan saja dan di mana saja. Itu menyembuhkan hati saya dan mengisiku dengan kasih kepada orang lain.”

    Baca juga: Kisah Hea Woo Menjadi Kristen Yang Radikal, "Memimpin Gereja Rahasia Dalam Penjara"

    (Sumber: Open Doors)

    2 Komentar untuk ""Dari Persekutor Menjadi Pengikut Kristus". Kisah Mantan Muslim Bertemu Yesus selama Ramadhan"

    1. Yesus,memilih orang yg dikasihinya unt mengikutinya dan selamat

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel