Recent Posts

    Misionaris yang Disiksa oleh ISIS di Penjara, Membawa 40 Jiwa Kepada Kristus | Petr Jasek


    Dituduh menjadi mata-mata, misionaris Ceko, Petr Jasek, menjalani hukuman penjara 14 bulan di Sudan di mana dia disiksa oleh sesama teman satu selnya. Namun, Yesus secara ajaib menanamkan kedamaian selama kurungannya. Bahkan, ia menjadi saksi yang berani, memenangkan banyak orang kepada Kristus.

    Sebagai direktur regional Afrika untuk Voice of the Martyrs (VOM), Jasek pergi ke Sudan untuk mendokumentasikan penganiayaan terhadap orang-orang Kristen, yang terjadi di Pegunungan Nubah dalam bentrokan antara pemerintah dan pemberontak.

    Baca juga: 10 Orang Tewas Dalam Serangan di Sebuah Sekolah Kristen Sudan Selatan


    Dia ditahan oleh polisi Sudan di Bandara Khartoum pada bulan Desember 2015. Staf imigrasi menemukan paspor ganda yang dibawa Jasek untuk tujuan keamanan, yang menyebabkan ia ditangkap dan ditahan dengan segera.

    Dalam wawancaranya oleh Todd Nettleton dari VOM, Jasek menceritakan tentang pengalamannya selama ia dipenjara di Sudan.

    Wawancara Jasek oleh Todd Nettleton dari VOM
    "Saya tiba di sel itu sekitar pukul 01.30 pagi," katanya kepada VOM. Dia menemukan sel itu penuh sesak, dengan orang-orang menutupi lantai. "Mereka harus memeras sedikit sehingga mereka akan membuat beberapa ruangan kecil untuk saya berbaring di lantai."

    Kondisinya sangat memprihatinkan. "Aku tidak punya selimut ... hanya dua kaos tambahan dan satu celana ekstra dan sikat gigi, pasta gigi, dan sabun; itu saja."


    Baca juga: Kesaksian Mariam Ibrahim yang Lolos dari Hukuman Mati oleh Pemerintah Sudan, Dituduh Berzinah hingga Melahirkan Anak Di Penjara

    Penjaga menolaknya memberikan selimut atau kasur, karena dia berasal dari Republik Ceko dan mereka mengatakan kepadanya bahwa mereka pikir dia harus terbiasa dengan cuaca dingin.

    Pukul 5:30 pagi dia dibangunkan oleh seruan azan Islami untuk berdoa. Keenam teman selnya mulai berdoa dengan sungguh-sungguh. "Mereka menunjukkan saya tempat di belakang mereka di mana saya seharusnya berdiri ketika mereka sedang berdoa. Peraturannya adalah bahwa saya sebagai seorang Kristen, saya harus tinggal di belakang mereka sehingga mereka tidak akan melihat saya ketika mereka sedang berdoa."

    Selesai sholat, mereka memperkenalkan diri mereka sebagai DAESH, akronim bahasa Arab untuk ISIS. Semua teman satu selnya adalah pejuang ISIS!

    "Dua hari kemudian mereka mulai secara terbuka menyiksa saya dan memukuli saya ... Saya dipukul dengan tinju ke wajah saya berkali-kali. Mereka memanggil saya ‘babi kotor’ atau ‘tikus kotor.’"

    Salah satu pejuang ISIS meneriakkan perintah: "babi kotor, datang ke sini."

    “Saya memutuskan pada awalnya saya tidak akan menanggapi nama-nama kasar ini dan ketika saya tidak menjawab, saya dipukul dengan tongkat kayu yang mereka lepaskan dari penyapu yang ada di sana yang untuk membersihkan lantai.”

    Jasek dipukul di kepala, bahu dan jari atau mereka menendang perutnya dan punggung dengan sepatu bot mereka. "Pada waktu itu saya benar-benar memikirkan tentang Tuhan Yesus apa yang harus Dia lalui ketika Dia ditangkap dan mereka juga memukuli Dia dengan tongkat kayu dan mengejek Dia, menampar-Nya."


    Baca juga: Kisah John Choi: "Bagaimana Tuhan Selamatkan Saya dari Kamp Penjara Korea Utara"

    "Saya menjadi seperti budak mereka," katanya kepada VOM. “Saya dipaksa untuk mencuci pakaian mereka, mencuci semua piring, membersihkan toilet dengan tangan kosong. Mereka hanya mengolok-olok saya. Saya tidak melawan.”

    “Saya bisa melihat dengan jelas Tuhan Yesus dan bagaimana Ia menderita bagi kita.”

    Kemudian Yesus menanamkan sesuatu yang luar biasa dan tidak terduga kepadanya. “Saya menerima kedamaian yang luar biasa pada waktu itu dan secara mengejutkan, ketika saya diserang secara fisik, saya mengalami kedamaian terbesar di dalam masa penjara, selama 14,5 bulan."

    "Saya bahkan dapat berdoa selama pemukulan ini untuk anggota keluarga saya, saya dapat berdoa untuk sesama tahanan lain, saya memiliki kedamaian dari Tuhan pada saat ini dari serangan fisik di tubuhku."

    Ketika Jasek mulai meninggikan dan memuliakan nama Tuhan selama pemukulannya, ini membuat mereka semakin marah. "Mereka memutuskan untuk menyiksa saya bahkan dengan cara yang jauh lebih buruk."

    "Akhirnya, mereka memutuskan untuk melakukan waterboarding kepada saya. Ini adalah cara penyiksaan di mana seseorang berbaring telentang dan mereka menutup mulutnya dan menuangkan air, yang memberi Anda perasaan bahwa Anda semakin tenggelam."

    Baca juga: "Saya Muak Dengan Pembunuhan" – Syekh Pelatih Jihad ISIS Minta Alkitab dan Berbalik Pada Yesus


    Para penjaga Sudan tidak melakukan intervensi untuk menghentikan penyiksaan Jasek, karena mereka diintimidasi oleh para pejuang ISIS. "Itu adalah pemikiran bahwa jika para jihadis ini dibebaskan, mereka akan membalas dendam pada para penjaga itu."

    Jasek tidak memiliki akses ke Alkitab selama penahanannya, jadi dia bermeditasi pada Kitab Suci yang dihafalkannya waktu muda.

    “Saya benar-benar meminta kepada Tuhan untuk menjaga pikiran saya tetap sehat dan bahwa saya tidak akan kehilangan pikiran saya melalui situasi ini,” kata Jasek. “Roh Kudus terus mengingatkan saya beberapa ayat yang saya hafal. Ini sudah cukup bagi saya, memberi saya kekuatan yang cukup setiap hari untuk berdoa,” katanya kepada VOM.

    Dia juga memikirkan pengajaran Yesus tentang mengasihi musuh. Dia kaget ketika mendengar para penyiksanya menangis larut malam ketika mereka tidak bisa tidur.

    “Mereka menangis. Mereka juga kehilangan anggota keluarga mereka. Mereka juga menangis kepada Tuhan untuk meminta bantuan,” dia menceritakan. “Itu memungkinkan saya untuk dengan mudah terus berdoa untuk mereka. Saya berdoa untuk sesama tahanan, para interogator, untuk para penjaga, untuk jaksa dan hakim, agar Tuhan akan menyatakan diriNya sebagai Tuhan dan Juruselamat.”

    Baca juga: Kenapa Jutaan Muslim Memenuhi Jalan Untuk Mendengar Tentang Yesus, Tepat Di Jantung Radikal Islam


    Hebatnya, salah satu penjaga melakukan intervensi untuk mencegah waterboarding. Jasek mengatakan dia merasa Tuhan menggunakan penjaga untuk memindahkannya keluar dari sel.

    "Kemudian saya memberi tahu penjaga bahwa dia telah menyelamatkan hidup saya dan kami menjadi teman dekat," kata Jasek. “Saya memberikan alamat email saya dan saya mulai berbagi Injil dengannya. Dia sangat bersemangat. Saya mengatakan kepadanya bahwa jika dia pergi ke Eropa, dia bisa tinggal di rumah saya dan kami akan menjaganya.”

    Kemudian Jasek dipindahkan ke penjara lain di mana kondisinya lebih buruk.

    “Kami dipadatkan di ruangan kecil - 15 x 18 feet. Kadang-kadang ada 40 orang dari kita. Itulah situasinya dan saya bisa membawa 40 pengungsi Eritrea kepada Kristus,” katanya. “Itu seperti wahyu baru bagi saya. Saya mulai berani dan secara terbuka membagikan Injil kepada sesama tahanan lainnya. Kemudian, itu menyebabkan mereka menempatkan saya di sel isolasi lagi.”

    Tak lama setelah ditempatkan di sel isolasi, petugas konsuler Ceko membawakannya sebuah Alkitab.

    “Saya tidak harus melakukan hal lain selain membaca Alkitab sepanjang hari. Saya tidak dapat membaca Alkitab sepanjang hari karena saya hanya bisa membaca ketika ada cukup cahaya, sekitar pukul 8 pagi sampai jam 4.30 sore. Saya harus berdiri membaca di jeruji agar saya bisa memiliki cukup cahaya. Saya sangat haus akan Alkitab. Saya membaca dari Kejadian sampai Wahyu dalam waktu tiga minggu.”

    Jasek mencatat bahwa ia memperoleh “pemahaman baru yang mendalam tentang Kitab Suci.”

    Dia akhirnya dikeluarkan dari kurungan isolasi dan pindah ke penjara yang lebih besar yang dapat menampung sekitar 10.000 orang.


    Baca juga: Kisah Mantan Pemimpin Ku Klux Klan yang Diubahkan Tuhan | Joe Bednarsky Jr.

    "Saya berpindah dari satu sel ke sel lain di mana ada sekitar 100 orang dalam satu sel," jelasnya. “Kami terhimpit. Ada 75 tempat tidur. Hanya 75 yang bisa memiliki tempat tidur dan 25 harus tidur di lantai.”

    Hebatnya, penjaga di penjara baru mengizinkan dia dan dua pendeta Sudan yang dipenjara untuk mengadakan kebaktian.

    “Hari pertama saya datang ke kapel untuk menghabiskan waktu dalam pembacaan Alkitab bersama Tuhan. Mereka meminta saya untuk berkhotbah. Saya akan berkhotbah seminggu sekali, kadang dua kali seminggu,” kata Jasek. “Tentu saja, mereka mengawasi kami dan mereka melaporkan apa yang kami ajarkan. Ada dua pendeta lain dari Sudan dan kami tahu tidak ada hal buruk yang bisa terjadi pada kami.”

    Berkhotbah di penjara memungkinkan Jasek dan pendeta lain untuk bersaksi kepada “orang-orang yang putus asa.”

    “Mereka adalah penjahat sejati - pembunuh, pemerkosa, pencuri, pengedar narkoba. Ini adalah saat yang sangat indah,” kata Jasek. “Mereka menanggapi ajaran kami. Kami hanya mengajarkan Injil. Sungguh luar biasa melihat kehidupan yang berubah dari mereka yang mengabdikan hidup mereka kepada Kristus.”

    Pada Februari 2017, ia diberikan grasi oleh Presiden Sudan Umar al-Bashir, yang kemudian memerintahkan pembebasannya segera. Dia kembali ke Republik Ceko pada 26 Februari 2017.


    Baca juga: Pendeta Hindu Penantang Tuhan Yesus Menjadi Penginjil | Kosh Dahal

    Selama waktu Jasek diinterogasi oleh para jihadis di penjara, istrinya sedang dalam pembelajaran Alkitab di rumah dan pemimpin mengajak mereka berdoa bagi “situasi di mana Jasek sekarang berada.”

    “Mereka berhenti membaca dan mulai berdoa untuk kehadiran Tuhan atas situasi ini,” kata Jasek. "Ketika saya pulang, saya menyadari bahwa itulah saat ketika saya berlutut di hadapan para Jihadis dan mereka memukuli saya. Tapi saya mengalami kedamaian supernatural."

    “Saya datang ke Sudan untuk empat hari. Tapi saya ada di sana selama 445 hari,” kenang Jasek. “Ketika Anda memikirkan tentang semua kesulitan dan melihat apa yang Tuhan dapat lakukan melalui kita, maka apa lagi yang bisa kita katakan selain cara Tuhan jauh lebih baik daripada cara kita.”

    “Kita tahu dari kata-kata rasul Paulus bahwa setiap orang yang ingin hidup saleh dalam Kristus Yesus akan dianiaya. Saya merasa seperti saya menerima hidup saya kembali. Saya pertama kali terancam akan dihukum mati. Lalu, penjara seumur hidup. Lalu, hidupku dikembalikan kepada saya. Saya bekata kepada Tuhan, 'Hidupku bukan milikku lagi. Itu milik Tuhan.'”

    Baca juga: Militan ISIS yang Diutus Memata-matai Gereja Jadi Pengikut Yesus: 'Aku Benci Mereka Tapi Mereka Menunjukkanku Cinta Kasih'

    (Sumber: Godreports)

    6 Komentar untuk "Misionaris yang Disiksa oleh ISIS di Penjara, Membawa 40 Jiwa Kepada Kristus | Petr Jasek"

    1. Kita pernah tau kapan Tuhan akan bekerja dalam setiap detik kehidupan kita. Kita hanya harus yakin dan percaya bahwa DIA akan bekerja melindungi siapa yang meminta pertolonganNYA
      Tuhan memberkati siapa yang percaya bahwa PERTOLONGAN KITA DATANG DARI TUHAN YANG MENJADIKAN LANGIT DAN BUMI(Mzm 121:2)

      BalasHapus
    2. Edit;:"Kita tak pernah tau.
      ..dst dst. Tks.

      BalasHapus
    3. Yang menyiksamu isis bukan islam

      BalasHapus
      Balasan
      1. Isis(islamic state of irak and siria)

        Hapus
      2. Jng bodoh jng ingkari... isis begitu krna taat ayat quran

        Hapus
    4. Tuhan tak pernah menutup mata bagi yang percaya kepada-Nya..

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel