Recent Posts

    Menghadapi Penganiayaan: Mantan Tentara Anak Menemukan Sebuah Rumah yang Aman dan Kehidupan Baru


    Juan Manuel baru berusia 10 tahun ketika dia dan 49 anak lainnya direkrut oleh kelompok bersenjata ilegal di Kolombia.

    Pemberontak menawarkan Juan uang dan makanan sebagai imbalan atas bergabungnya Juan dengan kelompok gerilyawan. Namun dia menemukan bahwa semuanya itu hanya janji kosong; dia mengalami kelaparan dan hanya dibayar $10 per bulan.


    Juan menjadi sasaran pelatihan keras, penghinaan dan hukuman brutal. Meskipun dia menyesal telah bergabung dengan gerilyawan dan bermimpi untuk bisa bebas lagi, dia tahu dia tidak bisa melarikan diri.

    Baca juga: Kisah Hea Woo Menjadi Kristen Yang Radikal, "Memimpin Gereja Rahasia Dalam Penjara"

    Jika dia melakukannya, dia akan dianggap sebagai pengkhianat dan dibunuh.

    Suatu pagi, Juan dan sekelompok teman-temannya pura-pura sakit karena mereka kelelahan dan ingin istirahat dari pelatihan. Beberapa hari kemudian, para komandan secara ajaib membiarkan mereka pergi karena "penyakit" mereka!

    Baca juga: "Dari Persekutor Menjadi Pengikut Kristus". Kisah Mantan Muslim Bertemu Yesus selama Ramadhan

    Keluarga Juan adalah orang percaya dan dengan cepat mengatur agar dia melarikan diri dari daerah mereka dan tinggal di rumah anak-anak Open Doors. Lebih dari 50 anak dan remaja dari keluarga Kristen tinggal di rumah persembunyian dan menerima pendidikan. Semua memiliki kisah yang memilukan dari perekrutan paksa, pelecehan seksual, kehilangan atau ancaman terhadap hidup mereka.

    KUNJUNGAN RUMAH – DAN SEBUAH TITIK BALIK


    Juan baru berusia 11 tahun, dan sangat menyakitkan baginya untuk hidup terpisah dari keluarganya. Dia berjuang untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan di rumah anak-anak, terlepas dari upaya kepedulian guru dan pengasuh. Dan dia tidak bisa berbicara tentang hal-hal yang dia alami selama bersama dengan para gerilyawan.

    Baca juga: 10 Orang Tewas Dalam Serangan di Sebuah Sekolah Kristen Sudan Selatan

    Di kampung halamannya, keluarga Juan mengalami kemiskinan ekstrem dan penganiayaan karena keyakinan mereka. Mereka tidak bisa membawa Juan pulang. Setelah lima tahun tanpa melihat keluarganya, Open Doors menyediakan uang untuk mengirim Juan pulang untuk liburan.

    Juan terkejut melihat keluarganya hidup dalam situasi yang sulit ... namun itu merupakan titik balik baginya. Dia tiba-tiba mulai berbicara kepada keluarganya tentang Firman Tuhan dan untuk pertama kalinya, dia menceritakan tentang perubahan yang telah Tuhan lakukan di dalam hatinya selama lima tahun di rumah anak-anak.

    JUAN YANG BERBEDA

    Juan kembali ke rumah anak-anak dan mulai menunjukkan perubahan. Hasil akademis dan tingkah lakunya meningkat secara dramatis, dan anak-anak lain menghangatkan dirinya, dengan memanggilnya dengan panggilan kesayangan "Juanma" (sebutan untuk Juan Manuel).

    Baca juga: Ditolak Oleh Saudara Sendiri, Orang-orang Rohingya yang Percaya Yesus Ini Lari ke India

    "Kita dapat melihat banyak perubahan dalam Juan," kata seorang guru di rumah anak-anak. "Sekarang dia sadar akan kenyataan di luar rumah anak-anak, dia bersyukur bisa tinggal di sini dan atas teman-temannya, orang-orang yang merawatnya dan pendidikan yang dia terima. Dia sangat bersukacita!"

    Akhir tahun ini, Juan akan meninggalkan rumah anak-anak untuk bekerja dengan ayahnya. Sementara itu, dia sibuk berlatih gitar sehingga dia akan dapat bergabung dengan band ibadah di gereja yang akan dia hadiri ketika dia kembali ke rumah.


    "Juan Manuel bukan bocah yang sama yang memasuki rumah hampir enam tahun lalu," kata salah seorang guru Juan. "Ketika kita mempertimbangkan perjalanan yang telah dia alami selama bertahun-tahun ini ... dengan semua kesedihan dan kegembiraan ... kita dapat melihat bahwa Juan sekarang adalah orang yang benar-benar baru."

    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk "Menghadapi Penganiayaan: Mantan Tentara Anak Menemukan Sebuah Rumah yang Aman dan Kehidupan Baru"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel