Recent Posts

    "Lebih Baik Aku Mati, Daripada Meninggalkan Yesus" - Chandan Devi yang Menjadi Janda Karena Kristus


    Chandan Devi berbaring di lantai, bahunya memar karena pukulan yang baru saja diterimanya. Hal terakhir yang dia ingat tentang hari yang mengerikan di desanya di India adalah dentuman keras dari pintu yang menutup di belakangnya.

    Chandan (35 tahun), menyeka air matanya dengan ujung sari. Dia adalah seorang anak Tuhan, ibu dari empat anak, yang sekarang telah menjadi seorang janda karena Kristus.

    Dia pun menceritakan kisah kematian suaminya, Aadarsh (40 tahun), yang merupakan seorang pendeta di desa mereka.


    Sebuah kelompok dengan jumlah 30 orang memaksa masuk ke rumah Aadarsh ​​dan Chandan. Pada saat itu anak-anaknya tidak di rumah.

    “Mereka berteriak bahwa mereka akan membunuhnya. Saya memohon mereka untuk mengakhiri hidup saya juga. Ketika mereka menyeretnya ke luar rumah, aku memeluknya. Mereka memukul saya dengan keras di bahu saya dan saya jatuh ke lantai. Pintu ditutup, dan mereka menghilang ke hutan."

    Penduduk desa membantu Chandan mencari suaminya dan beberapa jam kemudian mereka menemukan tubuhnya yang sudah tidak bernyawa di semak-semak. Karena lokasi desa yang terpencil dan hutan begitu lebat, polisi tidak dapat membantu, dan penduduk desa terlalu takut untuk campur tangan selama penyerangan. Pemakaman dipimpin oleh istri seorang pendeta yang telah membawa Aadarsh kepada Kristus dan merupakan ayah rohani baginya. Tidak ada pria Kristen yang bisa datang karena risiko tinggi.

    Suaminya, Aadarsh, adalah seorang pendeta yang setia yang membawa 25-30 orang dari suku tertentu kepada Kristus. Semuanya sebelumnya adalah penganut animisme. Chandan menggambarkannya sebagai orang yang penuh doa yang secara khusus memiliki hati untuk para remaja dan pemuda. "Dia mendorong mereka untuk tidak bergabung dengan Maois tetapi menyelesaikan studi mereka untuk mencapai sesuatu dalam hidup."

    Orang-orang Naxal sangat kesal dengan kegiatannya, dan kini mereka telah membunuhnya.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Serang Kebaktian Gereja, Satu Orang Pingsan, Istri Pendeta Menyembunyikan Suaminya


    Khawatir akan kehidupannya dan juga keluarganya, Chandan meninggalkan desa hanya dengan pakaian-pakaian di punggungnya, meninggalkan semuanya di belakang.

    Alasan Kelompok Naxal Menarget Umat Kristen

    Pesan Aardarsh dan hatinya untuk pemuda adalah dua alasan militan Naxal membunuhnya. Ketika kelompok paramiliter ini mencoba merekrut tentara muda ke dalam pasukan mereka, orang-orang Kristen seperti Aadarsh ​​menentang mereka. Dalam 10 tahun terakhir, Kelompok Naxal telah menyerang, memukul, menculik, memperkosa, dan membunuh ribuan orang Kristen di India (#11 pada World Watch List 2018).

    Kaum Naxal adalah kelompok Maois yang memperjuangkan hak-hak kelompok suku dan sering memandang orang Kristen sebagai pengkhianat atas penyebab informasi tentang mereka diketahui polisi karena orang-orang Kristen tidak berbohong kepada polisi ketika mereka ditanyai. Maois telah menegaskan kendali atas lahan luas di India tengah dan timur dan aktif di lebih dari sepertiga dari sekitar 600 kabupaten di India, berjuang untuk pemerintahan komunis.

    Pemberontak ini mengatakan mereka memperjuangkan hak-hak suku pribumi dan kaum miskin pedesaan yang mereka katakan telah diabaikan oleh pemerintah selama beberapa dekade. Para militan mengklaim mewakili keprihatinan lokal atas kepemilikan tanah dan distribusi sumber daya yang adil. Di daerah-daerah terpencil, para pemberontak adalah kekuatan yang harus diperhitungkan, terutama di India bagian timur dan tengah di mana pasukan keamanan on-the-ground sangat tipis.

    Baca juga: Empat Orang Petobat Baru Dengan Berani Dibaptis di Depan Umum


    Dan kadang-kadang ekstrimis Hindu menjelek-jelekkan orang Kristen dan mengatakan kepada kelompok Naxal bahwa orang-orang Kristen memaksa para penduduk untuk pindah agama dan merupakan informan rahasia. Ada juga kasus-kasus ekstrimis yang menyusup ke kelompok Naxal, kemudian menargetkan orang-orang Kristen dengan bantuan otoritas lokal, yang telah dilatih oleh RSS, organisasi relawan paramiliter nasionalis Hindu sayap kanan yang secara luas dianggap sebagai organisasi induk dari partai berkuasa India, Partai Bharatiya Janata.

    "Aku lebih baik mati daripada meninggalkan Yesus"

    Kunjungan para sukarelawan yang disponsori dan dilatih oleh Open Doors sungguh menghibur dan menguatkan Chandan, yang telah meninggalkan desanya. “Kami pertama membeli barang belanjaannya dan pakaian,” kata seorang anggota kelompok. “Dia meninggalkan desanya hanya dengan pakaian di punggungnya dan sangat membutuhkan bantuan praktis. Ini menghiburnya. "

    Pertemuan itu intens. Chandan kelihatan masih shock. Namun, ketika dia ditanya, “Apakah kamu mempertimbangkan meninggalkan Yesus?”, Dia menjawab, “Aku lebih baik mati.”

    Para relawan Open Doors mencoba untuk mendorongnya dengan Firman Tuhan. Mereka membaca kata-kata Yesus dalam Yohanes 15:18-20:

    "Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku dari pada kamu. Sekiranya kamu dari dunia, tentulah dunia mengasihi kamu sebagai miliknya. Tetapi karena kamu bukan dari dunia, melainkan Aku telah memilih kamu dari dunia, sebab itulah dunia membenci kamu. Ingatlah apa yang telah Kukatakan kepadamu: Seorang hamba tidaklah lebih tinggi dari pada tuannya. Jikalau mereka telah menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu; jikalau mereka telah menuruti firman-Ku, mereka juga akan menuruti perkataanmu."
    Baca juga: 'Saya Siap Mati Untuk Kristus': Seorang Pendeta Tua Dipukuli Secara Brutal, Diejek oleh Ekstrimis Hindu


    "Dia mendengarkan dengan tenang," kata salah satu anggota kelompok kami. “Ketika kami berdoa untuknya, dia menangis. Dia terhibur oleh kunjungan dan doa kami. Kami tetap berhubungan dengan Chandan melalui telepon dan dia memberi tahu kami bahwa dia masih merasa sangat terganggu. Salah satu anaknya Rebecca, telah menikah, tiga lainnya sedang di sekolah asrama. Dia berada di bawah banyak tekanan.”

    Apakah Saudara rindu mendoakan Chandan? Silakan tuliskan doa Anda untuk Chandan melalui komentar Saudara. Dan jangan lupa bagikan kisah ini, Tuhan memberkati..

    Baca juga: Lebih dari 500 Umat Hindu Terima Yesus Saat Kesembuhan dari Pendeta Yang Dipukuli Dengan Kejam Meyakinkan Para Staf RS Akan Mukjizat Kristus

    (Sumber: Opendoors)

    25 Komentar untuk ""Lebih Baik Aku Mati, Daripada Meninggalkan Yesus" - Chandan Devi yang Menjadi Janda Karena Kristus"

    1. Kiranya kasih dr TUHAN JESUS menyembuhkn luka2 hati2nya...God Bless

      BalasHapus
    2. Semoga Tuhan yesus selalu menyertai dan melindungi chandan. Haleluyah Amin

      BalasHapus
    3. Tuhan Yesus Sertai, dan semoga arwah dri Suami Ibu, di terima di sisi kanan Bapa di Surga, Amin

      BalasHapus
    4. Tuhan Yesus menguatkan dan menjadi penghibur buat ibu. Anak2nya diberkati dan dilindubgi disetuap keluar masuknya kemanapun mereka pergi dan berada. Amin

      BalasHapus
    5. Dalam kasih yang sempurna tidak mengenal ketakutan

      BalasHapus
    6. Tuhan Yesus kiranya memberkati ibu Chandan senantiasa, dan memberi ibu penghiburan yang sejati.

      BalasHapus
    7. terharu..semoga iman ibu ini brtahan sampai Yesus datang untuk kedua kalinya untuknya.

      BalasHapus
    8. Tuhan Yesus senantiasa menguatkan dan menyertai saudara. Amin

      BalasHapus
    9. Kiranya smkin bnyak orang2 sperti ibu ne rela mati demi Kristus..Tuhan Yesus sllu memberkati

      BalasHapus
    10. Semoga chandan dan anak'anaknya selalu ada dalam lindungan Tuhan.

      BalasHapus
    11. Di saat badai melanda... Ingatlah bahawa bapa yg d syurga sentiasa menyertai... Hidup menurut firman Tuhan maka tempatmu adalah syurga sbb dlm yohanes 14:6 mangatakan 'Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tiada seorang pun yang datang kepada bapa kalau tidak melalui Aku. '

      BalasHapus
    12. "Kita tahu sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi mereka yg mengasihi Dia, yaitu bagi mereka yg terpanggil sesuai dengan rencana Allah". Amin!!! Roma 8:28

      BalasHapus
    13. Bukan iri, bukan cemburu, tapi saya ingin memiliki iman seperti ibu chandan, dengan banyak sekali marabahaya ibu chandan tetap setia akan kristus. Tetap percaya tetap kuat, di dalam Yesus tidak ada yang sia-sia.

      BalasHapus
    14. semoga Chandan sentiasa diberikan kekuatan dan sentiasa d rahmati

      BalasHapus
    15. Tuhan Yesus memberkati dan sllu besertamu ibu Chandan, tetap teguh dan taat pada perintah Tuhan dan jauhi semua larangan-Nya
      Yakinlah bahwa dibalik duka cita ada sukacita yg Tuhan Yesus telan siapkan untuk kita
      Tuhan Yesus sungguh memberkatimu bu Chandan

      BalasHapus
    16. Kesaksian yg Sngat menguatkan iman... Bhwa penderitaan, kesengsaraan, penganiayaan, penyiksaan dan bhkan kematian tidk dapt memisahkan kita dari kasih Kristus kini dan slmanya. Amin.

      BalasHapus
    17. Tuhan Yesus memberkati ibu chandan.
      Kasih Tuhan terus menyertai dan memberkati stiap langkah khidupannya.Gbu bu

      BalasHapus
    18. Tuhan Yesus, Engkau Allah kekuatan kami. Yg sanggup menolong dan menguatkan ibu Chandan, biarlah Ia semakin teguh dalam iman dan pengharapan kepada mu Tuhan Yesus,ampuni mereka yang telah melakukan segala yg jahat kepada nya, dan biarlah kiranya pengampunan itu dapat jg dilepaskan oleh ibu Chandan bagi mereka. Karena dengan demikian kami semakin serupa dengan Mu Tuhan dan kami juga boleh menjadi anak-anak Tuhan yang melakukan firman nya.dalam nama Tuhan Yesus saya berdoa. Amin

      BalasHapus
    19. Semga dia selalu dalam lindungan Tuhan Yesus, amin.

      BalasHapus
    20. Tuhan Yesus Menyertai dan melindungi di setiap saat..... Amin

      BalasHapus
    21. Tuhan yesua kiranya engkau mau melindungi ibu chandan dan memberkatinya. Amin

      BalasHapus
    22. Puji Tuhan Yesus ..
      Ibu chandan ,betapa kuatnya imanmu
      ,keteguhan imanmu ibu ,pasti Tuhan Yesus perhitungkan ..
      Segala sesuatu yg ibu chandan rindukan ,Tuhan Yesus kabulkan ..Amin
      Tuhan Yesus memberkati ya ..rm

      BalasHapus
    23. Chandan Devi,yakin dan percayalah bahwa Tuhan Yesus mampu melakukan sgala perkara utk kamu, kamu pasti jadi pemenang. Amin! TYM

      BalasHapus
    24. Hai Ibu sangat besar imanmu, jadilah semuang yang engkau minta Bapa lakukan bagimu di dalam nama Tuhan Yesus. Sudah sepantasnya orang menyebut Anda sekeluarga juga, Pohon Tarbantin Kebenaran, Tanaman Tuhan Untuk Memperlihatkan KeagunganNya. Raja Yesus Kristus memberkati Ibu beserta keluarga tercinta. Amin.

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel