Recent Posts

    Kesaksian Wanita Muslim yang Datang kepada Kristus, Setelah Kehilangan Anak-Anaknya di Tangan ISIS


    Rasa sakit kehilangan akan seseorang yang Anda cintai bisa tak tertahankan. Tapi bayangkan kehilangan anak-anak Anda di tangan ISIS? Itulah pengalaman seorang ibu Muslim dari Suriah. Secara ajaib, ia menemukan Tuhan melalui cobaan penderitaan yang mengerikan ini.

    “Saya meninggalkan putra-putra saya di rumah dan pergi mengunjungi saudara perempuan saya yang tinggal tujuh jam jauhnya. Suaminya baru saja meninggal. Saya pergi untuk menghiburnya. Kelompok ISIS datang ke rumah saya sementara putra-putra saya sedang tidur dan membantai mereka,” kenang Amal. Dia melarikan diri ke Yunani untuk melupakan rasa sakit akibat kehilangan anak-anaknya.


    Akhirnya, dia didekati oleh seorang sukarelawan, Katy, yang mengundangnya ke Gereja. Itu adalah awal dari perjalanan yang mengubah hidupnya kepada Yesus. “Ketika saya mengunjungi gereja pada hari Jumat saya merasa sangat nyaman dan saya tidur malam itu tanpa minum pil tidur. Saya sangat senang. Saya menyukai program ini. Semua yang saya dengar sangat benar. Itu semua ada di dalam Alkitab. Ini adalah hari yang bahagia bagi saya,” kata Amal.

    Tragedi Keluarga Amal

    Pada 2015, suami Amal dibunuh oleh seorang penembak jitu dalam perang sipil Suriah. Seminggu kemudian, saat masih berduka, dia pergi untuk mengunjungi saudara perempuannya.

    “Saya meninggalkan putra-putra saya di rumah dan pergi mengunjungi saudara perempuan saya yang tinggal tujuh jam jauhnya. Suaminya baru saja meninggal. Saya pergi untuk menghiburnya. Kelompok ISIS datang ke rumah saya sementara putra-putra saya sedang tidur dan membantai mereka” dia terisak ketika mengingat tragedi itu.

    Dalam keadaan trauma, Amal ingin melupakan luka dan sakit hatinya yang terjadi di Suriah. Dia menuju ke Turki dan kemudian ke Yunani.

    Sendirian di tanah asing, Amal - yang berarti harapan dalam bahasa Arab - segera kehilangan harapan.

    “Saya tidak punya orang untuk diajak bicara. Saya merasa kepala saya akan meledak. Saya tidak bisa tidur kecuali dengan bantuan obat tidur. Saya tidak terbiasa sendirian. Saya terbiasa bersama anak-anak saya di sekitar saya.”

    Gereja Yunani Menjangkau Keluar untuk Pengungsi

    Sekitar waktu yang sama, para pengungsi lainnya menemukan keluarga yang peduli di Gereja Injili Apostolik di Tesalonika.

    “Kami menjangkau mereka karena kami melihat bahwa kebutuhan datang ke pintu kami, datang ke kota kami dan kami harus bereaksi,” jelas pendeta gereja Paul Dimitriadis.

    Sebagai bagian dari penjangkauan itu, seorang sukarelawan bernama Katy mendekati Amal.

    Katy memeluknya, dan berdoa bersamanya. Tidak hanya itu, Katy membawa Amal ke gereja di mana dia diberi pakaian baru dan kesempatan untuk mandi. Perbuatan kebaikan yang sederhana itu menciptakan sebuah dunia yang baik bagi Amal.

    Amal menjelaskan, “Ketika Katy melihat saya, dia memeluk saya dan membantu saya. Ketika saya mengunjungi gereja pada hari Jumat saya merasa sangat nyaman dan saya tidur malam itu tanpa minum pil tidur. Saya sangat senang. Saya menyukai program ini. Semua yang saya dengar sangat benar. Itu semua ada di dalam Alkitab. Ini adalah hari yang bahagia bagiku.”

    Amal Dibaptis

    Amal kemudian menjalani operasi di hatinya, dan kagum dengan jaringan sukarelawan yang dia temui di Gereja.

    “Memang benar anak-anak saya dibawa pergi, tetapi Tuhan berdiri di samping saya ketika saya membutuhkannya selama operasi. Setelah operasi, hubungan saya dengan Tuhan menjadi lebih kuat karena saya lebih sering ke gereja dan saya bisa percaya Tuhan. Ini adalah satu-satunya hal yang penting.” katanya.

    Akibatnya, Amal membuat keputusan besar dan kemudian menunjukkan komitmennya kepada Kristus.

    “Saya dibaptis karena saya sangat percaya kepada Tuhan.”


    PBB menempatkan Amal di sebuah apartemen bersama dengan keluarga Muslim. Meskipun dia lebih suka berbagi rumah dengan seorang janda Kristen seperti dirinya, Amal mengatakan kepada kami bahwa dia ingin Tuhan menggunakan dia di mana dia berada.

    “Saya ingin menunjukkan kasih Tuhan kepada orang lain di sini dan menjadi teladan bagi orang-orang,” dia bersikeras. “Saya berdoa bahwa saya akan melupakan rasa sakit saya dan mengalami kehidupan baru yang sehat yang penuh dengan sukacita.”

     Dan setelah mengunjungi secara teratur dengan Amal, teman barunya Katy optimis untuk masa depan.

     "Amal berarti 'harapan' dan saya pikir tidak ada yang kebetulan," kata Katy. "Ya, saya pikir ada pengharapan untuk Amal (Hope)."

    (Sumber: Believersportal)

    1 Komentar untuk "Kesaksian Wanita Muslim yang Datang kepada Kristus, Setelah Kehilangan Anak-Anaknya di Tangan ISIS"

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel