Recent Posts

    Ekstremis Hindu Berusaha Membakar Seorang Suami Hidup-Hidup di Gereja bersama dengan Tubuh Istrinya yang Meninggal


    Pendeta Jeewer Joeswa tidak tahu apa yang harus dilakukan saat sekelompok besar orang Hindu datang membawa jasad seorang wanita Kristen ke lokasi gerejanya di India Utara. Mereka datang sambil berteriak - kemudian membakar gedung itu.


    Seema Devi, 23 tahun, telah menyatakan imannya kepada Kristus beberapa bulan sebelumnya, setelah pendeta tersebut mendoakan dia untuk kesembuhannya. Sekarang, pada tanggal 16 Januari, Pendeta Joeswa dikelilingi oleh sekelompok Hindu yang memimpin upacara terakhir dan membakar jasad wanita itu di lokasi gereja di Desa Sehal, di negara bagian Jammu dan Kashmir.

    "Sekelompok orang, pria dan wanita, setidaknya ada 1.000 orang berteriak, 'Jai Sri Ram, Jai Sri Ram [Salam Tuhan Ram],' membawa jasad Seema ke gereja," kata Pendeta Joeswa kepada Morning Star News.

    Massa menuduh bahwa Pendeta Joeswa telah berdoa untuk Devi dan bertanggung jawab atas kematiannya, kata Chittaranjan Tandy, sekretaris organisasi Friends Missionary Prayer Band, Wilayah Jammu, kepada Morning Star News. Dia mengatakan bahwa suami Seema, Rinku Kumar, diamankan di tahanan polisi karena massa berusaha membakarnya hidup-hidup bersama istrinya yang telah meninggal.

    Baca juga: Ekstremis Hindu Serang Kebaktian Gereja, Satu Orang Pingsan, Istri Pendeta Menyembunyikan Suaminya

    "Polisi dari kantor polisi Nowshera mencoba mengendalikan massa, tapi mereka menyalakan api di gedung gereja, kendaraan orang-orang percaya yang diparkir di dekat gereja, peralatan gereja, perabotan dan setiap benda yang terlihat, termasuk butiran makanan," kata Tandy.

    Dalam kekerasan di desa di Distrik Rajouri, massa menuduh bahwa Devi dan suaminya telah dipaksa untuk dikonversi imannya ke Kristen, katanya.

    "Tidak ada konversi paksa," kata Tandy. "Pasangan tersebut dengan sukarela menghadiri gereja tersebut dan menerima Kristus. Sebenarnya, mereka pernah mengalami penyembuhan dan kuat dalam iman."

    Inspektur Polisi Popsi Malik mengatakan kepada Morning Star News bahwa Devi dan suaminya telah menghadiri gereja namun masih mempraktikkan beberapa ritual Hindu.

    "Mereka berada di fase yang tidak sempurna, berpikir apakah akan melanjutkannya sebagai orang Hindu atau Kristen," kata Malik. "Itu adalah asumsi massa bahwa pasangan tersebut diubah dengan kekerasan. Sebelum kematiannya, pasangan tersebut menghadiri gereja mereka di negara bagian Punjab. Orang-orang mengira bahwa dia telah menjadi Kristen secara paksa. Tapi itu tidak benar. "


    Malik mengatakan polisi turun tangan untuk mengendalikan massa, meskipun tidak ada orang Kristen maupun Hindu yang terluka dalam insiden tersebut.

    Baca juga: 10 Orang Tewas Dalam Serangan di Sebuah Sekolah Kristen Sudan Selatan

    "Polisi telah menangkap sekitar delapan penyerang, tapi mereka dibebaskan pada hari yang sama," kata Tandy kepada Morning Star News.

    "Total kerugian diperkirakan 2,5 juta rupee atau US $38.850", katanya.

    "Sebagai pendeta di wilayah Jammu dan Kashmir, kita melewati banyak situasi sulit, tapi Tuhan selalu membuka jalan," kata Tandy. "Hanya oleh karena anugerah-Nya, orang-orang kristen keluar dengan selamat dari gedung gereja yang terbakar. Kami meminta doa. Kami berharap Tuhan kita akan melakukan pekerjaan besar, bahwa Dia akan mengguncang Jammu dan menyelamatkan yang tidak percaya."

    Penyebab kematian Devi belum terungkap, karena belum ada yang menerima laporan post-mortem, katanya.


    Penduduk daerah mengatakan bahwa pada 15 Januari di Jalandhar, dia bangun pagi dan menyelesaikan tugasnya, lalu tiba-tiba, jam 7:30 pagi, dia pingsan dan jatuh ke lantai.

    Baca juga: Pendeta, Istri, dan 3 Anak Dibakar Hidup-Hidup oleh Gembala Fulani di Nigeria

    "Rinku dan tetangga mereka di Jalandhar mengira Seema mungkin telah mengalami koma, pada awalnya, tapi dia meninggal dunia," kata Pendeta Joeswa.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Ekstremis Hindu Berusaha Membakar Seorang Suami Hidup-Hidup di Gereja bersama dengan Tubuh Istrinya yang Meninggal"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel