Recent Posts

    Seorang Mahasiswi Nigeria Ditangkap Gara-Gara Berpindah Agama


    Seorang mahasiswi di sebuah universitas Nigeria yang berpindah agama dari Islam menjadi Kristen telah ditangkap oleh pasukan keamanan negara bersama dengan pria yang mengenalkannya pada agama Kristen, menurut World Watch Monitor (WWM).

    Wanita yang ditangkap minggu lalu ini adalah Nabila Umar Sanda, 19 tahun, seorang mahasiwi di Bingham University di Karu, di pusat negara bagian Nasarawa. Universitas ini dimiliki oleh salah satu gereja Nigeria, Evangelical Church Winning All.


    Saat belajar di sana, dia berteman dengan Simput Dafup, seorang Kristen berusia 33 tahun, yang mengundangnya untuk bertemu dengan seorang pemimpin gereja setempat, Jeremiah Datim, setelah dia menyatakan imannya kepada Kristus.

    Berbicara kepada pers di Jos, ibu kota negara bagian Plateau, Jeremiah Datim menjelaskan bahwa setelah gadis tersebut memutuskan untuk menjadi seorang Kristen, dia pun segera melapor kepada organisasi Islam setempat, sebagaimana telah menjadi kebiasaan menurut WWM.

    Datim berkata: "Mengingat sifat sensitif pertobatan dari agama lslam ke Kristen, dan mengingat bahwa antara Asosiasi Kristen Nigeria / Christian Association of Nigeria (CAN) dan Jama'atu Nasril lslam (JNI) ... ada pemahaman kerja, atau protokol, bahwa di mana masalah atau situasi semacam itu muncul terkait dengan salah satu dari kedua agama tersebut, para pemimpin agama yang terkena dampak harus menghubungi pimpinan agama lain dari mana orang yang bertobat tersebut akan datang. Saya segera menghubungi pimpinan JNI di negara bagian dan memberitahu mereka bahwa kami memiliki seorang Nona, Umar Sanda yang telah masuk agama Kristen."

    WWM melaporkan bahwa Datim kemudian menemui pemimpin JNI, yang melakukan kontak dengan orang tua Sanda. Datim mengklaim bahwa pada hari itu - 8 Januari, detektif dari Dinas Keamanan Negara menyerbu rumahnya, menyerang istri, anak perempuan dan bayinya yang berusia delapan bulan, dan membawa Nabila pergi.


    Dafup ditangkap pada hari yang sama, dan keduanya masih ditahan di tempat yang tidak diketahui.
    Dafup dan Nabila

    Perpindahan Agama Tidak Ilegal di Nigeria

    Datim mengatakan: "Saya ingin menyatakan, untuk menghindari keraguan, bahwa Konstitusi Republik Federal Nigeria menjamin hak siapa pun untuk menyebarkan imannya dan hak untuk juga mempraktekkan agama pilihan seseorang. Nona Nabila mengatakan bahwa dia berusia 19 tahun dan karena itu bebas memilih agama untuk dirinya sendiri."

    "Setelah saya bertemu dengan Nona Nabila untuk pertama kalinya ... saya berinteraksi dengannya dan mengajukan banyak pertanyaan tentang iman Kristen dan iman Islam. Nabila dengan jelas mengatakan bahwa dia telah memutuskan untuk bergabung dengan iman Kristen dan bersedia menjadi seorang Kristen tidak peduli hambatan apa yang ada dalam perjalanannya."

    "Saya mengerti bahwa ayahnya telah mengatakan bahwa dia memiliki semua "koneksi" di negara ini untuk berurusan dengan saya, Dafup dan orang lain yang diketahui terlibat dalam pertobatan putrinya menjadi Kristen, dan bahwa dia akan memastikan bahwa kami akan membusuk di penjara. Saya ingin menyatakan di sini tanpa takut kontradiksi bahwa baik Dafup, saya atau orang lain yang telah menjalin kontak dengan Nabila tidak melanggar hukum negeri ini."

    "Saya juga mengetahui bahwa ayah Nabila melapor ke DSS bahwa kami dengan paksa menculik dan mencuci otak putrinya untuk menjadi seorang Kristen. Saya menantang DSS untuk menghadirkan Nabila dan menempatkan kami berdampingan sehingga mereka dapat bertanya kepadanya apakah dia secara paksa masuk agama Kristen atau diculik atau dicuci otaknya."


    Ibu Dafup, Lydia, juga berbicara kepada media di Jos, dengan mengatakan: "Orang-orang yang menyerbu tempat anakku, bersenjata berat, dalam lima ... kendaraan, memblokir di mana-mana dan bahkan menyerang orang yang lewat. Ini menjadi sangat mengkhawatirkan bagiku untuk memberi tahu Anda tentang hal ini, karena, saat saya berbicara dengan Anda sekarang, saya tidak tahu di mana anak laki-laki saya berada. Tidak ada yang menghubungi saya atau anggota keluarga tentang keberadaannya."

    Jeremiah Datim dan Lydia Dafup sedang berbicara di konferensi pers

    Dia melanjutkan: "Sebagai seorang ibu dan seorang janda, saya khawatir dengan keamanan anak saya. Saya mohon kepada Anda wartawan untuk membantu saya melacak jejak anak saya."

    (Sumber: Christian Today)

    Belum ada Komentar untuk "Seorang Mahasiswi Nigeria Ditangkap Gara-Gara Berpindah Agama"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel