Recent Posts

    Pria Ini Mengakui Pembunuhan yang Dilakukannya Tahun 1993 Setelah Dicelikkan Yesus


    Hawkins mengatakan bahwa dia "buta" saat melakukan pembunuhan tersebut namun Tuhan mencelikkan matanya dan sekarang dia sedang mencari kedamaian.

    Brian Keith Hawkins, setelah mengenal Kristus dan mengalami Roh Kudus, mengaku kepada polisi bahwa dia telah membunuh seorang pemuda pada tahun 1993 dan ingin melakukan "hal yang benar" dan mengakhiri "mimpi buruk" dari rasa bersalah yang telah dia jalani sampai sekarang.


    "Allah dan Kristus dan hal-hal yang telah terjadi selama 25 tahun ini telah mendorong saya dan mendorong saya untuk melakukan hal yang benar," kata Hawkins kepada KRCR sesaat sebelum menyerahkan diri pada hari Selasa yang lalu. "Saya tahu yang salah tidak bisa diubah tapi inilah yang paling dekat yang bisa saya lakukan untuk melakukan hal yang benar."

    Hawkins, sekarang 44 tahun, dan antek-anteknya, Shanna Culver, 46 tahun, yang merupakan pacarnya pada saat itu dan Curtis Culver, 45 tahun, semuanya ditangkap atas tuduhan terkait kematian Frank Wesley McAlister, 20, pada tahun 1993, menurut laporan Christian News.

    Menjelaskan hidupnya sejak pembunuhan tersebut sampai KRCR, Hawkins mengatakan, "Mengerikan, mengerikan, sungguh mengerikan, sungguh mengerikan sejak hari itu." Dia melanjutkan, "Setiap menit, setiap hari telah menjadi mimpi buruk. Agak aneh, Frank tidak pernah punya kehidupan, tapi kita remaja dan sekarang aku berusia 44 tahun dan masih belum memiliki kehidupan, dan kemungkinan besar juga tidak akan melakukannya."

    Dalam wawancaranya sambil menangis, Hawkins mengatakan bahwa dia "buta" saat melakukan pembunuhan tersebut namun Tuhan mencelikkan matanya dan sekarang dia sedang mencari kedamaian. "Saya telah melewati neraka seumur hidup saya karena ini," katanya.

    Mengenai keluarga McAlister, Hawkins mengatakan bahwa dia menghubungi mereka tahun lalu untuk meminta pengampunan mereka dan menjelaskan apa yang terjadi, namun ayah Frank, Douglas Irvin McAlister, meninggal pada bulan Oktober 2017.

    Baca juga: Setelah 30 Tahun, Seorang Ibu Terkejut Temukan Bayi yang Diaborsinya Masih Hidup


    "Saya berbicara dengan mereka beberapa kali dan mengatakan kepada mereka bahwa saya akan datang ke sana sehingga saya dapat memberi tahu mereka apa yang terjadi dan saya menginginkan pengampunan mereka. Pada saat saya sampai di sana, ayahnya telah meninggal dunia," kata Hawkins.

    Nenek Frank McAlister, Avis Rice, 81 tahun, mengatakan kepada Record Searchlight bahwa pengakuan tersebut datang sebagai "kejutan," tapi dia dan keluarganya telah lama menduga Hawkins dan kaki tangannya bertanggung jawab atas kematian McAlister.

    Baca juga: 15 Ayat Alkitab Terbaik Tentang Kasih Allah

    (Sumber: Believersportal)

    Belum ada Komentar untuk "Pria Ini Mengakui Pembunuhan yang Dilakukannya Tahun 1993 Setelah Dicelikkan Yesus"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel