Recent Posts

    Kedua Pendeta Ini Dipaksa Menyerahkan Lebih Dari 1 Juta US Dollar, Uang Persembahan dari Jemaat


    Sebuah Pengadilan di provinsi Guizhou, China Selatan, telah memerintahkan seorang pendeta gereja rumah yang telah ditahan, dibekap dan disiksa untuk menyerahkan lebih dari satu juta dollar AS, persembahan dari orang-orang Kristen yang mereka cap sebagai 'pendapatan ilegal', menurut laporan China Aid.

    ChinaAid melaporkan bahwa setelah tujuh bulan berjuang melawan pihak berwenang, pastor Su Tianfu diberitahukan bahwa dia dan rekannya seorang pastor dari Gereja Huoshi, Yang Hua, dipaksa membayar denda 7.053.710.68 yuan ($ 1.096.499.33 USD) hasil dari pengumpulan persembahan gereja dari jemaat mereka.

    Pemerintah pertama kali memberi tahu Su dan Yang mengenai dendanya pada bulan Mei 2017, dengan mengklaim bahwa sumbangan tersebut adalah 'pendapatan ilegal'.

    Su dan Yang mengajukan beberapa banding yang membantahnya, dengan alasan bahwa mereka hanya menggunakan uang itu di gereja. Permohonan tersebut ditolak dan pengadilan tersebut sekarang telah mengeluarkan putusan akhirnya.

    Baca juga: Pemerintah Tiongkok Hapus Perintah Pertama Dari 10 Perintah Allah

    Sejak didirikan pada tahun 2009, menurut ChinaAid, Gereja Huoshi mempertahankan hubungan terbuka dengan pemerintah China, menginformasikan pejabat dari semua kegiatan keagamaannya untuk mengikuti hukum China.

    Namun, badan amal tersebut mengatakan bahwa pada akhirnya, pihak berwenang mulai menargetkan secara sewenang-wenangnya, dan menundukkannya dengan beberapa serangan pada tahun 2015, menahan dan menyekap anggotanya.

    Pada tanggal 9 Desember 2015, para pejabat memasukkan Yang ke dalam penjara karena melindungi hard drive komputer gereja dari penyitaan.

    Keesokan harinya, Yang divonis hukuman tahanan lima hari atas dua kesalahan yakni kejahatan menghalangi keadilan dan mengumpulkan kerumunan untuk mengganggu ketertiban umum.

    Ketika istrinya datang untuk menjemputnya pada tanggal kebebasannya 20 Desember 2015, dia mengatakan melihatnya digiring ke dalam kendaraan tanpa izin dan kepalanya ditudungi kain hitam. Dia kemudian mengetahui bahwa pemerintah telah memindahkannya ke dalam penahanan kriminal atas 'kepemilikan rahasia negara secara tidak sah'. Pendeta tersebut ditangkap pada 22 Januari 2016, mengubah tuntutan tersebut sekali lagi atas 'membocorkan rahasia negara'.

    Menurut ChinaAid, Yang kemudian mengalami penyiksaan oleh pejabat selama lebih dari satu tahun, menderita penyiksaan berulang-ulang saat para penuntutnya berusaha untuk memaksanya mengakui kesalahannya. Mereka juga mengancam untuk menyakiti keluarganya dan membunuhnya sambil mereka menjepit dengan kuat pada jari kakinya.

    Oleh Presiden ChinaAid, Bob Fu, tindakan tersebut anggap sebagai 'penganiayaan agama yang bersifat barbar,' pengadilan menghukum Yang dua setengah tahun penjara pada 5 Januari 2017.

    Partai Komunis China yang berkuasa secara resmi adalah ateist. Lima kelompok agama - Buddha, Taois, Islam, Katolik dan Protestan - dapat mendaftar ke pemerintah dan secara resmi memegang layanan. Namun penganut agama yang tidak terdaftar termasuk Muslim Uighur, Budha Tibet dan Kristen evangelis yang tidak mau berada di bawah pengawasan negara menghadapi penyiksaan dan pemenjaraan.

    Baca juga: Pemerintah China Menghancurkan Megagereja Dengan Dinamit

    ChinaAid, dalam Laporan Penganiayaan Tahunan 2016, mengatakan bahwa orang-orang Kristen sedang dianiaya 'pada frekuensi yang tak terlihat sejak Revolusi Kebudayaan'. Kasus penganiayaan meningkat lebih dari 20 persen pada tahun 2016 dibandingkan tahun 2015, jumlah orang yang ditahan meningkat hampir 150 persen, penangkapan meningkat 11 persen, mereka yang dijatuhi hukuman meningkat sepertiga, kasus penyiksaan meningkat lebih dari 40 persen dan secara faktual jumlah orang yang disiksa meningkat hampir 70 persen.

    China menempati urutan ke-43 pada World Watch List yang baru dari negara penganiaya orang-orang Kristen yang terburuk.

    (Sumber: Christian Today)

    Belum ada Komentar untuk "Kedua Pendeta Ini Dipaksa Menyerahkan Lebih Dari 1 Juta US Dollar, Uang Persembahan dari Jemaat"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel