Recent Posts

    Dari Atheis Yang Teguh Menjadi Seorang Teolog Yang Tangguh | Guillaume Bignon


    Guillaume Bignon, seorang Atheis yang membenci Tuhan, mengunjungi Gereja "Sebagai seseorang yang mengunjungi kebun binatang untuk melihat binatang eksotis". Tapi kemudian ia pun ditangkap Tuhan.

    "Saya membenci Tuhan dan saya membenci agama," katanya kepada CBN. Dia tetap berpegang pada "posisi default" di Prancis bahwa tidak ada Tuhan. "Tidak ada yang menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan masalah ini dan saya juga tidak. Saya mengejar kebahagiaan dan kesenangan hidup saya."


    Dari keluarga Katolik namun ia atheis

    Guillaume Bignon tumbuh di sebuah keluarga Katolik di dekat Paris, namun dia berhenti pergi ke gereja ketika dia menyadari bahwa dia tidak percaya "semua itu.

    Bignon unggul di sekolah dan lulus dari sebuah sekolah teknik terhormat, mendapat posisi sebagai ilmuwan komputer di bidang keuangan. Pada akhir pekan, ia berkeliling negara bermain voli sebagai bagian dari liga nasional.



    "Salah satu cita-cita orang Prancis seusia saya adalah memiliki penaklukan feminin," katanya kepada CBN. Dia tidak merasa bersalah karena seksualitasnya yang tak terkendali.

    Tapi di tengah gaya hidupnya yang riang, Tuhan tiba-tiba menerobos hidupnya melalui pertemuan yang tidak direncanakan.

    Saat berlibur bersama saudara laki-lakinya di pulau St. Maarten di Karibia, mereka memutuskan untuk mencari tumpangan pulang ke rumah dari pantai.

    Baca juga: Ateis Terkenal Bill Hayden, Terima Yesus di Usia 85 dan Dibaptis


    "Sebuah mobil menepi. Dua wanita muda yang berkunjung dari Amerika tersesat dan membutuhkan arahan ke hotel mereka. Kebetulan, itu tepat di sebelah rumah kami, jadi mereka memberi kami tumpangan," kata Bignon kepada Christianity Today.

    "Mereka cukup menarik sehingga radar saya segera meledak, dan kami mulai menggoda. Salah satunya menarik hati saya, dan kebetulan dia percaya kepada Tuhan. Dia juga mengatakan bahwa dia percaya bahwa seks hanya dalam pernikahan - sesuatu yang lebih bermasalah daripada teisme, jika itu mungkin terjadi. Meskipun begitu, begitu liburan berakhir, saya kembali ke Paris, dia ke New York, dan kami mulai berkencan."

    Upaya meyakinkan pacarnya untuk keluar dari Kekristenan

    Menyadari dirinya dalam hubungan jarak jauh, prioritas pertamanya adalah meyakinkan pacar barunya untuk "keluar dari keyakinan bodohnya tentang Tuhan" sehingga mereka bisa bahagia bersama.

    Untuk mengkritik kekristenan, Bignon mencari sebuah Alkitab dan mulai membaca Perjanjian Baru khususnya tentang Yesus. Bagi seorang ateis, dia melakukan sesuatu yang tidak biasa - dia berdoa.

    Baca juga: Pilot Ateis ini Percaya Yesus setelah Tuhan Menambahkan 1 Jam Bahan Bakar pada Tangkinya yang Kosong


    "OK, Tuhan, saya di sini," katanya. "Dan saya sedang mempelajari kekristenan ini. Jika Engkau nyata, mengapa Engkau tidak mengungkapkan diri-Mu kepada saya?"

    Beberapa minggu setelah Bignon berdoa, dia melukai bahu lengannya, jadi dia tidak bisa bermain bola voli.

    Dengan adanya waktu luang di hari minggu, Bignon memutuskan untuk mengunjungi sebuah gereja evangelis di Paris, untuk melihat bagaimana jadinya ketika orang Kristen berkumpul.

    "Saya pergi ke sana dengan cara yang sama seperti Anda pergi ke kebun binatang, melihat beberapa binatang eksotis aneh yang pernah Anda dengar atau lihat di buku tapi tidak pernah terlihat dalam kehidupan nyata. Saya ingat pernah berpikir bahwa jika ada teman atau keluarga saya yang bisa melihat saya di gereja, saya akan mati karena malu. "

    Bignon tidak ingat apa-apa dari khotbah pendeta. "Saya pikir saya telah melihat cukup dan sekarang saya hanya perlu untuk melarikan diri. Ketika satu kakiku keluar dari pintu, aku merasakan gelombang kedinginan di dadaku, sampai ke tenggorokanku, dan menarikku dari tenggorokan. Saya membeku di ambang pintu dengan kedinginan di sekitarku," katanya kepada CBN.

    Seperti keledai Bileam berhenti, Bignon membeku, berbalik sepenuhnya, dan langsung menuju pendeta.

    Baca juga: Kesaksian Menakjubkan Alexis Mason, Seorang Mantan Ateis Militan


    Dia memperkenalkan dirinya dan berkata, "Jadi, Anda percaya pada Tuhan, ya?"

    "Ya," katanya sambil tersenyum.

    "Bagaimana caranya?"

    Keduanya pergi ke kantornya dan menghabiskan beberapa jam berikutnya untuk berbicara.

    Bignon jelas bingung dengan pertemuan itu. "Ini adalah orang yang berpendidikan tinggi dan dia tahu apa yang dia bicarakan. Dia tidak lepas dari pikirannya. Dia cerdas, hati-hati dan teliti. Dia percaya bahwa Tuhan itu ada dan Yesus dibangkitkan dari kematian. Saya tidak bisa memahaminya, "katanya kepada CBN.

    Bertobat dan menyelesaikan pendidikan di Seminari

    Selama beberapa bulan berikutnya mereka bertemu bersama dan Bignon membombardir pendeta itu dengan pertanyaan.

    Saat dia memikirkan pertemuan mereka, dia dengan gugup mulai mempertimbangkan kemungkinan yang mengerikan - kekristenan mungkin benar adanya.

    Doanya yang tidak percaya sedikit bergeser ke: "Tuhan, jika Engkau nyata, Engkau harus menjelaskannya sehingga saya bisa memahami dan tidak mempermalukan diri sendiri."

    Bignon mulai berharap untuk mendapatkan pengalaman mistis dramatis yang bisa memastikan keyakinannya yang terus meningkat, namun yang terjadi selanjutnya adalah "kurang teatrikal dan lebih brutal."


    Tuhan mengaktifkan kembali "hati nuraninya yang disaring", yang bukan pengalaman yang menyenangkan.

    Dia telah menipu pacarnya secara teratur dan tiba-tiba Roh Kudus menghukum hatinya tentang hal itu. Sendirian dengan dirinya sendiri, dia mulai memikirkan semua hal yang telah dia lakukan dalam hidupnya.

    "Saya juga datang untuk melakukan kesalahan yang sangat mengerikan, bahkan dengan standar atheis," dia mengaku kepada Christianity Today. "Meskipun saya tahu persis apa yang telah saya lakukan, saya menyembunyikannya ke dalam. Tapi Tuhan mengembalikannya ke dalam pikiran dengan kekuatan penuh, dan akhirnya saya melihatnya dengan apa adanya. Saya diserang dengan rasa bersalah yang luar biasa, lumpuh karena sakit dada, dan merasa jijik memikirkan apa yang telah saya lakukan dan kebohongan yang saya bicarakan dengannya."

    Tapi tiba-tiba kabar baik Injil yang menakjubkan menyadarinya. "Saya sadar, itulah sebabnya Yesus mati di kayu salib. Itu menjadi hal yang pribadi. Dia mati untuk membayar hutang dosa-dosa saya. "

    Dia memutuskan bahwa waktunya telah tiba untuk menempatkan iman dan kepercayaannya kepada Yesus, dan meminta Yesus untuk mengampuni dia sesuai dengan cara yang dijanjikan oleh Alkitab.

    Baca juga: Mantan Gay Aktif: "Oleh Anugerah Tuhan, Saya Sekarang Menikah, Punya 3 Anak Perempuan"


    Dia berseru kepada Tuhan dan berkata, "Itu dia. Saya mengerti. Saya memahaminya!"

    Bignon mengatakan "hatinya dibebaskan dan setiap jejak rasa bersalah terbang menjauh."

    Dia mulai membaca berbagai buku tentang Kekristenan, menonton ceramah dan debat. Kemudian dia pun melamar di seminari. Dan akhirnya dia mendapatkan master dalam studi Perjanjian Baru di seminari. Dalam prosesnya, dia menikah, memiliki dua anak, dan melanjutkan studi lebih lanjut, dan mendapatkan gelar PhD dalam teologia filosofis.

    Guillaume Bignon dan keluarga
    "Ini, singkatnya, bagaimana Tuhan mengambil seorang ateis Prancis dan menjadikannya seorang teolog Kristen," katanya kepada Christianity Today. "Saya tidak mencari Tuhan; Saya tidak mencari Dia dan tidak menginginkan-Nya. Dia mengulurkan tangan, mencintaiku sementara saya masih menjadi orang berdosa, mematahkan pertahanan saya, dan memutuskan untuk mencurahkan anugerah yang tidak semestinya diberikan - sehingga Kristus dapat dimuliakan, dan sehingga saya dapat diselamatkan dari dosa saya karena kasih karunia melalui iman, dan bukan dari pekerjaan. Itulah pemberian Allah, supaya jangan ada orang yang bermegah (Efesus 2:8-9)."


    "Itulah Injil, dan itu merupakan kabar baik yang patut dipercaya."

    Baca juga: Stephen Hawking, Ilmuwan dan Ateis Terkenal, Meninggal di Usia 76

    (Sumber: believersportal.com)

    1 Komentar untuk "Dari Atheis Yang Teguh Menjadi Seorang Teolog Yang Tangguh | Guillaume Bignon"

    1. Benarkah injil dlm Yoh 15:16 bkn kamu yg memilih Aku tp Akulah yg memilih kamu spy.......

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel