Recent Posts

    Universitas China Melarang Perayaan Natal


    Sebuah universitas di China Timur Laut telah melarang murid-muridnya merayakan Natal.

    Partai Komunis di Universitas Farmasi Shenyang, memposting pemberitahuan secara online bahwa larangan mereka diberlakukan untuk membantu siswa mengembangkan "kepercayaan budaya," dan untuk melindungi mereka dari "korosi budaya agama Barat."

    Larangan tersebut berlaku untuk Persatuan Siswa, semua Asosiasi Siswa, dan Cabang Pembantu Liga Pemuda.

    "Dalam beberapa tahun terakhir," pemberitahuan tersebut berbunyi. "Dipengaruhi oleh budaya Barat dan operasi bisnis perorangan, serta opini publik yang salah yang diungkapkan di Internet, beberapa anak muda sangat tertarik dengan liburan Barat, terutama hari libur keagamaan seperti Malam Natal dan Hari Natal."


    Pemberitahuan tersebut mengatakan bahwa Persatuan Siswa, Asosiasi Siswa yang berbeda, dan cabang-cabang Liga Pemuda tidak akan diizinkan mengadakan kegiatan yang berkaitan dengan Natal.

    Tiga tahun yang lalu, sebuah universitas lain di China Barat Laut melarang Natal dan menggantung spanduk di sekitar kampus meminta siswa untuk "menentang liburan Barat Kitsch" dan "Menahan perluasan budaya Barat."

    Baca juga: Billy Graham: 3 Tips Menjadikan Kristus Sebagai Pusat dalam Perayaan Natal

    China secara resmi merupakan negara komunis dan Natal bukanlah hari libur nasional, namun perayaan tersebut lebih populer di kalangan keluarga kaya di kota-kota besar di China.

    (Sumber: Believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Universitas China Melarang Perayaan Natal"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel