Recent Posts

    "Biarkan Mereka Hidup Untuk Menceritakan" - Sang Ayah Harus Tewas Karena Memilih Yesus Dibandingkan Nyawa


    Pada musim semi tahun 2017, orang-orang bersenjata melepaskan tembakan ke kendaraan yang sedang membawa orang-orang Kristen Koptik dalam perjalanan mereka ke sebuah biara di provinsi Mias, Mesir. Sedikitnya 26 orang tewas dalam serangan mematikan tersebut dan 23 lainnya cedera. Mereka yang tewas termasuk anak-anak, orang tua dan buruh. Serangan tersebut diklaim oleh ISIS.

    Mitra Open Doors baru-baru ini mengunjungi Marco (14) dan Mina (10) - dua anak laki-laki yang melihat ayah mereka terbunuh di depan mata mereka sendiri setelah dia menolak untuk menyangkal Yesus. Meskipun mereka bangga dengan keyakinan ayah mereka yang kuat, peristiwa tersebut telah meninggalkan luka yang akan mereka bawa seumur hidup.

    MEMILIH YESUS DIBANDINGKAN NYAWA

    Sebagai pekerja terampil, Ayad telah merencanakan untuk membawa kedua anak laki-lakinya, Mina dan Marco, dalam perjalanan ke Saint Samuel untuk menunjukkan pekerjaannya kepada mereka.


    Namun dalam perjalanan ke biara, sekelompok teroris menyerang sebuah bus yang penuh dengan orang-orang Kristen di jalan di depan mereka. Tidak mengetahui serangan itu sedang berlangsung, Ayad melaju ke depan ...

    Mina bercerita. Matanya menatap lantai, kakinya gugup bergetar saat menceritakan kembali kisahnya. "Ayah saya sedang mengemudikan truk pick-up, dan beberapa rekannya ikut berkendaraan bersama kami. Kami sedang menuju biara. Lalu kami mendengar teriakan," katanya.

    Penyerang menarik semua pria dari bus dan menyuruh mereka untuk mengakui Islam sebagai agama mereka. Jika mereka menolak, mereka ditembak.

    Mina melanjutkan, "Kepada ayahku teroris itu berteriak bahwa dia harus masuk Islam. Tapi ayahku bilang tidak. Lalu mereka menembaknya. "

    Satu per satu orang dipaksa keluar dari mobil. Semua memilih Yesus daripada nyawa mereka sendiri.

    Kemudian para teroris menemukan kedua anak laki-laki itu.

    "BIARKAN MEREKA HIDUP UNTUK MENCERITAKAN"

    Mina sangat takut. Salah satu teroris menembaki kedua anak laki-laki itu tetapi meleset. Kemudian penyerang lain berkata, "Tidak, biarkan mereka hidup untuk menceritakannya."

    Lalu para teroris pergi. Kedua anak laki-laki itu berdiri di tumpukan jenazah.


    Marco akhirnya angkat bicara. "Kami tidak tahu harus berbuat apa. Kami ingin mendapatkan bantuan, tapi kami tidak memperoleh sinyal seluler. Saya tidak pernah mengemudikan mobil sebelumnya, tapi saya menyuruh saudara laki-laki saya naik truk pick-up agar bisa menemukan tempat untuk menelepon ibu kami," katanya.

    Marco kesulitan menginjak pedal dan mengendalikan kemudi. Tapi, secara ajaib, dia mengemudikan mobil ke tempat di mana mereka bisa menggunakan telepon. Lalu mereka kembali. Ayah mereka beristirahat di jalan, berdarah. Mina meletakkan tangannya yang kecil di dadanya, "Di sinilah mereka menembaknya," lalu dia mengetuk kakinya, "Dan disini juga"."Dan di lengannya," Marco menambahkan.

    "Ayah saya masih bernafas," kata Marco. "Dia tidak bisa bicara lagi, tapi dia menggoyang-goyangkan jarinya, menyuruh kami pergi. Tapi kami tidak ingin meninggalkannya di sana." Anak-anak itu mencoba mengangkat ayah mereka untuk memasukkannya ke dalam truk pick-up untuk mendapatkan pertolongan, tapi tidak berhasil; Mereka tidak cukup kuat untuk mengangkatnya.

    PAKAIAN BERLUMURAN DARAH

    "Lalu aku meletakkan ayahku di dadaku," kata Marco sambil meletakkan tangannya di tubuhnya saat dia berbicara. "Segera pakaian saya basah oleh darahnya, tapi saya tidak peduli."

    Tidak lama kemudian sang ayah pun pergi ke surga - kepada Tuhan yang dia menolak untuk menyangkalNya.


    Dan sekarang kedua anak laki-laki dan kakak perempuan mereka harus hidup tanpa ayah. Hanya melalui foto besar di ruangan itu ayah mereka masih bersama mereka.

    Kedua bersaudara tersebut berbicara banyak tentang apa yang terjadi. Gambar-gambar itu terlintas dalam pikiran mereka setiap hari. Ketika ditanya apakah dia masih memiliki mimpi buruk, Mina berkata, "Ya."

    Ibunya menambahkan, "Mina adalah orang yang paling saya khawatirkan. Dia menjadi sangat ketakutan sejak kejadian tersebut. Dia tidak berani keluar sendirian lagi. Luka ini harus dia bawa sepanjang sisa hidupnya."

    BERDOA UNTUK MINA DAN MARCO:



    • Berdoalah agar Tuhan menghibur Mina dan Marco dalam kesedihan dan kehilangan mereka. Mintalah Tuhan untuk menggunakan gereja dan keluarga mereka untuk memberikan dukungan penting yang mereka butuhkan tanpa kehadiran ayah mereka.
    • Berdoa untuk keadilan. Berdoalah agar kejadian yang mengerikan ini akan menarik perhatian para pemimpin dunia untuk lebih fokus pada hak asasi manusia dan kebebasan beragama di Mesir.
    • Berdoalah agar Mina dan Marco tumbuh dengan iman yang kuat - membawa warisan iman ayah mereka - dalam menghadapi penganiayaan yang begitu intensif di Mesir.
    (Sumber: Open Doors)

    Belum ada Komentar untuk ""Biarkan Mereka Hidup Untuk Menceritakan" - Sang Ayah Harus Tewas Karena Memilih Yesus Dibandingkan Nyawa"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel