Recent Posts

    Benci Orang Kristen dan Ingin Bergabung ISIS, Rita Chaima Diubahkan Yesus: 'Anugerah Kristus Menyentuh Saya'


    Saat Anda melihat wajah Rita Chaima, Anda akan melihat suatu pancaran kegembiraan, Anda bisa mengatakan bahwa dia dipenuhi dengan kebahagiaan dan kepuasan yang mendalam.

    Namun, tahukah Anda? Masa lalu gadis ini penuh dengan kekelaman. Chaima dibesarkan sebagai seorang Muslim, dan sejak usia dini dia berjuang dengan depresi dan keinginan bunuh diri.


    Dia menceritakan kisahnya yang kuat dalam sebuah film dokumenter baru berjudul "In Your Footsteps" oleh sebuah pelayanan yang disebut The Last Reformation.

    "Saya hanya melihat sebuah dunia yang kejam dan saya tidak ingin menjadi bagian darinya," kenangnya.

    Chaima mengatakan bahwa dia mencoba bunuh diri tiga kali. "Saya mengonsumsi narkoba, saya merokok, saya merokok apa saja ... saya hanya ingin menghancurkan diri sendiri."

    Suatu saat dia menjadi sangat marah sehingga dia memutuskan untuk bergabung dengan ISIS di Suriah. "Saya membenci orang-orang yang bukan Muslim. Saya ingin membunuh mereka," katanya.

    Video yang dipublikasi ISIS mengilhaminya, "saya senang melihat orang Kristen berdarah. Saya melihat video pemenggalan kepala dan menyukainya."

    Baca juga: Hendak Bunuh Orang Kristen, 'Pangeran ISIS' Justru Bertobat Dan Dibaptis


    Tapi kemudian terjadi hal lain. Ibunya mendapatkan banyak buku gratis dan memberikannya kepadanya, dan ada sebuah Alkitab di antara mereka. Saat itulah Chaima bertemu dengan Yesus.

    "Saya mulai membaca Alkitab untuk membuktikan kepada orang Kristen bahwa mereka salah," katanya. "Tapi saya salah! Dan anugerah Yesus Kristus mulai menyentuh saya."

    "Saya membaca hal-hal seperti 'berdoa untuk musuh Anda,' 'cintai mereka,' dan saya adalah seseorang yang ingin membunuh mereka."

    "Secara intelektual saya tidak ingin menerima Yesus, tapi Yesus mulai bekerja di dalam hati saya," katanya.

    Dia tidak dapat menahan cinta Yesus lagi, sehingga dia memutuskan untuk mengikuti Dia.

    Baca juga: Berdoa Bagi Militan ISIS, Robby Dawkins: "Kasih Kristus menguasaiku"


    Ketika dia menceritakan kepada keluarganya apa yang telah dia lakukan, mereka menolaknya, berhenti berbicara dengannya, dan selama berbulan-bulan meninggalkannya sendirian di kamarnya. "Itu seperti penjara."

    Dia mengatakan di masa lalu, depresi pasti akan menghampirinya. Tapi tidak kali ini. Dia mulai banyak membaca Alkitab. "Yesus ada di sana bersamaku. Dia menyemangatiku. Roh Kudus benar-benar ada di sana. Aku merasakannya, aku tahu itu."

    Keluarga Muslimnya sekarang telah benar-benar meninggalkannya, tapi ceritanya tidak berakhir di sana.

    Setelah sekian lama mengimani Yesus, Chaima dibaptis. "Setelah dibaptis, saya merasa seperti beban yang berat benar-benar lenyap. Dan saya sangat bersemangat untuk pergi dan memuridkan orang lain," katanya.

    Baca juga: Kisah Luar Biasa Tentang Bagaimana Tuhan Secara Ajaib Selamatkan Seorang Pendeta dari Para Pembunuhnya


    "Saya mulai ingin berbicara tentang Yesus kepada semua orang, bahkan kepada orang-orang yang membawa saya ke terorisme. Saya ingin pergi dan melihat mereka, mengatakan kepada mereka bahwa mereka salah, dan cinta itu menunggunya. "

    Dan itulah yang sekarang dilakukan oleh Chaima, bepergian dengan pelayan Injil Peter Ahlman dan orang Kristen lainnya, dia membagikan kesaksiannya kemanapun dia pergi.



    (Sumber: Believersportal)

    4 Komentar untuk "Benci Orang Kristen dan Ingin Bergabung ISIS, Rita Chaima Diubahkan Yesus: 'Anugerah Kristus Menyentuh Saya'"

    1. KuasavKristus lebih besar dari kuasa manapun,,diberkatilah kalian yg menerima anugerahNYA

      BalasHapus
    2. Amin. D berkatilah kta yg menerima yesus sbagai juru slamat.

      BalasHapus
    3. Amiiin.in the name of Jesus .

      BalasHapus
    4. Amin Jesus king of the king

      BalasHapus

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel