Recent Posts

    Perawat Kristen Menuntut Keadilan Atas Pemecatannya Karena Berdoa untuk Seorang Pasien


    Sarah Kuteh, seorang perawat Kristen, menggugat pemecatannya yang tidak adil setelah dia dipecat oleh sebuah rumah sakit kepercayaan karena telah menawarkan untuk berdoa dengan pasien sebelum operasi.

    Pasien mengeluh tentang Sarah Kuteh, yang telah berpengalaman sebagai perawat selama 15 tahun, ke Dartford dan Gravesham NHS Trust.


    Dia dipecat karena melanggar pedoman tentang membahas agama di tempat kerja.

    Dalam sebuah video tentang kasusnya yang diposting di halaman Facebook Christian Concern, ia bertanya: "Bagaimana bisa memberitahu tentang Yesus Kristus benar-benar dapat membahayakan seorang pasien?"

    Kuteh bertanggung jawab untuk penilaian pra-operasi pasien, yang mengharuskan mereka untuk mengisi formulir yang mencakup pertanyaan tentang agama mereka.

    Dia berkata: "Saya membahas agama saya dengan pasien dan bagaimana saya menemukan Yesus Kristus dan seberapa banyak kedamaian yang saya miliki - terutama ketika pasien datang kepada saya dengan perasaan yang terkadang benar-benar hancur."

    "Saya meyakinkan mereka berdasarkan sukacita dan kedamaian yang saya dapatkan di dalam Tuhan."


    Setelah keluhan sebelumnya dari pasien tentang percakapan yang tidak pantas tentang agama, dia diperingatkan tentang perilakunya. "Hari berikutnya saya mendapat surat dan menyatakan saya bisa berdiskusi dengan pasien atau jika pasien memintanya," katanya, menambahkan: "Saya selalu bertanya kepada pasien apakah mereka merasa nyaman - dan kebanyakan dari mereka begitu"

    Kuteh diskors pada bulan Juni dan dipecat pada bulan Agustus setelah penyelidikan yang mendengar seorang pasien mengeluh dia telah memberinya Alkitab yang tidak dia inginkan dan mengatakan dia akan berdoa untuknya. Yang lain mengatakan dia pikir Kuteh sedang "berkhotbah" padanya.

    Seorang juru bicara untuk Dartford dan Gravesham NHS Trust mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Kami memiliki tugas untuk pasien kami untuk memastikan bahwa ketika mereka berada di kondisi paling rentan mereka, mereka terlindungi dari keyakinan dan / atau pandangan yang tidak dimintai, dari orang lain, agama atau sebaliknya."

    “Mengikuti beberapa keluhan dari pasien dan peringatan yang tidak menghasilkan perubahan perilaku, kami merasa kami telah bertindak dengan tepat dalam pengelolaan kasus ini.”


    Perdana Menteri, Teresa May, baru-baru ini mengatakan bahwa orang Kristen harus merasa bebas untuk berbicara tentang iman mereka di tempat kerja.

    (Sumber: believersportal.com)

    Belum ada Komentar untuk "Perawat Kristen Menuntut Keadilan Atas Pemecatannya Karena Berdoa untuk Seorang Pasien"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel