Recent Posts

    Dulu Anggap Tuhan Sebagai "Jin", Keponakan Benny Hinn Buka-Bukaan Soal Injil Kemakmuran


    Di dunia ini, jarang sekali ada orang yang ingin meninggalkan kehidupan yang mewah dan bergelimangan harta. Namun, keponakan televangelis Benny Hinn, Costi, melakukannya karena ia ingin lebih dekat dengan Tuhan.

    Costi baru-baru ini menceritakan kisahnya dalam sebuah wawancara bersama Justin Peters, dan menggambarkan bahwa ia tumbuh besar sebagai pengantar untuk pamannya dalam acara 'perang salib' Benny Hinn. Tugas utamanya adalah membawakan "tas Louis Vuitton paman Benny."


    "Kami hidup dalam mimpi. Hotel, mobil, perjalanan mewah. Yang terbesar adalah bahwa 'Yesus menyediakan semua itu.' Anda tidak menyentuh urapan Tuhan ... kami menghormati para pemimpin kami," jelasnya. "Kami percaya bahwa kami adalah sebuah bagian dari warisan urapan dari pemimpin - mereka semua hamba Tuhan. Mereka bisa menyembuhkan dan beroperasi di pelayanan lima jawatan: rasul, nabi, penginjil, gembala, guru.."

    Ketika sedang kuliah, Costi mendapat kesempatan untuk bepergian keliling dunia dengan pamannya. Selama waktu itu, Costi mengakui bahwa dia menganggap Tuhan sebagai jin. Selama dia memainkan kartunya dengan benar, Tuhan akan melakukan apa saja untuknya.

    Baca juga: Benny Hinn Akhirnya Mengakui Kesalahannya Dalam Teologi Kemakmuran

    "Saya pikir pintu utama di sini akan bekerja untuk paman saya Benny, untuk mengutamakan Tuhan, dan Tuhan akan membuka pintu," katanya. "Begitulah cara kerjanya dalam gerakan Injil kemakmuran - Tuhan adalah jin ajaib Anda. Anda menggosoknya dengan benar, Anda melakukan hal yang benar. Memberi dengan benar, melayani dengan benar, membuat keputusan yang tepat, percaya dengan benar, berpikir dengan benar, dan Anda akan mendapatkan apa yang Anda inginkan."

    Dia bepergian dengan pamannya selama lebih dari setahun, dan mereka pergi dari London ke Australia ke Yunani dan Israel. Mereka tinggal di suites hotel paling mewah dengan tagihan $25.000 per malam, kenangnya.

    Segala sesuatunya akan berlangsung jika Costi tidak berhenti dan menyuguhkan "pertanyaan besar" dalam pikirannya. Terlepas dari janji-janji yang dibuat oleh pamannya tentang penyembuhan dan mukjizat, beberapa nubuatan tidak menjadi kenyataan, katanya. Costi ingat bahwa seorang gadis muda dengan cacat berat tidak menjadi sembuh bahkan setelah mereka berdoa untuknya.

    "Saya menangis, lalu pada malam itu berseru, 'Tuhan, mengapa Engkau tidak menyembuhkannya?! Semua orang seharusnya disembuhkan," katanya.

    Ketika mereka berada di Kenya, Benny Hinn menjanjikan pertemuan bahwa Yesus akan muncul secara fisik. Costi mengatakan dia sangat percaya bahwa itu akan terjadi, karena dia ingin Tuhan menyembuhkan orang-orang dan memecahkan masalah mereka. Ketika janji pamannya gagal terwujud, Costi mulai membentuk lebih banyak pertanyaan.

    Baca juga: Dituntut 35 Tahun Penjara, Pendeta Andrew Brunson: "Saya telah Berdoa untuk Turki selama 25 tahun"

    "Itu adalah sesuatu yang akan saya pikirkan namun pertanyaan enteng," katanya. "Jadi aku memberi isyarat kepada ayahku 'Hei, kenapa ini tidak terjadi?' Seorang teman menderita kanker di sekolah menengah. Saya hanya berpikir 'Mari berdoa untuknya, kita akan menyembuhkannya.' "

    Sayangnya, Hinn gagal menjawab pertanyaan-pertanyaan Costi. Ketika dia menghadiri Dallas Baptist University, seorang pelatih olahraga memberinya pandangan teologis baru.

    "Ia mulai menanam bom benih," kata Costi, mengacu pada teologi "benih iman" pamannya. "Mereka adalah bom Injil yang dijatuhkan dalam hidup saya. Salah satunya adalah kedaulatan Tuhan."

    Segalanya menjadi semakin berbatu antara Costi dan keluarganya ketika dia mulai berkencan dengan seorang gadis yang tidak berasal dari keluarga kaya. Salah satu anggota keluarganya bahkan mendatangi dia dan berkata, "Tuhan berbicara kepada saya semalam dalam mimpi - dia bukan istrimu."


    Mereka juga kecewa dengan fakta bahwa gadis itu tidak bisa berbahasa lidah. "Jadi sebuah domino turun, dan tiba-tiba satu lagi dan yang lain lagi," kata Costi. "Kau tidak bisa memaksa semua orang untuk berbahasa lidah. Tidak ada warga kelas dua di dalam Kristus. Itu adalah bom kebenaran lain."

    Sekarang, Costi adalah Pendeta Eksekutif di Mission Bible Church di Tustin, California. Dia bersyukur bahwa dia diberi kesempatan untuk melayani di gereja meskipun dia adalah "anak Hinn."

    "Pastor Tony [Wood] tidak peduli apa nama saya," tambah Costi. "Itu adalah penendang besar bagiku."

    (Sumber: Christiantoday)

    Belum ada Komentar untuk "Dulu Anggap Tuhan Sebagai "Jin", Keponakan Benny Hinn Buka-Bukaan Soal Injil Kemakmuran"

    Posting Komentar

    Iklan Atas Artikel


    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel